Sosok Granit Xhaka di Mata Johan Djourou: Pemimpin Alami!

Penulis: Fery Andriyansyah
Kamis 24 Nov 2022, 09:30 WIB
Granit Xhaka dan Johan Djourou

Granit Xhaka dan Johan Djourou. (Foto: TF-Images/Getty Images)

Ligaolahraga.com -

Berita Liga Inggris: Mantan bek Arsenal, Johan Djourou bermain bersama Granit Xhaka untuk Swiss antara 2011 dan 2018 dengan keduanya menjalin persahabatan dekat di luar lapangan.

Djourou telah menyaksikan perkembangan Xhaka dari jarak dekat sejak sang gelandang melakukan debut internasional untuk Swiss melawan Inggris pada Juni 2011, dengan pemain berusia 30 tahun itu kini berkembang menjadi pemimpin baik di dalam maupun di luar lapangan untuk tim nasional.

Xhaka akan memimpin Swiss di Piala Dunia 2022 setelah mengambil alih jabatan kapten dari Stephan Lichtsteiner yang pensiun pada 2020. Timnya akan memulai perjalanan mereka melawan Kamerun di Grup G pada Kamis (24/11) sore nanti pukul 17.00 WIB, sementara Brasil dan Serbia juga tergabung dalam grup yang sama.

Kepribadian Xhaka selalu membuat Djourou terkesan, yang mengungkapkan bahwa gelandang Arsenal itu selalu dipandang sebagai pemimpin di ruang ganti Swiss.

Berbicara kepada talkSPORT, Djourou berkata: “Granit adalah pemimpin alami. Dia adalah pria yang selalu dilatih untuk belajar. Bahkan di usianya yang masih muda, Anda dapat melihat bahwa dia ingin melakukan banyak hal dengan baik. Segala sesuatu yang dia lakukan seperti bermain atau memenangkan bola atau belajar atau hubungan yang dia miliki dengan rekan satu timnya selalu dipikirkan dengan baik. Dia orang yang sangat pintar.

“Saya hanya bisa mengatakan hal-hal baik tentang dia karena ketika dia datang ke tim nasional, kami langsung terhubung dan sejak saat itu, dia masih berteman sampai sekarang. Saya sangat senang untuknya karena itu menunjukkan kepribadian dan karakter besar yang dia miliki karena saya pikir semua orang mengabaikannya.

“Bahkan tanpa menjadi kapten, dia akan selalu mengangkat pemain. Saat itu, kami memiliki Lichtsteiner sebagai kapten kami. Granit adalah [kapten pilihan] ketiga menurut saya dan Granit selalu dipandang sebagai kapten karena dia akan selalu memimpin, dia akan selalu berlatih seperti dia bermain dan tidak pernah bersembunyi.

“Dia akan bertanggung jawab atas apa pun yang dia lakukan, bahkan jika itu salah atau bahkan jika dia melakukan kesalahan dia akan mengangkat tangannya. Bagi saya, itu adalah seorang kapten. Seorang kapten tidak selalu perlu berbicara, tetapi dia perlu menunjukkan dirinya sendiri.”

Namun, karier Xhaka di Arsenal tidak selalu berjalan mulus, karena sang gelandang sebelumnya memiliki hubungan yang tidak baik dengan pendukung klub. Dia memberi respons marah karena dicemooh oleh penggemar Arsenal ketika dia diganti melawan Crystal Palace pada Oktober 2019, dan kemudian dicopot dari jabatan kapten oleh Unai Emery.

Tapi tiga tahun kemudian, Xhaka dalam performa terbaiknya di Arsenal di bawah Mikel Arteta musim ini. Dia berperan penting dalam bercokolnya The Gunners di puncak klasemen Premier League, dan Djourou yakin Arteta pantas mendapat banyak pujian atas kebangkitan sang gelandang.

“Masukan atau perubahan besar [di Xhaka] tergantung pada Arteta karena jika Mikel tidak percaya padanya dan memberinya kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya, Granit akan keluar dari pintu,” jelas Djourou.

“Tidak ada pertanyaan tentang itu. Itu menunjukkan, sekali lagi, seorang manajer membutuhkan waktu untuk menyampaikan idenya dan seorang manajer membutuhkan waktu bagi para pemain untuk memahami visi dan filosofi dan Granit langsung mengambil [peluang] itu. Terkadang kita cenderung lupa bahwa pemain atau pesepak bola atau atlet bukanlah robot. Kami adalah manusia dan kami memiliki perasaan.

“Ketika sesuatu yang buruk terjadi seperti melawan Crystal Palace, tentu saja Granit terluka dan dia ingin pergi. Tetapi ketika Mikel melihat dalam dirinya nilai yang dilihat semua orang atau saya atau manajer lain dalam dirinya, itu memberinya dorongan. Tapi sekali lagi, Anda harus pergi ke sana dan tampil baik.”

Artikel Tag: Johan Djourou, Granit Xhaka, Arsenal, Timnas Swiss

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/sosok-granit-xhaka-di-mata-johan-djourou-pemimpin-alami
1019  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini