Ryan Garcia Minta Sampel B Diuji Setelah Sampel A Positif Doping

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 08 Mei 2024, 19:15 WIB
Ryan Garcia mengisyaratkan temuan negatif dalam sampel A miliknya disebabkan oleh Akar Ashwagandha, suplemen yang dibuat oleh Gaia Herbs.(Foto: ESPN)

Ryan Garcia mengisyaratkan temuan negatif dalam sampel A miliknya disebabkan oleh Akar Ashwagandha, suplemen yang dibuat oleh Gaia Herbs.(Foto: ESPN)

Ligaolahraga.com -

Bintang tinju Ryan Garcia meminta pada Senin (6/5) agar sampel B miliknya dianalisis, menurut surat yang diperoleh oleh ESPN, terkait temuan negatif dalam sampel A-nya untuk obat peningkat performa Ostarine sehari sebelumnya dan pada hari kemenangannya yang mengejutkan atas Devin Haney bulan lalu.

Ryan Garcia, 25 tahun, memiliki waktu hingga Sabtu (4/5) untuk melakukan permintaan tersebut. Sampel A Garcia juga menunjukkan hasil positif untuk 19-Norandrosteron, menurut surat dari Voluntary Anti-Doping Association yang dikirim Rabu (1/5) lalu, namun keberadaannya masih harus dikonfirmasi melalui analisis laboratorium lebih lanjut.

Ostarine adalah selective androgen receptor modulator (SARM) yang melekat pada protein dalam tubuh dan efektif menginstruksikan otot untuk tumbuh. Ini digunakan untuk membantu kinerja atlet dengan membantu mereka membangun massa otot, meningkatkan kecepatan penurunan lemak, serta meningkatkan stamina dan kemampuan pemulihan.

Ostarine masuk dalam daftar larangan World Anti-Doping Agency sejak 2008 dan pada 2022 telah dicantumkan sebagai agen anabolik oleh WADA, yang peraturannya menyatakan bahwa ketika sampel urine dikumpulkan, mereka dibagi menjadi botol A dan B.

Sampel B adalah langkah keamanan untuk memastikan tidak adanya kontaminasi atau kesalahan laboratorium ketika hasil positif dikembalikan dari sampel A awal. Jika sampel B menghasilkan hasil negatif dalam hal ini, Garcia bisa dibebaskan.

Jika sampel B juga menghasilkan hasil positif, Ryan Garcia dan tim hukumnya harus menyajikan argumen untuk membuktikan ketidakbersalahannya.

Dia menghadapi diskors dan denda, dan hasil kemenangannya atas Haney akan dibatalkan jika dia terbukti bersalah. Komisi Atletik Negara Bagian New York mengatakan kepada ESPN pekan lalu bahwa mereka "sedang berkomunikasi dengan VADA dan sedang meninjau masalah ini."

Ryan Garcia (25-1, 20 KO) tampaknya mengisyaratkan di media sosial bahwa temuan negatif tersebut disebabkan oleh Akar Ashwagandha, memicu pernyataan dari produsen suplemen tersebut, Gaia Herbs, pada hari Kamis (2/5) yang menyatakan bahwa "berlawanan dengan kebingungan terbaru [itu] tidak mengandung Ostarine."

"Semua orang tahu bahwa saya tidak curang," kata Garcia dalam video yang diposting pada hari Rabu, saat temuan negatif diungkapkan. "Tidak pernah mengonsumsi steroid. ... Saya bahkan tidak tahu di mana mendapatkan steroid. ... Saya jarang mengonsumsi suplemen."

Golden Boy Promotions milik Oscar De La Hoya mengatakan dalam pernyataannya bahwa mereka sedang bekerja dengan tim Garcia untuk "menentukan bagaimana temuan ini terjadi."

"Siapa yang tertangkap doping dan mengakui? Saya pikir [Garcia] akan menjadi yang pertama dalam sejarah [atlet]," kata Haney, 25 tahun, pada hari Kamis di SportsCenter. "... Saat ini tidak akan ada [perebutan ulang] yang akan saya pertimbangkan. Pria ini menunjukkan karakternya. Dia menunjukkan bahwa dia akan melakukan apa saja untuk menang, termasuk curang. ... Dia mengancam hidup saya. Jadi sekarang ini lebih dari sekadar tinju bagi saya."

Ostarine pernah digunakan dalam tinju sebelumnya. Lucian Bute dinyatakan positif mengonsumsinya pada 2016 setelah imbang melawan Badou Jack dalam pertarungan gelar kelas menengah super WBC mereka. Hasilnya diubah menjadi kemenangan diskualifikasi untuk Jack.

Amir Khan dijatuhi hukuman larangan dua tahun oleh UK Anti-Doping (UKAD) setelah dia dinyatakan positif mengonsumsi Ostarine setelah kalah TKO ronde keenam dari Kell Brook pada tahun 2022.

Ryan Garcia menjatuhkan Haney tiga kali selama kemenangan dengan keputusan mayoritas. Garcia juga tidak berhasil dalam penimbangan sebelum pertarungan, dengan berat 143,2 pound untuk pertarungan gelar WBC kelas 140 pound. Garcia membayar Haney (31-1, 15 KO) lebih dari $600.000 atas kegagalannya untuk menepati batas berat badan.

Artikel Tag: Ryan Garcia

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/ryan-garcia-minta-sampel-b-diuji-setelah-sampel-a-positif-doping
565  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini