Lee Chong Wei, Sang Legenda Tanpa Gelar Juara Dunia dan Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 31 Mar 2020, 13:15 WIB
Lee Chong Wei, Sang Legenda Tanpa Gelar Juara Dunia dan Olimpiade

Lee Chong Wei-Lin Dan/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Lee Chong Wei mungkin telah pensiun selama lebih dari sembilan bulan, namun legenda Malaysia itu benar-benar telah meninggalkan warisan abadi.

Mantan pelatih kepala tim nasional Denmark yang kini menjadi komentator, Steen Pedersen adalah satu orang yang masih memiliki kenangan indah tentang bintang bulu tangkis itu.

Pedersen merasa pemain berusia 37 tahun itu seharusnya merasakan euforia dalam kemenangan, memenangkan gelar juara dunia dan medali emas Olimpiade. Sayangnya, meningkatnya Chong Wei bertepatan dengan era emas Lin Dan asal China. Jika bukan karena musuh bebuyutannya itu, Pedersen tidak ragu bahwa Chong Wei bisa menaklukkan segalanya.

Pedersen menyebutkan bahwa Chong Wei adalah salah satu pemain yang telah membuatnya terpesona dari kursi komentator.

"Saya suka melihat Chong Wei, karena gaya permainannya," kata Pedersen, yang memiliki suara yang akrab bersama Gillian Clark dalam siaran langsung turnamen World Tour.

“Saya juga suka melihat Lin Dan tetapi Lin Dan adalah pemain yang lebih efisien. Dan persaingan mereka, mudah dirasakan pemain di akhir persaingan, seperti yang sering terjadi pada Chong Wei."

“Dia adalah pemain yang fantastis, seandainya dia hadir di era lain selain Lin Lin, dia akan menjadi juara Olimpiade, juara dunia, dan sebagainya, karena dia sangat kuat. Namun itu juga bagus jika ada persaingan hebat," ungkapnya.

Lin Dan telah memenangkan 28 dari 40 pertemuan melawan Chong Wei, menjadi dalang atas empat kesalahan terbesar di Olimpiade dan Kejuaraan Dunia.

Lin Dan tidak hanya mengandaskan mimpi Chong Wei untuk emas Olimpiade di Beijing 2008 dan London 2012, ia juga mematahkan hati pemain berusia 37 tahun itu di final Kejuaraan Dunia di London 2011 dan Guangzhou 2013.

Pedersen juga menjelaskan tentang bagaimana peran komentarnya memungkinkan dia untuk menonton bulu tangkis dari sudut pandang yang berbeda, yang dia gambarkan lebih menyenangkan daripada selama menjadi pelatih.

"Ada perbedaan besar, ada juga perbedaan antara menonton sebagai pelatih daripada sebagai individu," katanya.

“Kamu bisa lebih menikmati permainan, kamu tidak harus terlalu memperhatikan apa yang terjadi. Sebagai komentator, kami harus memikirkan apa yang bisa menarik bagi pemirsa, bagaimana kami bisa menambah nilai pada pengalaman menonton," Pedersen menjelaskan.

Artikel Tag: lee chong wei, lin dan, olimpiade tokyo 2020

25522  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini