Paulie Malignaggi Pertanyakan Devin Haney: "Tidak Ada Adaptasi Sama Sekali"

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 24 Apr 2024, 12:15 WIB
Devin Haney terjerembab untuk pertama kalinya dalam kariernya saat menghadapi Ryan Garcia. (Foto: Ring TV)

Devin Haney terjerembab untuk pertama kalinya dalam kariernya saat menghadapi Ryan Garcia. (Foto: Ring TV)

Ligaolahraga.com -

Pensiunan mantan juara dunia yang kini menjadi analis, Paulie Malignaggi, mengatakan bahwa sudah saatnya untuk mengevaluasi kembali apa yang kita pikirkan tentang Devin Haney setelah juara kelas welter ringan WBC kalah angka dari Ryan Garcia pada Sabtu lalu.

Haney telah berhasil menempatkan dirinya di banyak daftar pound-for-pound terkemuka dengan kemenangan-kemenangan solid atas George Kambosos Jr, Vasiliy Lomachenko, dan Regis Prograis dalam dua tahun terakhir.

Namun, Garcia, juga berusia 25 tahun, memberinya teka-teki yang tidak bisa dipecahkan.

Haney harus bangkit dari mati tiga kali untuk mendengar bel terakhir. Hakim Max DeLuca memiliki pertarungan imbang 112-112, sementara hakim Eric Marlinski dan Robin Taylor memberikan skor 114-110 dan 115-109.

"Kembali ke meja gambar untuk Devin Haney," kata Malignaggi di saluran YouTube-nya. "Masih menjadi petarung yang bagus, tetapi dia bukan petarung kelas dunia. Saya pikir ini mengeksposnya. Tidak ada kemampuan untuk beradaptasi sama sekali."

Mantan juara kelas ringan sejati, Haney, menyatakan hal yang jelas setelah pertarungan ketika dia mengatakan bahwa mereka berlatih untuk menghindari hook kiri Garcia yang begitu ditakuti. Tetapi apa pun yang dia latih sepertinya ditinggalkan di gym.

Haney tidak mampu membuat penyesuaian setelah tersungkur di ronde ketujuh, ke-10, dan ke-11 oleh Garcia, yang melewatkan berat badan sebanyak 3,2 pon dan jelas merupakan petinju yang jauh lebih besar di dalam ring saat malam pertarungan.

"Saya melihat beberapa orang memberikan peluang kepada Ryan, tetapi saya tidak bisa mengambilnya dengan serius berdasarkan, bukan hanya atraksinya, tetapi ketidakmampuannya untuk menunjukkan dimensi yang berbeda di masa lalu," kata Malignaggi.

"Saya benar-benar tidak yakin dia menunjukkan dimensi yang berbeda dalam pertarungan ini. Lebih banyak mengungkap kelemahan Devin Haney ketimbang menunjukkan hal lain dari Ryan Garcia.

"Garcia masih selalu menggunakan hook kiri. Hook kirinya selalu berbahaya dan kita selalu tahu itu. Apakah dia benar-benar mengaturnya dengan cara lain yang kreatif yang membuat Haney terpapar dengan cara yang berbeda dari orang lain? Saya tidak terlalu yakin.

"Dia bertarung dalam waktu-waktu tertentu, dia bertarung di mana dia entah sedang berlari 100 mil per jam atau dia bertarung dengan sangat tenang, dan spot-spot besar itu sangat besar dan akhirnya mengambil alih pertarungan."

Malignaggi mengatakan bahwa sudah saatnya untuk mengevaluasi kembali karier Devin Haney.

"Kinerja Haney yang benar-benar berharga di kelas ringan adalah melawan Kambosos, yang terkenal karena satu kemenangan dan sejak itu tidak terlihat bagus," kata Malignaggi. "Anda harus mulai mengevaluasi ulang Haney... Haney memberikan upaya yang hebat semalam. Dia hanya tidak memiliki kekuatan dan keragaman.

"Saya akan memberitahu Anda, saya memiliki jab yang lebih baik daripada Haney, itu pasti. Jab Haney seharusnya bekerja lebih keras dan dia seharusnya tidak terlalu persegi karena jika dia tidak begitu persegi, dia tidak akan terkena begitu banyak hook. Saya tidak tahu apa yang dia lakukan.

"Itu adalah hal lain yang tidak bisa Anda bandingkan Devin Haney dengan Floyd Mayweather. Saya ingat Tim Haney dan beberapa penggemar setia Haney melompat-lompat tentang bagaimana dia akan menjadi Mayweather berikutnya. Hanya ada satu Mayweather."

Artikel Tag: Devin Haney

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/paulie-malignaggi-pertanyakan-devin-haney-tidak-ada-adaptasi-sama-sekali
1214  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini