Obor Olimpiade Paris 2024 Dinyalakan Di Tempat Asal Olimpiade Kuno Yunani

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 17 Apr 2024, 08:20 WIB
Proses penyalaan obor Olimpiade Paris 2024 di situs Olimpiade kuno di selatan Yunani. (Foto: AP)

Proses penyalaan obor Olimpiade Paris 2024 di situs Olimpiade kuno di selatan Yunani. (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

Meskipun tanpa bantuan Apollo, obor yang akan menyala di Olimpiade Paris 2024 dinyalakan pada hari Selasa (16/4) di situs Olimpiade kuno di selatan Yunani.

Langit mendung mencegah pencahayaan tradisional, ketika seorang aktris berpakaian sebagai pendeta Yunani kuno menggunakan matahari untuk menyalakan obor perak -- setelah menawarkan doa simbolis kepada Apollo, dewa matahari kuno Yunani.

Sebaliknya, dia menggunakan obor cadangan yang telah dinyalakan di tempat yang sama pada hari Senin sebelumnya, selama latihan terakhir.

Biasanya, salah satu dari sekelompok pendeta wanita dalam gaun panjang berkain lipit merendam obor yang diisi bahan bakar ke dalam cermin parabolik yang memfokuskan sinar matahari padanya, dan api menyala.

Tapi kali ini dia bahkan tidak mencoba, langsung menggunakan obor cadangan, yang disimpan dalam salinan guci kuno Yunani. Ironisnya, beberapa menit kemudian, matahari bersinar.

Dari stadion kuno di Olympia, estafet pembawa obor akan membawa api melintasi lebih dari 5.000 kilometer melalui Yunani hingga diserahkan kepada penyelenggara permainan Paris di Athena pada 26 April.

Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach mengatakan pencahayaan obor menggabungkan "ziarah ke masa lalu kita di Olympia kuno, dan tindakan iman kita pada masa depan kita."

"Dalam masa-masa sulit ini ... dengan perang dan konflik meningkat, orang-orang muak dengan semua kebencian, agresi, dan berita negatif," katanya. "Kita merindukan sesuatu yang mengumpulkan kita; sesuatu yang menyatukan; sesuatu yang memberi kita harapan."

Ribuan penonton dari seluruh dunia memadati Olympia untuk acara pada hari Selasa itu di antara reruntuhan kuil dan lapangan olahraga tempat Olimpiade kuno diadakan dari tahun 776 SM hingga 393 M.

Situs yang luas, di lembah hijau di pertemuan dua sungai, sangat indah pada musim semi, dipenuhi dengan pohon Judas berbunga pink, iris biru kecil, dan anemon merah sesekali.

Otoritas Yunani menjaga keamanan tinggi di sekitar Olympia pada Selasa, setelah protes oleh aktivis hak asasi mengganggu upacara pencahayaan untuk Olimpiade musim panas dan musim dingin Beijing. Polisi bersenjata menghentikan kendaraan yang masuk dan memeriksa bahan peledak, sementara anjing pelacak menyisir area tersebut.

Pembawa obor pertama adalah perenang Yunani Stefanos Douskos, peraih medali emas tahun 2021 di Tokyo. Dia berlari ke monumen terdekat yang berisi jantung Baron Prancis Pierre de Coubertin, motor penggerak kebangkitan modern permainan.

Pembawa obor berikutnya adalah Laure Manaudou, perenang Prancis yang memenangkan tiga medali di Athena pada tahun 2004. Dia menyerahkan kepada pejabat senior Uni Eropa Margaritis Schinas, seorang Yunani.

Bach dari IOC memuji penyelenggara Paris 2024 karena melakukan "pekerjaan luar biasa" dalam persiapan untuk Permainan 26 Juli-11 Agustus.

Dia juga menyoroti dampak lingkungan mereka, mengatakan bahwa upaya pembersihan akan membuat mungkin untuk berenang di Sungai Seine, yang melintasi Paris, "untuk pertama kalinya dalam seratus tahun."

Api akan berlayar dari pelabuhan Piraeus di Athena dengan Belem, kapal layar tiga tiang Prancis yang dibangun pada tahun 1896 -- tahun Olimpiade modern pertama di Athena.

Menurut Kapten Aymeric Gibet, dijadwalkan tiba pada 8 Mei di pelabuhan Prancis selatan Marseille, sebuah kota yang didirikan oleh kolonis Yunani sekitar 2.600 tahun yang lalu.

Belem tiba di Katakolo, dekat Olympia, pada hari Senin. Penonton termasuk sekelompok kecil turis antusias dari wilayah Prancis barat laut Bretagne, tempat pelabuhan asal kapal Nantes, yang mengibarkan bendera Prancis dan Breton.

"Kami pikir ini akan menjadi kesempatan unik untuk melihat pencahayaan api di situs bersejarah Olympia," kata Jean-Michel Pasquet, dari Lorient, dekat Nantes. "Dan ketika kami juga mengetahui Belem akan membawa api ... kami katakan kami harus melakukannya."

Tapi Pasquet mengatakan dia harus menonton Paris 2024 dari rumah.

"Bagi kami, itu akan sangat mahal, tidak mampu," katanya. "Jadi kami akan menontonnya di televisi ... dari kursi kami."

Artikel Tag: olimpiade

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/obor-olimpiade-paris-2024-dinyalakan-di-tempat-asal-olimpiade-kuno-yunani
1273  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini