Bukayo Saka Akhirnya Buka Suara setelah Menerima Pelecehan Rasial

Penulis: Fery Andriyansyah
Jumat 16 Jul 2021, 13:00 WIB
Bukayo Saka panen hujatan setelah gagal mengeksekusi penalti

Bukayo Saka panen hujatan setelah gagal mengeksekusi penalti. (Foto: Shaun Botterill - UEFA/UEFA via Getty Images)

Ligaolahraga.com -

Berita Liga Inggris: Bintang Arsenal dan Inggris, Bukayo Saka, mendesak platform media sosial untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah pelecehan rasis secara online dalam pernyataan pertamanya sejak menerima hujatan setelah gagal mengeksekusi penalti di final Piala Eropa 2020.

Pemain berusia 19 tahun itu menjadi penendang penalti kelima Inggris melawan Italia di Wembley akhir pekan lalu, tetapi upayanya Berhasil diselamatkan oleh Gianluigi Donnarumma. Italia kemudian keluar sebagai juara Piala Eropa 2020 dengan kemenangan 3-2.

Marcus Rashford dan Jadon Sancho juga gagal mengeksekusi penalti mereka dan bersama Bukayo Saka, ketiganya menjadi sasaran pelecehan rasis di media sosial.

Bersuara untuk pertama kalinya, Saka mengatakan dia tidak terkejut dengan pelecehan rasis yang dia alami sejak gagal mengeksekusi penalti, tetapi meminta platform media sosial untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi masalah tersebut.

Dalam unggahan di Twitter, pemain Arsenal itu menulis: "Saya telah menjauh dari media sosial selama beberapa hari untuk menghabiskan waktu bersama keluarga saya dan merenungkan beberapa minggu terakhir.

"Pesan ini tidak akan bisa mewakili betapa bersyukurnya saya atas semua cinta yang telah saya terima, dan saya merasa bahwa saya perlu berterima kasih kepada semua orang yang telah mendukung saya.

"Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi bagian dari skuat Inggris yang menjadi panutan, mereka adalah saudara seumur hidup dan saya berterima kasih atas semua yang telah saya pelajari dari setiap pemain dan staf yang bekerja sangat keras.

"Untuk membantu tim itu mencapai final pertama kami dalam 55 tahun, melihat keluarga saya di antara penonton, mengetahui apa yang telah mereka berikan untuk membantu saya sampai di sana, itu berarti segalanya bagi saya.

"Tidak ada kata-kata untuk memberitahu Anda betapa kecewanya saya dengan hasil dan penalti saya. Saya benar-benar percaya kami akan memenangkan ini untuk Anda. Saya minta maaf karena kami tidak dapat membawanya pulang piala untuk Anda tahun ini, tetapi saya berjanji kepada Anda bahwa kami akan memberikan semua yang kami miliki untuk memastikan generasi ini tahu bagaimana rasanya menang.

"Reaksi saya pascapertandingan mengatakan semuanya, saya sangat terluka dan saya merasa seperti saya akan mengecewakan Anda semua dan keluarga Inggris saya, tetapi saya dapat menjanjikan ini kepada Anda: Saya tidak akan membiarkan momen itu atau hal negatif yang saya terima minggu ini menghancurkan saya.

"Bagi mereka yang telah berkampanye atas nama saya dan mengirimi saya surat yang tulus, mendoakan yang terbaik untuk saya dan keluarga saya – saya sangat berterima kasih. Inilah sepak bola yang seharusnya. Gairah, orang-orang dari semua ras, jenis kelamin, agama dan latar belakang datang bersama-sama dengan satu kegembiraan bersama dari rollercoaster sepak bola.

"Untuk platform media sosial Instagram, Twitter, dan Facebook, saya tidak ingin ada anak atau orang dewasa menerima pesan kebencian dan menyakitkan yang saya, Marcus, dan Jadon terima minggu ini.

"Saya langsung tahu jenis kebencian yang akan saya terima dan itu adalah kenyataan yang menyedihkan bahwa platform kuat Anda tidak cukup berupaya untuk menghentikan pesan-pesan ini.

"Tidak ada tempat untuk rasisme atau kebencian dalam bentuk apa pun di sepak bola atau di area masyarakat mana pun. Bagi mayoritas orang yang melaporkan para pengirim mengirim pesan ini, dengan mengambil tindakan dan melaporkan komentar ini ke polisi dan dengan mengusir kebencian dengan bersikap baik satu sama lain, kita akan menang. Cinta selalu menang."

Artikel Tag: Bukayo Saka, Arsenal, Inggris, Piala Eropa

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/bukayo-saka-akhirnya-buka-suara-setelah-menerima-pelecehan-rasial
668  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini