Asian Games Hangzhou: Bertepatan Hari Nasional, China Borong 19 Emas

Penulis: Hanif Rusli
Senin 02 Okt 2023, 06:03 WIB
Yang Hao/Lian Junjie dari China bertanding di final menara 10 meter sinkronisasi putra di Asian Games Hangzhou. (Foto: Xinhua)

Yang Hao/Lian Junjie dari China bertanding di final menara 10 meter sinkronisasi putra di Asian Games Hangzhou. (Foto: Xinhua)

Ligaolahraga.com -

Para atlet China memberikan lebih banyak alasan kepada masyarakat di negaranya untuk merayakan Hari Nasional negara tersebut dengan merebut 19 medali emas di Asian Games pada hari Minggu (1/10/2023).

Arena-arena olahraga di Hangzhou dan kota-kota yang menjadi tuan rumah menjadi daya tarik wisata yang populer selama delapan hari libur nasional, karena puluhan ribu penggemar olahraga berdatangan untuk menyemangati para atlet China.

"Tim impian" yang terdiri dari para atlet China di cabang olahraga (cabor) loncat indah, dayung, angkat besi, dan menembak menghibur penonton tuan rumah saat mereka bersama-sama menyumbangkan hampir separuh dari 19 medali emas untuk China di hari itu.

Dalam cabor loncat indah, China melanjutkan dominasinya dengan menambah dua gelar sinkronisasi.

Chang Yani dan Chen Yiwen, pemenang di Kejuaraan Dunia Fukuoka, mengamankan emas papan 3 meter sinkronisasi putri dengan 335,73 poin. Chang yang berusia 22 tahun juga meraih emas di nomor ini pada Asian Games Jakarta 2018 bersama Shi Tingmao, sementara Chen, 24 tahun, meraih perak di nomor papan 1 meter putri di Asian Games lalu.

"Karena ini adalah gelar Asian Games pertama saya, ini sangat berarti bagi saya," kata Chen.

Ng Yan Yee dan Nur Dhabitah Sabri dari Malaysia berada di urutan kedua dengan waktu 270,27 poin, dan duo Korea Selatan, Park Ha-reum dan Kim Su-ji, berada di urutan ketiga dengan waktu 253,56 poin.

Pada nomor menara 10 meter sinkronisasi putra, duet Yang Hao dan Lian Junjie dari China mencetak 492,63 poin, 104,85 poin lebih banyak daripada runner-up Yi Jae-gyeong dan Kim Yeong-nam dari Korea Selatan. Lises Bertrand Rhodict Anak dan Harold Enrique Maccartney Anak dari Malaysia meraih perunggu dengan skor 386,07 poin.

Di cabang angkat besi, juara Olimpiade dan dunia Li Fabin mengangkat beban 143kg untuk angkatan snatch dan 167kg untuk angkatan clean and jerk dengan total beban 310kg untuk kategori 61kg putra.

Li mengungguli Pak Myong Jin dari Korea Utara dengan selisih tiga kilogram, sementara rekan senegaranya, Kim Chung Guk, berada di urutan ketiga dengan 298kg.

Shen Lijun, peraih medali emas kelas 67kg putra di Olimpiade Tokyo, meraih emas di kategori ini di Asian Games, dengan mengangkat beban 150kg untuk angkatan snatch dan 180kg untuk angkatan clean and jerk, dengan total beban 330kg.

"Target saya selanjutnya adalah memenangkan medali emas di Olimpiade Paris," kata Shen.

Para atlet tenis meja China juga menyapu bersih dua emas yang ditawarkan saat Sun Yingsha mengalahkan Hina Hayata dari Jepang untuk meraih gelar Asian games tunggal putri pertamanya, sementara rekan senegaranya Fan Zhendong dan Wang Chuqin memenangkan medali emas ganda putra.

Sun, yang memenangkan semua dari sepuluh pertandingan internasionalnya melawan Hayata, melakukannya lagi di Hangzhou dengan kemenangan 4-1 (11-5, 11-9, 10-12, 11-8, 11-7).

"Saya pikir kami semua bermain sangat baik hari ini, saya telah bermain melawan Hayata berkali-kali, saya merasa ia membuat kemajuan besar," kata Sun.

Para penembak China juga menggarisbawahi supremasi mereka di Asian Games, dengan merebut tiga dari empat emas yang ditawarkan.

Li Qingnian, Wu Cuicui dan Zhang Xinqiu bersama-sama mencetak rekor dunia dengan 357 tembakan untuk medali emas nomor trap beregu putri. China juga memenangkan gelar trap perorangan putra dan putri.

Para pemain putra China mengguncang tuan rumah dengan bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk merebut gelar beregu putra bulutangkis dengan kemenangan 3-2 atas India di final.

Li Shifeng menyelamatkan China dari jurang kekalahan dengan mengalahkan Srikanth Nammalwar Kidambi dalam dua game langsung setelah India sempat unggul 2-0 secara keseluruhan.

Pemain berusia 23 tahun ini merebut game pertama yang sengit dengan skor 24-22, dan kemudian meraih kemenangan 21-9 secara beruntun.

"Tekanan? Saya tidak terlalu memikirkannya, saya hanya berpikir untuk bermain poin demi poin," ujar Li.

Negara tuan rumah lebih sukses di cabang olahraga atletik, dengan meraih medali emas di nomor lempar cakram putri, lompat jauh putra, heptathlon putri, dan lari gawang 100 meter. Tim basket 3x3 putri dan tim polo air China juga mengamankan gelar masing-masing.

China kini telah mengumpulkan 133 medali emas, 72 perak dan 39 perunggu untuk memuncaki klasemen medali. Korea Selatan berada di posisi kedua dengan 30 emas, sementara Jepang berada di posisi ketiga dengan 29 emas.

Artikel Tag: Asian Games

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/asian-games-hangzhou-bertepatan-hari-nasional-china-borong-19-emas
180  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini