Indiana Pacers Berharap Perpanjang Napas Di Final Timur Melawan Celtics

Penulis: Hanif Rusli
Senin 27 Mei 2024, 13:33 WIB
Pascal Siakam dan kawan-kawan memiliki pekerjaan penting bagi Indiana Pacers untuk memastikan mereka kembali ke Indianapolis untuk Game 5. (Foto: AP)

Pascal Siakam dan kawan-kawan memiliki pekerjaan penting bagi Indiana Pacers untuk memastikan mereka kembali ke Indianapolis untuk Game 5. (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

Pelatih Rick Carlisle berharap Indiana Pacers bisa membalas pada Senin (27/5) malam demi memperpanjang napas mereka di final Wilayah Timur menghadapi Boston Celtics.

Ya, dia sadar betul tidak ada tim NBA yang pernah bangkit dari ketertinggalan 3-0 untuk memenangkan seri best-of-seven, dan, tentu saja, para pemainnya memahami bahwa kemenangan di Game 4 hanya akan memastikan satu hal - perjalanan ke Boston untuk pertandingan eliminasi lainnya.

Namun, Carlisle yakin para pemainnya siap untuk melanjutkan perjuangan.

"Kami akan menghadapi mereka dengan lebih keras pada hari Senin," kata Carlisle pada hari Sabtu (25/5) setelah kalah dalam pertandingan playoff kandang pertama mereka musim ini. "Para pendukung kami harus keluar dan mereka harus lebih keras dari sebelumnya, dan kami harus memperpanjang seri ini. Kami harus kembali ke pesawat untuk Game 5."

Jelas, hal tersebut akan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Indiana Pacers telah melewatkan kesempatan untuk menang di menit-menit akhir Game 1 dan 3 dan nyaris kalah di Game 2 - hingga cedera hamstring kiri membuat pemain guard All-NBA Tyrese Haliburton harus keluar dari ruang ganti di kuarter ketiga.

Dia tidak kembali malam itu dan absen pada hari Sabtu, di luar keinginannya. Carlisle tidak mengatakan pada hari Minggu apakah Haliburton akan bermain di Game 4. Apapun itu, musim Indiana Pacers bermuara pada hal ini - menang atau pulang.

"Tidak ada seorang pun di ruang ganti ini yang bisa mengemasnya," kata pemain Pacers T.J. McConnell. "Kami harus meraih satu kemenangan di sini dan memperpanjang seri, lalu kembali ke Boston dan mencoba menyulitkan mereka. Namun tidak ada seorang pun di ruang ganti ini yang akan menyerah."

Celtics juga tahu bagaimana cara kerjanya.

Mereka telah tampil di enam dari delapan final Wilayah Timur terakhir dan mereka kini hanya membutuhkan satu kemenangan lagi untuk melaju ke Final NBA untuk kedua kalinya dalam kurun waktu tersebut. Lima kemenangan akan memberikan gelar juara pertama bagi franchise ini sejak tahun 2008.

Namun setahun yang lalu, Boston mendapati dirinya menghadapi situasi yang lebih sulit setelah kalah dalam dua pertandingan pertama di kandang sendiri sebelum dihancurkan di Miami. Celtics merespon defisit 3-0 dengan memenangkan tiga pertandingan berikutnya sebelum mengalami kekalahan di Game 7 yang jarang terjadi di kandang.

Ini adalah pelajaran yang dapat membantu mereka dengan baik pada Senin malam ketika mereka akan mencoba untuk meningkatkan rekor menjadi 6-0 dalam pertandingan tandang di babak playoff.

"Ini sangat besar," kata forward All-NBA, Jayson Tatum, setelah kemenangan keenam beruntun Boston di babak playoff. "Kami berada di posisi yang bagus saat ini, satu kemenangan lagi menuju final. Namun kami tahu kami tidak bisa bersantai sedetik pun. Setahun yang lalu, kami tertinggal 0-3 dan menemukan cara untuk membalikkan keadaan menjadi 7-2, jadi kami tidak akan melewatkan hari Senin."

Tatum telah menjadi katalisator Celtics dalam seri ini, mencetak 36 poin yang merupakan rekor tertinggi sepanjang kariernya dalam tiga pertandingan pertama menghadapi Indiana Pacers.

Keunggulan besar ini juga memberikan keuntungan bagi Boston untuk mengistirahatkan para pemain yang cedera lebih lama.

Pemain center Kristaps Porzingis tidak bermain sejak 29 April karena betis kanannya tegang. Center cadangan Luke Kornet absen pada hari Sabtu karena pergelangan tangan kirinya terkilir, dan pelatih Joe Mazzulla tidak memiliki alasan untuk terburu-buru mengembalikan keduanya sekarang.

Ditambah lagi, jika Celtics melakukan sapuan seri pertama mereka sejak mengalahkan Brooklyn 4-0 di putaran pertama playoff 2022, mereka bisa mendapatkan lebih banyak istirahat tergantung pada liku-liku di seri Dallas-Minnesota. Mavericks memimpin 3-0 setelah pertandingan pada Minggu malam (26/5) di Dallas.

Namun, pertama-tama, Boston fokus untuk mengalahkan Indiana Pacers.

"Saya yakin beberapa tahun terakhir ini kami telah melalui beberapa pertempuran dan saya merasa seperti grup kami, kami telah melaluinya, kami memahaminya, kami telah melalui beberapa seri yang melelahkan dan sulit dan yang satu ini tidak berbeda," kata center Celtics, Al Horford, yang melakukan tujuh lemparan tiga angka di Game 3. "Tim ini adalah tim yang sangat bagus. Mereka sangat berbahaya, ada alasan mengapa mereka ada di sini, dan saya tahu kami unggul tiga angka, tetapi bisa saja hasilnya sangat berbeda."

Indiana Pacers juga mengetahui hal tersebut, dan itulah mengapa mereka berniat untuk menunjukkan kepada dunia bola basket seberapa besar perjuangan yang masih mereka miliki pada Senin malam.

"Kami harus memberikan semua yang kami miliki," kata forward Indiana Pacers, Pascal Siakam, yang memenangkan gelar NBA bersama Toronto pada 2018. "Jelas, hingga saat ini kami telah menjalani musim yang luar biasa dan tidak ada yang ingin melihatnya berakhir. Jadi kami akan berjuang sampai akhir, dan saya pikir ini seperti mari kita raih satu kemenangan dan memberikan semua yang kami miliki untuk memenangkan pertandingan itu."

Artikel Tag: Indiana Pacers

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/indiana-pacers-berharap-perpanjang-napas-di-final-timur-melawan-celtics
230  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini