Lee Wan Wah Siap Jalani Peran Berbeda di Olimpiade Keempatnya

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 01 Jun 2021, 13:30 WIB
Lee Wan Wah Siap Jalani Peran Berbeda di Olimpiade Keempatnya

Lee Wan Wah bersama Park Joo Bong/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Mantan bintang ganda putra, Lee Wan Wah akan menghadiri Olimpiade keempatnya tetapi dalam peran dan lingkungan yang berbeda tidak seperti yang lain.

Lee Wan Wah yang berusia 45 tahun saat ini berada di Jepang sebagai pelatih ganda campuran skuad B dan kemungkinan akan menjadi bagian dari tim nasional di bawah asuhan pelatih kepala Park Joo-bong ketika mereka bertanding di Olimpiade Tokyo dari 23 Juli-Agustus 8 di Tokyo.

Pelatih Malaysia lainnya yang akan bersamanya di Olimpiade Tokyo adalah Jeremy Gan (pelatih ganda campuran) dan Tan Kim Her (pelatih ganda putra).

Ini akan menjadi Olimpiade yang berbeda karena akan diadakan di bawah sistem gelembung untuk melindungi kontingen yang datang dari berbagai belahan dunia dan penduduk setempat dari pandemi Covid-19.

Lee Wan Wah berharap Olimpiade akan terus berlanjut meskipun ada suara-suara yang meningkat untuk membatalkannya.

“Tentu saja, kesehatan dan keamanan semua orang adalah penting, tetapi jika situasinya dapat dikendalikan, saya berharap Olimpiade Tokyo akan berlangsung untuk satu alasan yang baik untuk memberikan motivasi kepada orang-orang di seluruh dunia selama pandemi,” kata Wan Wah.

“Olimpiade menyatukan orang, itulah semangat Olimpiade. Penampilan atlet yang menghangatkan hati dapat membawa kegembiraan bagi orang-orang - dan kami membutuhkannya selama masa-masa sulit ini."

Lee Wan Wah juga yakin bahwa tuan rumah Jepang akan melakukan pekerjaan dengan baik. Toh, dia sudah berada di Negeri Matahari Terbit sejak April 2019.

“Saya telah bermain di liga mereka selama beberapa tahun bahkan sebelum saya bergabung dengan tim nasional dua tahun lalu. Mereka sangat terorganisir dalam segala hal yang mereka lakukan," kata Wan Wah.

“Tidak akan ada peminat dan pengunjung dari luar negeri, sehingga lingkungan pasti akan berbeda, lebih diperkecil. Tapi itu tidak akan banyak berubah untuk para atlet, karena mereka biasanya akan pindah dari Games Village ke venue mereka."

“Tuan rumah berusaha keras untuk membuatnya aman bagi semua orang. Dunia dapat terpaku pada TV mereka untuk menonton semua aksi dan terinspirasi oleh para atlet, yang telah bekerja keras, keringat, dan air mata selama bertahun-tahun dalam persiapan mereka.”

Lee Wan Wah harus mengetahuinya karena ia pernah berkompetisi di tiga Olimpiade bersama Choong Tan Fook di edisi Sydney 2000, Athena 2004 dan Beijing 2008.

Mereka tidak memenangkan medali dan yang paling dekat mereka datang adalah di Sydney Games di mana mereka kalah dari Ha Tae-kwon-Kim Dong-moon dari Korea Selatan di babak playoff medali perunggu.

“Setiap Pertandingan memiliki kenangan yang berbeda bagi saya, masing-masing spesial dan saya menghadapi tekanan yang berbeda untuk tampil,” kata Wan Wah.

“Sydney sangat menarik karena ini adalah yang pertama bagi saya dan Tan Fook dan saya nyaris. Kami bermain di bawah format penilaian 15x3 saat itu. Kami pergi ke Athena sebagai salah satu favorit. Kami menduduki peringkat teratas di dunia pada saat itu, tetapi saya harus mengakui bahwa dengan itu, datang tekanan besar. Saya ingat perjuangan saya untuk tidur dan saya tidak memiliki nafsu makan juga."

“Beijing adalah lagu kami. Bahkan memenuhi syarat untuk itu adalah sebuah pencapaian. Performa kami bagus menjelang Olimpiade tetapi saya demam sesaat sebelum pertandingan pertama kami,” tambah Wan Wah, yang tersingkir di babak pertama.

“Selalu ada pasang surut, dan cedera tapi ini semua tentang bagaimana kami menghadapinya dan keluar darinya. Di Olimpiade, kami mendengar bagaimana para atlet bertahan melalui cobaan berat... itulah prinsip dalam hidup sebenarnya, untuk bangkit kembali setelah setiap perjuangan.”

Setelah bermain bersama Tan Fook sejak mereka dipasangkan bersama mantan pelatih kepala Razif Sidek pada 1998 dan kini terlibat dalam bisnis kepelatihan, Wan Wah yakin ada peningkatan standar permainan.

“Saya harus mengatakan bahwa permainan telah meningkat. Dulu ada tiga hingga empat pasangan yang mendominasi permainan selama era saya. Di single, kalian juga akan mendengar hal yang sama,” ujarnya.

“Sekarang sudah tersebar luas. Ada beberapa yang termasuk dalam kelompok teratas tetapi siapa pun dari kelompok kedua dapat menyebabkan kekesalan juga. Ini menunjukkan bahwa lebih banyak pemain yang melangkah, yang bagus untuk olahraga."

“Memiliki pemain yang berbeda memenangkan gelar dan menyebabkan gangguan akan membuatnya menarik. Ini membuat para pemain semakin sulit untuk lolos ke Olimpiade Tokyo dan lebih sulit bagi mereka untuk menang juga," Wan Wah menyimpulkan.

Artikel Tag: Lee Wan Wah, Olimpiade Tokyo 2021

722  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini