Dillian Whyte Boleh Tarung Lagi, Tes Positif Karena Suplemen Terkontaminasi

Penulis: Hanif Rusli
Jumat 08 Mar 2024, 14:46 WIB
Dillian Whyte akan mencari ganti rugi dari perusahaan berbasis AS yang memproduksi suplemen tersebut. (Foto: Ring TV)

Dillian Whyte akan mencari ganti rugi dari perusahaan berbasis AS yang memproduksi suplemen tersebut. (Foto: Ring TV)

Ligaolahraga.com -

Dillian Whyte mendapat izin untuk melanjutkan karir tinjunya setelah tes doping yang dilakukan oleh Voluntary Anti-Doping Association tahun lalu menunjukkan hasil analisis yang tidak biasa akibat konsumsi suplemen terkontaminasi.

Petinju kelas berat Dillian Whyte 29-3 (19), yang berusia 35 tahun, dijadwalkan untuk menghadapi mantan juara kelas berat unified dua kali, Anthony Joshua 27-3 (24), dalam pertarungan ulang pada bulan Agustus tahun lalu sebelum pertarungan tersebut tiba-tiba dibatalkan.

Sky Sports mengutip dokumen dari ahli forensik terkemuka dalam kasus tersebut yang berbunyi: "Pandangan ahli saya adalah bahwa Mr. Whyte menjadi korban suplemen terkontaminasi yang tidak mengungkapkan [kontaminan] di antara bahan-bahannya dan dia tidak sengaja mengonsumsi [kontaminan]."

Dillian Whyte mengatakan dia merasa lega karena masalah ini akhirnya selesai.

"Ini sangat sulit, karena saya tahu saya tidak bersalah, tetapi kemudian Anda tidak bisa berbicara, Anda tidak bisa mengatakan apa-apa," kata Dillian Whyte kepada Sky Sports.

"Anda harus profesional, percaya pada proses, percaya pada pengacara, dan percaya pada orang-orang di sekitar Anda. Itu sulit, tetapi masa-masa sulit membuat orang menjadi kuat.

"Yang paling penting, saya merasa lega lebih dari segalanya, tetapi tentu saja saya juga marah karena itu sudah mengorbankan begitu banyak. Hal terpenting adalah itu membuat saya kehilangan kesempatan untuk mengalahkan AJ. Segala sesuatu setelah itu adalah sekunder, tetapi Anda tahu itu adalah campuran emosi.

"Saya marah dan saya juga kecewa karena orang dalam permainan ini tidak memberi Anda kesempatan untuk membuktikan diri. Semua orang cepat mengatakan, 'Ya, ya, ya,' daripada memberi kesempatan kepada orang.

"Saya tidak akan berbohong, itu membuat depresi dan saya merasa patah hati. Ketika Anda tahu Anda tidak bersalah dan itu bukanlah cerita palsu. Ketika Anda menjalani segala sesuatu dan menghabiskan banyak uang dan waktu, kehilangan tidur dan terus memikirkannya. Apa yang saya lakukan? Di mana saya makan? Di mana saya pergi?

"Saya berada di Portugal, Amerika, saya berada di Inggris, saya di mana-mana. Saya berada di London untuk konferensi pers. Saya mencoba menyusun kembali segalanya dan mencoba memecahkan segalanya dan terus berulang kali memikirkannya. Apa yang saya makan yang di luar kebiasaan? Apa yang saya minum? Di mana saya makan? Di mana saya pergi? Itu seperti 'Groundhog Day' setiap hari, mengulanginya, berulang-ulang. Mencoba menyusun dan kemudian semuanya datang kosong.

"Mereka menguji lebih dari 45 hal yang saya gunakan selama persiapan. Suplemen, pasta gigi, sampo, deodoran, segalanya. Saya adalah pribadi yang tertutup dan saya harus membuka seluruh hidup saya untuk penyelidikan. Untuk membersihkan nama saya - itulah yang paling penting dan itulah yang telah kami lakukan.

"Itu membutuhkan banyak biaya dan itu menimbulkan stres. Ini stres ketika Anda mengeluarkan uang dan Anda tidak mendapatkan pengembalian. Tapi karena saya tahu saya tidak bersalah, itu hanya masalah terus-menerus dan memulihkan reputasi saya."

Dillian Whyte menambahkan: "Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang telah berdiri di samping saya dan mendukung saya selama proses ini dan berharap untuk melanjutkan karier saya."

Saat ini, Whyte sedang mencari ganti rugi dari perusahaan berbasis AS yang memproduksi suplemen tersebut.

Artikel Tag: Dillian Whyte

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/dillian-whyte-boleh-tarung-lagi-tes-positif-karena-suplemen-terkontaminasi
180  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini