Thomas Bach Tidak Pertimbangkan Batalkan Paris 2024 Akibat Konflik di Dunia

Penulis: Hanif Rusli
Selasa 14 Nov 2023, 06:38 WIB
Presiden IOC Thomas Bach mengatakan bahwa mengorbankan Olimpiade Paris 2024 adalah pendekatan yang sepenuhnya salah. (Foto: Inside The Games)

Presiden IOC Thomas Bach mengatakan bahwa mengorbankan Olimpiade Paris 2024 adalah pendekatan yang sepenuhnya salah. (Foto: Inside The Games)

Ligaolahraga.com -

Olimpiade telah dibatalkan tiga kali di masa lalu karena perang yakni pada tahun 1916, 1940 dan 1944, tetapi Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach mengatakan pada hari Senin (11/11) bahwa Olimpiade 2024 di Paris tidak akan dibatalkan karena konflik antara Rusia dan Ukraina di satu sisi dan Israel melawan Palestina di sisi lain.

"Kami punya ketegangan geopolitik yang sangat kuat. Mengatakan bahwa kami akan mengorbankan Olimpiade adalah pendekatan yang sepenuhnya salah," kata Thomas Bach dalam sebuah forum di Jerman.

"Kami telah mengalami banyak perang antara pemerintah dan negara, tetapi para atlet selalu mengambil bagian dalam Olimpiade. Hal itu sejalan dengan misi Olimpiade," lanjutnya.

"Saya tidak tahu apakah kita akan mengalami perang dunia. Mengkhianati ide dasar olahraga tidak mungkin dilakukan oleh Komite Olimpiade Internasional. Menurut definisi Perserikatan Bangsa-Bangsa, saat ini ada 28 perang di dunia. Misi kami adalah misi kemanusiaan untuk para atlet dan olahraga. Kami mencoba mempertimbangkan hal ini. Orang-orang juga membutuhkan sesuatu untuk menyatukan mereka," tegasnya.

Thomas Bach sebelumnya mengatakan bahwa para atlet tidak boleh dihukum karena tindakan pemerintah mereka, tetapi ia mengakui bahwa itu adalah "dilema" apakah akan mengizinkan atlet Rusia dan Belarusia untuk berkompetisi sebagai atlet netral di Paris.

Pada bulan September, World Aquatics menyetujui partisipasi mereka sebagai tim netral, dan beberapa perenang Belarusia berkompetisi di perhentian terakhir seri Piala Dunia di Budapest, Hongaria.

Belum ada perenang Rusia yang kembali ke panggung internasional, tetapi mungkin akan ada kesempatan di Kejuaraan Dunia 2024 di Doha, Qatar, pada bulan Februari.

World Aquatics mengizinkan satu atlet Rusia dan satu atlet Belarusia untuk ikut serta dalam kompetisi internasional sebagai atlet netral (tanpa estafet).

Untuk dapat diterima, para atlet harus memenuhi sejumlah kriteria yang ketat. Ini termasuk tidak mendukung perang di Ukraina dan tidak memiliki kontrak dengan militer Rusia atau Belarusia.

"Olahraga tidak bisa dan tidak boleh apolitis, tetapi harus netral secara politik. Jika olahraga mengambil peran sebagai wasit dalam setiap konflik, maka itulah akhir dari olahraga internasional," jelas presiden IOC.

Thomas Bach juga membahas masalah perpanjangan masa jabatannya selama 12 tahun setelah 2025 dan menekankan bahwa itu bukan idenya.

"Sudah menjadi hal yang umum bahwa hal ini diasumsikan sebagai rekayasa. Saya merasa tidak dapat diterima bahwa orang-orang membuat penilaian seperti itu tanpa pengetahuan," kata mantan pemain anggar Olimpiade Jerman berusia 69 tahun itu.

"Salah satu argumennya adalah bahwa di Tokyo (2021) kampanye tertentu telah dimulai oleh beberapa anggota [untuk 2025]. Mayoritas anggota menganggap hal ini mengganggu. Mereka tidak ingin semua keputusan penting dipengaruhi oleh pencalonan. Yang lain mengatakan bahwa kita hidup di masa-masa yang penuh gejolak sehingga sulit untuk mengganti tim saat ini. Anda membutuhkan kesinambungan tertentu di sini agar dapat bertahan. Itulah dasar yang kami sarankan," ia meyakinkan.

"Saya juga hanya manusia biasa. Saya senang dengan jawaban-jawaban yang datang dari berbagai benua. Jika para anggota mengajukan proposal untuk mengubah statuta, maka mereka harus melakukannya. Hormati bahwa Anda berurusan dengan orang-orang ini," pungkas Thomas Bach.

Artikel Tag: thomas bach

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/thomas-bach-tidak-pertimbangkan-batalkan-paris-2024-akibat-konflik-di-dunia
1481  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini