Chan Peng Soon Yakin Akhiri Rekor Buruk Lawan Hong Kong di Babak Penyisihan

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 15 Jul 2021, 05:00 WIB
Chan Peng Soon Yakin Akhiri Rekor Buruk Lawan Hong Kong di Babak Penyisihan

Chan Peng Soon-Goh Liu Ying/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pasangan profesional ganda campuran, Chan Peng Soon dan Goh Liu Ying sedang menyusun rencana permainan khusus untuk mengakhiri rekor tak terkalahkan lima tahun mereka melawan musuh bebuyutan mereka Tang Chun Man/Tse Ying Suet dari Hong Kong di Olimpiade Tokyo.

Kedua pasangan ini tergabung bersama di Grup D dengan unggulan kedua Wang Yilyu/Huang Dongping dari China dan Marks Lamfuss/Isabel Herttrich dari Jerman.

Di atas kertas, pasangan China terlihat bagus untuk finis sebagai juara grup, meninggalkan tiga pasangan lainnya untuk memperebutkan tiket lainnya ke perempat final. Dan di antara lawan mereka di Hong Kong dan Jerman, Chun Man-Ying Suet, peringkat 13 dunialah yang harus dipelajari lebih banyak oleh Chan Peng Soon dan Goh Liu Ying.

Chan Peng Soon mengatakan mereka sedang mencari resep kemenangan untuk menghentikan empat pertandingan tanpa kemenangan melawan rival Hong Kong. Satu-satunya saat mereka mengalahkan Chun Man-Ying Suet adalah pada pertemuan pertama mereka pada tahun 2016, tetapi belum mampu mengalahkan mereka sejak 2018 setelah mantan pemain internasional Malaysia Choong Tan Fook mengambil alih departemen ganda Hong Kong.

Kekalahan paling menyakitkan adalah di perempat final Kejuaraan Dunia Nanjing 2018 ketika mereka menggagalkan Peng Soon/Liu Ying medali pertama mereka di kejuaraan dunia.

“Kami tentu perlu sedikit mengubah cara kami biasanya bermain melawan mereka karena mereka tahu permainan kami dengan sangat baik,” kata Peng Soon.

“Tentunya Tan Fook memiliki peran besar di dalamnya karena dia bisa menonjolkan kelemahan kita.

“Kami tidak akan membiarkan mereka mengalahkan kami lagi, tidak di Olimpiade ini. Kami berharap dapat menemukan sesuatu yang istimewa untuk menghadapi mereka kali ini.”

Chan Peng Soon menambahkan bahwa pemain Hong Kong bukan satu-satunya yang mendapat manfaat dari pelatih Malaysia.

“Kami juga menghadapi masalah yang sama dengan Jepang. Kami tidak pernah kalah dari Yuta (Watanabe) dan Arisa (Higashino) sampai Jeremy (Gan) mulai melatih tim pada 2018,” katanya.

Setelah menduduki peringkat 2 dunia terbaik dalam karir pada tahun 2018, Chun Man-Ying Suet, bagaimanapun, tidak dapat mempertahankan performa mereka selama dua tahun terakhir. Dan mereka juga tidak bermain secara aktif tahun ini, hanya berhasil tampil di dua Thailand Open pada bulan Januari di mana mereka tersingkir di babak kedua.

Tim Hong Kong tidak bermain di salah satu leg Eropa pada bulan Maret karena aturan karantina 21 hari yang panjang yang diberlakukan oleh pemerintah mereka. Tapi Peng Soon percaya kurangnya aksi tidak boleh dijadikan tolok ukur untuk membandingkan performa mereka.

“Mereka mungkin tidak mengikuti banyak turnamen tetapi saya yakin mereka masih berlatih sekeras orang lain. Tidak ada yang boleh diremehkan, bahkan pasangan Jerman di grup kami. Kami tidak kalah dari mereka (dalam ketiga pertemuan), tetapi kami juga tidak bisa menganggap enteng mereka,” tegas pemilik medali perak Olimpiade Rio 2016 itu.

Artikel Tag: Chan Peng Soon, Goh Liu Ying, olimpiade tokyo 2020, Hong Kong

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/chan-peng-soon-yakin-akhiri-rekor-buruk-lawan-hong-kong-di-babak-penyisihan
529  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini