Presiden CBA Yao Ming Tanggung Jawab Penuh "Gagal" di Asian Games Hangzhou

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 08 Okt 2023, 12:48 WIB
Presiden CBA Yao Ming berbicara setelah semifinal bola basket putra antara China dan Filipina di Asian Games Hangzhou. (Foto: Xinhua)

Presiden CBA Yao Ming berbicara setelah semifinal bola basket putra antara China dan Filipina di Asian Games Hangzhou. (Foto: Xinhua)

Ligaolahraga.com -

Presiden Asosiasi Bola Basket China (CBA) Yao Ming mengatakan ia akan bertanggung jawab penuh dan menerima semua hasil yang mungkin terjadi setelah China gagal mempertahankan gelar juara bola basket putra di Asian Games di kandang sendiri menyusul kampanye Piala Dunia FIBA yang mengecewakan dan membuat China gagal lolos ke Olimpiade Paris 2024.

"Ada dua cara bagi saya untuk bertanggung jawab. Pertama, mengundurkan diri dan pulang ke rumah - Shanghai tidak terlalu jauh dari [Hangzhou]. Kedua, mengumpulkan pengalaman-pengalaman ini, menganalisanya, dan merancang rencana aksi untuk langkah selanjutnya. Saya akan menerima keduanya," kata Yao Ming kepada Xinhua pada hari Jumat (6/10).

China memiliki catatan suram dengan satu kemenangan dan empat kekalahan di Piala Dunia FIBA bulan lalu di Manila, termasuk kekalahan dari Filipina, yang pada akhirnya finis di urutan ke-29 dari 32 tim dan gagal mengamankan tempat di Paris 2024.

Hanya satu bulan kemudian, Cina dikalahkan Filipina di semifinal Asian Games, sehingga gagal mempertahankan gelar juara Asia, yang dianggap sebagai ekspektasi minimum oleh para penggemar China.

"Kami gagal memenuhi ekspektasi. Kami mengalami frustrasi setelah kegagalan di Piala Dunia, dan cukup sulit untuk melakukan penyesuaian dengan cepat. Itulah kenyataannya, dan kami harus menghadapinya," kata Yao Ming, yang berdiri di pinggir lapangan dalam keheningan selama beberapa menit setelah China dipermalukan oleh Filipina setelah tembakan tiga angka dari Justin Brownlee.

"Dengan pengalaman 30 tahun di dunia bola basket seperti saya, saya telah melihat berbagai macam kekalahan. Sebagai anggota tim China, kalah dalam sebuah pertandingan tidak diragukan lagi sangat membuat frustrasi. Namun sebagai pemimpin, prioritas saya adalah mengembalikan para pemain ke ruang ganti sesegera mungkin, karena masih ada pertandingan berikutnya yang menanti mereka," jelas Yao Ming, karena China awalnya berniat melewatkan konferensi pers setelah partai semifinal sebelum pelatih Aleksandar Djordjevic dan kapten Zhao Jiwei kembali menghadirinya.

Memimpin dengan 18 poin saat turun minum, China mengalami pembalikan keadaan yang dimulai pada kuarter ketiga. Dua hari kemudian, Yao Ming mengaitkan kekalahan tersebut dengan "dua jenis kelengahan."

"Saya bukan pelatih dan saya tidak bisa mengevaluasi apa yang terjadi di lapangan, tetapi jelas bahwa ada beberapa kelemahan. Salah satunya adalah sikap yang lalai, dan yang lainnya adalah pola pikir yang salah dengan mencoba untuk menghancurkan lawan dalam waktu singkat alih-alih mempertimbangkan permainan dalam gambaran yang lebih besar," kata Yao Ming.

Mantan pemain NBA berusia 43 tahun ini juga merasa bahwa tim tidak memiliki finisher yang tajam seperti mantan rekan setimnya, Tracy McGrady, yang mengejutkan dunia dengan mencetak 13 poin dalam waktu 35 detik dalam sebuah pertandingan NBA.

"Kami membutuhkan seorang pemain yang dapat mengirimkan bola basket ke ring secara terus menerus. Hal ini tidak hanya membutuhkan latihan teknis tingkat tinggi, tetapi juga ketabahan mental yang kuat. Saat ini kami tidak memiliki pemain seperti itu dan dalam budaya China, pemain seperti ini harus menahan keraguan untuk tidak menjadi individualis."

Setelah kekalahan pahit tersebut, Djordjevic melangkah keluar untuk mengambil tanggung jawab, sementara Zhao bersikeras bahwa para pemain harus memikul tanggung jawab. Menanggapi hal tersebut, Yao Ming mengatakan bahwa ia berpikir kegagalan tidak datang kepada "nama-nama besar", tetapi setiap detail itu penting, dan FIBA Hall of Famer mengatakan bahwa ia lebih peduli dengan "siapa saja yang akan berkembang di masa depan dan apa yang harus mereka lakukan."

November lalu, China mengganti pelatih kepala Du Feng, yang telah memimpin tim melalui sebagian besar kualifikasi Piala Dunia mereka, dengan pelatih asal Serbia, Djordjevic. Yao mengakui bahwa itu adalah "keputusan yang sulit" karena seorang pelatih hanya bisa memilih antara melatih klub dan tim nasional di bawah peraturan domestik.

Dalam perspektif Yao Ming, kedatangan Djordjevic menjadi jembatan untuk menghubungkan bola basket China dengan dunia, seperti yang diperingatkan oleh presiden CBA bahwa "telah terjadi kesenjangan yang sangat besar antara bola basket China dan bola basket dunia sejak 2019."

"Kami tahu bahwa kami tertinggal dari bola basket terkemuka di dunia. Ketika kami mengontrak Djordjevic, saya memintanya untuk membawa stafnya sendiri sebagai tambahan dari staf pelatih domestik yang kami sediakan. Jika saya tidak salah ingat, kontraknya akan berakhir pada akhir tahun ini," Yao menegaskan.

"Kami akan mengevaluasi pekerjaan Djordjevic, dan pilihan untuk menggunakan pendekatan yang lebih internasional tetap tidak berubah," tambahnya.

Gagal di Olimpiade Tokyo dan Paris, China kini menggantungkan harapannya pada Olimpiade Los Angeles pada 2028, di mana Yao percaya bahwa "operasi besar" diperlukan.

"Dari tim nasional dan reformasi liga CBA, hingga seluruh sistem pelatihan pemain muda, termasuk internasionalisasi dan integrasi olahraga dan pendidikan, ini adalah perombakan komprehensif yang mencakup seluruh komunitas bola basket," kata Yao, seraya menambahkan, "penelitian kami baru saja dimulai, dan saya tidak ingin buru-buru mengatakan bagaimana kami harus melanjutkannya."

"Saya dapat dengan mudah meneriakkan slogan: 'Saya memiliki kepercayaan diri'. Namun, kuncinya adalah apa yang akan kami lakukan. Laporan penelitian kami harus berupa sesuatu yang disetujui semua orang dan dapat dilaksanakan," katanya.

Artikel Tag: Yao Ming

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/presiden-cba-yao-ming-tanggung-jawab-penuh-gagal-di-asian-games-hangzhou
482  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini