Pasangan Ini Kenang Kemenangan Heroik Mereka di Olimpiade Rio 2016

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 23 Mei 2020, 19:30 WIB
Pasangan Ini Kenang Kemenangan Heroik Mereka di Olimpiade Rio 2016

Momen Kemenangan Misaki Matsutomo-Ayaka Takahashi di Olimpiade Rio 2016/[Foto:SinaSports]

Berita Badminton : Pada game ketiga final ganda putri Olimpiade Rio, pasangan Jepang, Misaki Matsutomo/Ayaka Takahashi harus tertinggal belakang pasangan, Christinna Pedersen/Kamila Juhl dengan 16-19, yang membuat pasangan Denmark hanya membutuhkan dua poin lagi untuk memenangkan pertandingan.

Situasi pada waktu itu sangat tidak menguntungkan untuk pasangan Jepang. Ayaka Takahashi mengingat permainan dan berkata."Untuk sesaat, saya pikir mungkin kami akan kalah."

Bahkan jika mereka dipaksa putus asa, pasangan Jepang masih positif dalam mentalitas mereka. Misaki Matsutomo mengungkapkan bahwa mentalitas pada saat itu adalah yang paling utama.

"Anda harus mencoba menciptakan ancaman bagi pasangan Denmark, bahkan jika itu hanya satu kali. Mentalitas ini pada akhirnya membantu kami membalikkan Kunci permainan. Selain itu, kami menikmati permainan dan bahkan lupa apa yang kami lakukan pada akhirnya," kata Misaki.

Ketika Misaki mencetak poin krusial, suasana pertandingan berubah. Momentum kombinasi Jepang menang dalam konfrontasi multi-tembakan berikutnya, dan lawan ditekan oleh serangan sengit, membalikan keadaan menjadi 20-19. Pada akhirnya, Takahashi mencetak poin kemenangan, dan tim Jepang mencetak 5 poin berturut-turut pada saat terakhir, membalikkan kekalahan untuk mencapai podium tertinggi.

Kombinasi Misaki Matsutomo/Ayaka Takahashi menduduki peringkat pertama di dunia pada waktu itu, dan popularitas mereka di Jepang sangat tinggi. Di Olimpiade Rio, mereka mencapai final dengan kinerja yang kuat. Sebelum final, mereka hanya kehilangan satu game pertandingan di babak perempat final.

Melihat ke belakang, keduanya telah berjuang. Setelah mencapai tempat pertama di dunia untuk pertama kalinya pada tahun 2014, karena tekanan yang berlebihan, mereka tidak pernah mencapai hasil yang diinginkan di Kejuaraan Dunia.

"Hasil buruk sebenarnya memainkan peran positif pada akhirnya. Setiap tahun kami akan mengambil pelajaran dari kegagalan Kejuaraan Dunia. Kami pikir justru karena kegagalan ini kami dapat berkontribusi untuk kesuksesan akhir kami," kata kepala pelatih timnas Jepang, Park Joo Boong.

Takahashi sangat percaya diri tentang kerja sama dan pemahaman antara dirinya dan pasangannya. Dia berkata:

"Jika kami berbicara tentang kekuatan pribadi, kami tidak memiliki level pasangan peringkat pertama di dunia. Tetapi jika kami berbicara tentang kerja sama mitra, saya sangat yakin bahwa kami adalah yang pertama di dunia. Jadi saya percaya bahwa selama kami dapat menunjukkan gaya dan kekuatan kami, kami bisa memenangkan pertandingan," katanya.

Kejuaraan Olimpiade Rio adalah bukti terbaik, pembalikan besar dibangun atas kepercayaan keduanya dalam pemahaman mereka. Ketika keduanya dipaksa di ambang kekalahan, tingkat pemahaman di antara keduanya berjalan sangat baik.

Keduanya pertama kali berpasangan 10 tahun yang lalu, ketika keduanya bersekolah di sekolah yang sama. Keduanya adalah pemain tunggal sebelumnya dan tidak pandai bermain ganda.

"Suatu hari, pelatih sengaja memasangkan kami. Saya merasa bahwa pada saat itu, tidak ada dari kami yang bisa menganggap kami sebagai mitra. Tetapi jika saat itu saya tidak bermitra dengan Takahashi, saya tidak akan menyadari bahwa ganda itu sangat menyenangkan," kenang Misaki.

Misaki menambahkan dengan air mata di matanya:

"Jika saya tidak bermitra dengan Takahashi, saya pasti tidak akan bisa berdiri di panggung dunia. Kami selalu dapat berusaha untuk mengejar impian kami, memenangkan kejuaraan dunia, dan tidak pernah menyerah, yang membuat saya sangat bahagia," jelasnya.

Dalam sejarah ganda putri bulu tangkis Jepang, Suzuko Satoshi/Maeda Meishun pernah membuat terobosan besar dan memenangkan tempat keempat di Olimpiade Beijing 2008. Kemudian di Olimpiade London 2012, Mizuki Fujii/Reika Kakiiwa meningkatkan peringkat mereka ke tempat kedua.

Artikel Tag: Misaki Matsutomo, Ayaka Takahashi, Olimpiade Rio 2016

5043  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini