Kento Momota Pensiun: Karier Hebat Sepanjang Masa Terhenti Karena Kemalangan

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 25 Apr 2024, 17:00 WIB
Kento Momota Pensiun: Karier Hebat Sepanjang Masa Terhenti Karena Kemalangan

Kento Momota-Anthony Sinisuka Ginting/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Juara dunia dua kali Kento Momota telah mengumumkan karir internasional akan berakhir dengan Final Piala Thomas & Uber 2024 akan dimulai akhir bulan ini. Turnamen tim multinasional akan diadaka mulai 27 April-5 Mei di Chengdu, Tiongkok.

Kento Momota memenangkan gelar Kejuaraan Dunia dalam kategori tunggal putra di tahun-tahun berturut-turut 2018 dan 2019. Dua tahun ini menyaksikan Jepang mendominasi kompetisi tunggal putra dan nyaris tak terkalahkan untuk dominasi.

Pemain berusia 29 tahun itu juga memenangkan medali emas Kejuaraan Asia di tahun kedua, bersama dengan 13 gelar BWF World Tour yang mengejutkan. Selain itu, dia memenangkan BWF World Tour Finals pada tahun 2019, setelah finis sebagai runner-up pada tahun 2018.

Satu-satunya turnamen di mana Kento Momota gagal memenuhinya harapannya adalah Asian Games 2018. Di sana, bintang asal Jepang itu kalah di perempat final atas Anthony Sinisuka Ginting yang akhirnya meraih perunggu.

Dengan dominasi brutalnya di bulu tangkis tunggal putra pada tahun 2018 lalu. Pada tahun 2019, Kento Momota siap menjadi juara Olimpiade di tanah kelahirannya pada tahun 2020.

Tahun itu dimulai dengan cara yang diharapkan oleh superstar Jepang, seperti saat memenangkan turnamen Malaysia Masters. Kemudian, takdir mengantarkan pukulan telak bagi juara dunia dua kali itu.

Dalam perjalanan ke bandara setelah Malaysia Masters, mobil Momota mengalami kecelakaan yang mengerikan, di mana pengemudinya tewas.

Meskipun pebulutangkis terkenal itu tidak mengalami patah tulang, ia menjadi sehat secara fisik, namun Ia lemah karena luka-lukanya.

Berbicara pada kesempatan pengumuman pensiunnya, Kento Momota menggambarkan bagaimana kecelakaan itu mempengaruhi dirinya.

“Sejak kecelakaan pada Januari 2020, banyak sekali kesulitan yang saya alami mencoba banyak hal tetapi saya tidak bisa menutup emosi, fisik kesenjangan antara siapa saya dulu dan siapa saya. Saya merasa saya tidak bisa menjadi seperti itu Nomor 1 Dunia lagi," kata mantan peringkat 1 Dunia itu dalam konferensi pers.

"Saya menjalani operasi mata dan penglihatan saya berlipat ganda. Saya tidak bisa melanjutkan hidup di lapangan seperti yang saya inginkan. Saya akan merasa lelah seperti biasanya. Saya mencoba tapi hanya merasa tidak mungkin lagi bisa mengimbangi yang terbaik di dunia. Saya tidak bisa bermain bulu tangkis seperti yang saya inginkan,” tutupnya.

Kento Momota punya gaya bermain yang unik. Dia dikenal suka bermain reli panjang dan mengalahkan lawan melalui staminanya yang luar biasa.

Beroperasi terutama dari baseline, juara Asia dua kali itu biasa bermain unjuk rasa seperti ular boa, perlahan-lahan mencekik lawan.

Dia bisa meningkatkan tempo reli jika diperlukan, meskipun dia lebih menyukainya langkahnya lebih santai.

Dua rival terbesar Momota selama periode dominasinya pada tahun 2018 dan

2019 adalah Anthony Sinisuka Ginting dari Indonesia dan Viktor Axelsen dari Denmark.

Pemain Denmark itu mengalami masa-masa sulit melawan Momota. Meskipun menjadi pemain terbaik kedua dalam periode ini, Axelsen tidak bisa menemukan cara mengalahkan Jepang.

Sebelum kecelakaan mobil, Momota sempat unggul 14-1 memimpin dalam rekor head-to-head melawan bintang Denmark itu.

Salah satu pemain yang berhasil mengatasi tantangan Momota, sesekali, adalah Ginting. Ginting-lah yang mengalahkannya di laga semifinal Kejuaraan Asia, sebelum kalah dari rekan senegaranya sendiri Jonatan Christie.

Ginting juga mengalahkan Momota di turnamen China Open 2018 terakhir. Tampaknya hanya pemain Indonesia yang mampu menyusahkan mantan juara dunia di masa jayanya. Keduanya bermain seru

final di BWF World Tour Finals 2019, dengan Jepang muncul sebagai pemenang 17-21, 21-17, 21-14.

Kecelakaan mobil pada tahun 2020 bukanlah kemunduran besar pertama dalam karir Momota. Dia juga mengalaminya di masa-masa awalnya.

Pada tahun 2012, Momota memenangkan Kejuaraan Junior Dunia dan Junior Asia, menandakan kehebatannya di masa depan.

Pada tahun 2015, pemain muda ini pertama kali membuat gebrakan di level senior.

menjuarai Singapore Open, Indonesia Open, dan Final Seri Super. Bersamaan dengan itu, calon juara dunia juga mengklaim perunggu di Kejuaraan Dunia tahun itu.

Masa-masa indah terbentang di depan bagi pebulutangkis Jepang yang sedang naik daun, tapi

kemudian karirnya mengalami kehancuran besar.

Kento Momota mengakui mengunjungi toko taruhan ilegal berulang kali, sebagai hukumannya, asosiasi bulutangkis Jepang melarangnya selama hampir dua tahun. Dia kemudian melewatkan Olimpiade Rio 2016.

Momota kembali beraksi menjelang akhir tahun 2017, sebelum melanjutkannya mendominasi bulu tangkis tunggal putra selama dua tahun.

Ini adalah luka yang ditimbulkannya sendiri pada karier Kento Momota. Tapi Kecelakaan mobil pada tahun 2020 adalah takdir yang kejam. Meskipun Momota kembali ke aksinya pada bulan Desember 2020, dia tidak pernah bisa memulihkan sentuhannya.

Pemain berusia 29 tahun itu hanya menambah dua gelar World Tour yakni Indonesia Masters tahun 2021 dan Korea Masters tahun 2023.

Sayangnya, di Olimpiade kandangnya pada tahun 2021, Momota tersingkir dari babak penyisihan grup itu sendiri.

Melihat sifat yang tidak menentu dan bentuk yang tidak konsisten dari semua pemain top pemain tunggal dalam tiga tahun terakhir, menjadi jelas bahwa jika ia sepenuhnya fit, Momota akan melanjutkan dominasinya.

Dalam ketidakhadirannya, Viktor Axelsen memenangkan gelar Olimpiade di Tokyo dan gelar juara dunia pada tahun 2022. Namun baik dia maupun orang lain tidak pernah secara konsisten meraih gelar tersebut.

Tergelincirnya karier Kento Momota tidak hanya merugikan dia secara pribadi tetapi juga olahraga. Kita berharap pemain Jepang lebih beruntung dalam kehidupan pasca pensiunnya .

Artikel Tag: kento momota, Anthony Sinisuka Ginting, viktor axelsen

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kento-momota-pensiun-karier-hebat-sepanjang-masa-terhenti-karena-kemalangan
1462  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini