Jadwal Sibuk Turnamen BWF Tak Bisa Jadi Alasan Untuk Tersingkir Lebih Awal

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 13 Mar 2024, 09:00 WIB
Jadwal Sibuk Turnamen BWF Tak Bisa Jadi Alasan Untuk Tersingkir Lebih Awal

Anthony Sinisuka Ginting-Viktor Axelsen/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Kalender turnamen Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) yang sibuk tidak boleh dijadikan alasan bagi para pemain top untuk keluar lebih awal dari kompetisi.

Ini adalah pandangan mantan pemain internasional Rashid Sidek mengingat beberapa pemain top yang tersingkir lebih awal di Super 750 French Open di Paris.

Lee Zii Jia dari Malaysia, pemain nomor 1 dunia asal Denmark Viktor Axelsen, pemain nomor 1 Jepang Kodai Naraoka dan pemain China Li Shi Feng termasuk di antara pemain tunggal putra terkemuka yang tersingkir awal pekan lalu.

Peringkat 10 dunia Zii Jia dan Naraoka, yang akan saling berhadapan di babak pertama All England minggu ini, tersingkir di babak pembukaan di Adidas Arena, sementara Axelsen dan juara Asian Games Hangzhou Shi Feng tersingkir di babak kedua.

Rashid menepis anggapan bahwa para pemain tersebut mungkin akan menghemat energi untuk BWF Super 1000 All England 2024.

"Saya kira tidak. Tidak ada pemain top yang ingin keluar secepat ini, bahkan jika mereka ingin mencapai puncaknya di turnamen berikutnya,” kata Rashid.

“Iya saya setuju, jadwal turnamen BWF  memang padat, namun hal itu tidak boleh dijadikan alasan bagi para pemain top yang berkompetisi sepanjang musim.”

“Seorang pemain top, apa pun kompetisinya, akan berusaha mencapai semi-final atau final. Saya yakin para pemain yang tersingkir lebih awal di Prancis akan sangat frustrasi dengan penampilan mereka.”

Rashid, mantan pelatih kepala BA Malaysia (BAM), mengatakan para pemain Malaysia yang akan berangkat ke Olimpiade Paris pada bulan Juli tidak punya banyak waktu untuk meningkatkan permainan mereka.

Pebulutangkis pemenang Piala Thomas tahun 1992 itu yakin para pemainnya tidak bisa dianggap sebagai prospek medali di Olimpiade jika mereka tidak segera melangkah.

“Tinggal beberapa bulan lagi, dan hasilnya belum meyakinkan,” katanya.

“Saya tahu semua orang (pemain dan pelatih) bekerja keras. Namun, jika ini adalah hasil kami, mungkin kami perlu mengkaji bagaimana orang lain melakukannya.”

“Mungkin apa yang kami lakukan saat ini tidak cukup baik. Saya berharap sesuatu bisa segera dilakukan, kalau tidak, Olimpiade akan menjadi sangat menantang, tambah Rashid.

Mantan juara dunia ganda putra Aaron Chia/Soh Wooi Yik adalah satu-satunya pemain Malaysia yang mencapai perempat final di Paris sebelum menyerah pada juara dunia Kang Min Hyuk/Seo Seung Jae dari Korea Selatan pada hari Jumat.

Aaron-Wooi Yik akan membuka kampanye All England mereka melawan rekan senegaranya Goh Sze Fei-Nur Izzuddin Rumsani di babak pertama.

Artikel Tag: BWF, viktor axelsen, Lee Zii Jia, Kodai Naraoka, Anthony Sinisuka Ginting, All England 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/jadwal-sibuk-turnamen-bwf-tak-bisa-jadi-alasan-untuk-tersingkir-lebih-awal
584  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini