Asian Games Hangzhou: Bersejarah, Jie Raih Emas Maraton Putra Pertama China

Penulis: Hanif Rusli
Jumat 06 Okt 2023, 07:50 WIB
He Jie dari China melintasi garis finis saat final maraton putra di Asian Games hangzhou. (Xinhua/Jiang Han)

He Jie dari China melintasi garis finis saat final maraton putra di Asian Games hangzhou. (Xinhua/Jiang Han)

Ligaolahraga.com -

He Jie mengukir namanya dalam sejarah dengan meraih emas maraton putra pertama China di ajang Asian Games, sementara tim bola basket putri mereka menangkis tantangan penuh semangat dari Jepang untuk mempertahankan gelar juara di Hangzhou pada Kamis (5/10).

Pada pagi hari, He mempertahankan posisi di grup terdepan dalam lomba lari 42,195 km, memacu dalam dua kilometer terakhir untuk meraih kemenangan dengan catatan waktu 2:13:02.

Han Il Ryong dari Korea Utara meraih perak dengan waktu 2:13:27, dan Yang Shaohui dari China meraih perunggu dengan catatan waktu 2:13:39.

"Saya mengatakan kepada pelatih saya bahwa saya memiliki mimpi dan saya akan mengejarnya, apa pun yang diperlukan. Semua rencana saya tahun ini berpusat pada persiapan untuk Asian Games, karena kompetisi ini diadakan di China dan 1,4 miliar orang China menyaksikannya," katanya.

"Saya berharap lebih banyak orang akan berpartisipasi dalam olahraga yang luar biasa ini dan medali saya akan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk lari maraton," tambah atlet berusia 24 tahun ini.

Pada maraton putri, Eunice Chebichii Paul Chumba dari Bahrain melintasi garis finis pertama dalam waktu 2:26:14, diikuti oleh Zhang Deshun dari China dalam waktu 2:27:55, dan Sardana Trofimova dari Kirgistan yang mencatat waktu terbaiknya pada musim ini dengan waktu 2:28:41.

Perlombaan maraton ini menjadi penutup dari acara atletik di Hangzhou, dengan China menduduki posisi teratas dalam perolehan medali dengan 19 emas, 11 perak, dan 9 perunggu. Bahrain dan India berada di peringkat kedua dan ketiga dengan masing-masing 10 dan 6 emas.

Pada final bola basket putri yang sangat dinanti-nantikan, China memimpin sejak awal namun diimbangi oleh Jepang dengan skor 72-72 dengan hanya 13 detik tersisa. Kemudian, Wang Siyu tampil luar biasa dengan sebuah layup untuk memastikan kemenangan tuan rumah.

"Kami memiliki keyakinan yang sangat kuat sebelum pertandingan. Kami juga melakukan banyak persiapan untuk menghadapi kesulitan. Apakah itu seri, tertinggal, atau memimpin, kami bersikeras untuk melakukan yang terbaik," kata pemain bintang China, Li Meng.

Tim bola basket putri China, yang menempati posisi runner-up di Piala Dunia Wanita FIBA tahun lalu, memenangkan gelar juara Asian Games untuk ketujuh kalinya secara beruntun.

Perunggu jatuh ke tangan Korea Selatan, yang mengamankan kemenangan 93-63 atas Korea Utara sebelumnya.

Juga pada hari Kamis, Malaysia mendominasi cabang olahraga squash, dengan meraih gelar juara tunggal putra dan putri.

Subramaniam Sivasangari dari Malaysia mengalahkan Chan Sin-yuk dari Hong Kong dengan skor 3-2 pada final tunggal putri untuk meraih emas keduanya di Hangzhou, di samping gelar beregu putri. Sebelum kemenangan Sivasangari, rekan senegaranya, Nicol David, memenangkan lima medali emas tunggal putri dalam enam Asian Games terakhir.

"Saya sangat senang karena saya berhasil. Nicol adalah idola kami. Saya berharap dapat melakukan sesuatu yang telah ia lakukan," kata pemain berusia 24 tahun ini.

Pada final tunggal putra, Ng Eain Yow dari Malaysia mengalahkan Saurav Ghosal dari India dengan skor 3-1 untuk menjadi juara. Atlet Malaysia ini juga meraih medali perak di nomor ganda campuran, sementara medali emas direbut oleh pasangan India.

Atlet angkat besi China, Tian Tao, peraih medali emas di kelas 85kg pada Asian Games Incheon 2014, memenangkan gelar juara kelas 96kg putra di Hangzhou.

"Karena cedera, saya tidak berlatih clean and jerk dalam tiga minggu terakhir, tetapi saya bertekad memenangkan emas untuk negara saya. Sekarang, saya akan terus berlatih untuk menampilkan yang terbaik di Olimpiade Paris," kata Tian.

Song Kuk Hyang mengantongi emas keenam di cabang angkat besi untuk Korea Utara di kategori 76kg putri.

Di tempat lain, Qatar mengalahkan Bahrain untuk merebut gelar Asian Games ketiga mereka secara beruntun di cabang olahraga bola tangan putra, sementara Jepang mengalahkan juara bertahan Korea Selatan untuk merebut emas putri.

Pasangan Jepang Toshiki Uematsu dan Noa Takahashi meraih gelar juara ganda campuran soft tenis di Hangzhou.

Hingga hari Kamis (6/10), China memimpin klasemen perolehan medali dengan 179 emas, 99 perak, dan 55 perunggu. Jepang berada di urutan kedua dengan 44 emas, diikuti oleh Korea Selatan dengan 33 emas.

Artikel Tag: Asian Games

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/asian-games-hangzhou-bersejarah-jie-raih-emas-maraton-putra-pertama-china
353  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini