Mengenang Salah Satu Pemenang China Open 2012, Mathias Boe

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 07 Nov 2020, 02:00 WIB
Mengenang Salah Satu Pemenang China Open 2012 Pasca Olimpiade, Mathias Boe

Mathias Boe/[Foto:Badmintoneurope]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Minggu ini China Open akan berlangsung. Karena situasi COVID-19, turnamen yang seharusnya menjadi turnamen World Tour China kedua pada tahun 2020, telah dibatalkan. Bulutangkis Eropa melihat kembali edisi sebelumnya dari turnamen ini dan hari ini kita melihat China Open edisi 2012 yang menampilkan pemenangnya, Mathias Boe.

Agustus 2012, Mathias Boe dan Carsten Mogensen baru saja membuat sejarah di Olimpiade London setelah menjadi ganda putra Eropa pertama yang mengamankan medali. Semua mata tertuju pada duo Denmark, yang sebelumnya pada tahun 2012 dinobatkan sebagai Juara Eropa untuk pertama kalinya.

Tiga bulan setelah finis kedua di etape terbesar, Mathias Boe dan Carsten Mogensen kembali ke tempat pesta di Shanghai, China. Semua pemain terbaik terwakili, semua bintang ingin menang tetapi persiapan Denmark tidak ideal.

"Setelah London, saya seperti "depresi Olimpiade". Saya telah berkeliling bulan, tetapi tiba-tiba itu menjadi rutinitas sehari-hari lagi," kata Mathias Boe.

Gelar adalah motivasi Mathias Boe berusia 32 tahun hanya satu bulan sebelum memenangkan medali Olimpiade. Dia kurang lebih telah memenangkan segala sesuatu yang bisa diimpikan oleh seorang pemain bulutangkis, tetapi tidak memotivasi dia untuk berhenti berolahraga dan pensiun.

"Keinginan untuk memenangkan lebih banyak gelar adalah motivasinya. Masih menyenangkan bisa memenangkan turnamen besar, dan hanya beberapa hal yang mengalahkan perasaan memenangkan All England, Denmark Open atau medali kejuaraan besar," kata Boe.

Menjadi salah satu pemain top dunia, peluang baru juga diberikan kepada duo Denmark. Sekarang mereka tidak hanya hidup dari bermain bulu tangkis - uangnya juga semakin besar.

"Secara finansial 2012 adalah titik puncaknya. Saya tidak mulai bermain bulu tangkis saat masih muda, karena saya ingin mendapatkan uang, tetapi setelah Olimpiade London, kami menandatangani kesepakatan besar, dan setelah memenangkan All England dan sekarang medali perak Olimpiade, kami akhirnya mendapat kesempatan untuk mendapatkan uang besar," jelasnya.

"Kami telah berjuang begitu lama untuk juga mendapatkan penghasilan besar, dan setelah London 2012 ini diamankan. Itulah salah satu alasan untuk terus bermain dan juga memberikan hasil," kata Boe.

Dan China Open harus menjadi langkah besar ke arah yang benar bagi Denmark. Melihat unggulan dari China Open 2012 tidak ada keraguan, itu adalah parade bintang:

1: Mathias Boe / Carsten Mogensen, Denmark

2: Fu Haifeng / Cai Yun, China

3: Kien Keat Koo / Tan Boon Heong, Malaysia

4: Hiroyuki Endo / Kenichi Hayawaka, Jepang

5: Kim Ki-Jung / Kin Sa-Rang, Korea

6: Hirokatsu Hashimoto / Noriyasu Hirata, Jepang

7: Hong Wei / Shen Ye, China

8: Bodin Issara / Maneepong Jongjit, Thailand

Di babak pembukaan, Denmark melawan sesama pasangan Eropa, Vladimir Ivanov / Ivan Sozonov, Rusia menang dalam pertandingan dua game langsung, sebelum menindaklanjuti dengan kemenangan pertandingan langsung lainnya melawan Kona / Wisnu dari India di babak kedua.

Di perempat final, Boe dan Mogensen mengalahkan peraih medali emas ganda campuran Olimpiade, Zhang Nan dan pasangannya Biao Chai, sebelum mengalahkan unggulan ketiga Koo / Tan dari Malaysia dalam dua game langsung di semifinal.

Dominasi Denmark Lee Yong-Dae, yang dikalahkan Boe dan Mogensen di semifinal Olimpiade London, dan rekan barunya, Ko Sung-Hyun tidak memiliki kesempatan melawan dominasi Denmark di final. Kemenangan yang solid dengan skor 21-15 dan 21-14 mengamankan gelar bagi Denmark. Mereka kembali ke atas dan tidak kalah satu pertandingan pun sepanjang turnamen.

"China Open 2012 adalah salah satu turnamen terbaik yang kami mainkan setelah Olimpiade London. Denmark Open dan French Open adalah turnamen yang sulit bagi kami, tetapi setelah satu minggu latihan, kami memainkan China Open, dan kami memecah belah semua orang," katanya.

"Kami mendominasi sepanjang pertandingan dan tidak memberikan banyak poin. Ini adalah turnamen di mana saya melihat kembali kebanggaan saya. Kami datang dari penampilan yang tidak terlalu bagus untuk benar-benar memberikan turnamen yang hebat," imbuh Mathias Boe.

Depresi Olimpiade melanda Denmark setelah Olimpiade London, tetapi Mathias Boe tahu mengapa dia dan Carsten Mogensen bangkit kembali.

"Salah satu kekuatan yang kami miliki sebagai pasangan, adalah ketika kami menampilkan kinerja yang buruk, kami memiliki kemampuan untuk mendapatkannya dan katakan pada diri kami sendiri bahwa kami lebih baik dari ini. Kami memiliki keterampilan untuk mencari tahu bagaimana memotivasi diri sendiri secara individu," kata bintang ganda kidal itu.

Artikel Tag: Mathias Boe, China Open, olimpiade

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/mengenang-salah-satu-pemenang-china-open-2012-mathias-boe
1773  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini