Potensi Bentrokan Chen Long dan Lee Zii Jia di 16 Besar Olimpiade Tokyo

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 14 Jul 2021, 09:45 WIB
Potensi Bentrokan Chen Long dan Lee Zii Jia di 16 Besar Olimpiade Tokyo

Chen Long-Lee Zii Jia/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pebulu tangkis tunggal putra Lee Zii Jia melihat potensi bentrokan dengan rivalnya Chen Long dari China sebagai pertandingan yang sulit di kejuaraan Olimpiade Tokyo 2020.

Pemain peringkat 8 dunia, Lee Zii Jia tergabung di Grup M bersama Brice Leverdez dari Perancis dan Arten Pochtarov sementara juara bertahan Olimpiade Chen Long berada di Grup N bersama Pablo Abian dari Spanyol dan Raul Must dari Estonia. Pemenang grup N dan M akan saling berhadapan di babak sistem gugur 16 besar.

Juara All England, Lee Zii Jia mengatakan bahwa akan sulit untuk memprediksi penampilan Chen Long yang berusia 32 tahun karena tidak ada rekaman video dari penampilannya selama 16 bulan terakhir. Padahal, pertandingan terakhir Chen Long adalah di All England 2020 pada Maret lalu ketika Zii Jia mengungguli maestro Tiongkok di perempat final.

Semua pemain dari China telah kelaparan turnamen sejak pemerintah mereka melarang mereka bepergian ke luar negeri untuk bersaing karena pandemi Covid-19.

“Chen Long dan Shi Yuqi belum berkompetisi selama lebih dari setahun, jadi tidak ada rekaman video dari penampilan mereka baru-baru ini. Itu mempersulit kami untuk melakukan analisis video,” kata Zii Jia.

“Tidak ada untungnya bagi kami jika kami menganalisis penampilan mereka di video sebelumnya. Untuk saat ini, kami tidak memiliki gambaran tentang permainan mereka. Ini membuatnya agak rumit.”

China, bagaimanapun, memiliki akses ke semua penampilan terakhir lawan mereka karena sebagian besar dari mereka, termasuk tim kuat seperti Jepang, Korea Selatan, Indonesia dan Denmark, telah berkompetisi di beberapa turnamen tahun ini.

Sebelum kemungkinan bentrokan melawan Chen Long, Zii Jia yang berusia 23 tahun harus membersihkan penyisihan grup dan di atas kertas, lawan terberatnya adalah Leverdez, peringkat 36 dunia tetapi Zii Jia seharusnya tidak menghadapi masalah dalam mengalahkan pemain berusia 35 tahun itu berdasarkan bentuknya saat ini.

Tapi daripada mengkhawatirkan lawan-lawannya, Lee Zii Jia mengatakan dia akan bekerja untuk menjadi pemain yang lengkap di Olimpiade pertamanya.

“Saya akan menghormati semua lawan saya di grup tetapi saya tidak akan khawatir dengan hasil undian. Seorang pemain top bagaimanapun harus menghadapi siapa pun, jadi tidak masalah apakah itu jalan yang sulit atau mudah,” kata Zii Jia, yang berlatih di bawah pelatih Hendrawan dan Datuk Tey Seu Bock.

“Saya mendapatkan pelatihan terbaik dari kedua pelatih, mereka membimbing saya untuk menjadi pemain yang lebih dewasa dan lengkap.”

Tentang standar prosedur operasional yang ketat yang harus dilalui dalam pelatihan dan di Tokyo, Zii Jia berkata: “Ini akan sama untuk setiap pemain dari setiap negara. Untungnya, kami sudah terbiasa setelah melalui beberapa turnamen tahun ini."

“Kami telah beradaptasi dengan atmosfer di turnamen di mana stadion biasanya kosong tanpa penggemar. Ini bukan masalah."

Ada harapan pada Zii Jia untuk mempertahankan tradisi baik di tunggal putra karena pendahulunya Lee Chong Wei telah memenangkan medali perak dalam tiga edisi terakhir yakni 2008 Beijing, 2012 London dan 2016 Rio de Janeiro.

Artikel Tag: Chen Long, Lee Zii Jia, olimpiade tokyo 2020

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/potensi-bentrokan-chen-long-dan-lee-zii-jia-di-16-besar-olimpiade-tokyo
688  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini