Juara Dunia Manasi Joshi Ubah Kesulitan Menjadi Peruntungan Karirnya

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 18 Okt 2020, 17:15 WIB
Manasi Joshi Ubah Kesulitan Menjadi Peruntungan Dalam Karirnya

Manasi Joshi/[Foto:Times of India]

Berita Badminton : Ada kehalusan dalam suara Manasi Joshi bahkan ketika dia berbicara tentang penampilannya di sampul majalah Time atau patung boneka Barbie, yang terlihat persis seperti juara dunia para bulu tangkis.

Ada kejernihan pikiran, emosi yang terkontrol, dan kata-kata yang diperhitungkan. Ini, pada saat dia harus berusaha keras atas prestasinya, tetapi Manasi selalu percaya pada ketenangan.

Manasi Joshi telah terdaftar sebagai Pemimpin Generasi Berikutnya 2020 oleh majalah Time dan akan terlihat di sampul edisi Asia mereka. Dia adalah atlet para bulu tangkis pertama di dunia dan Atlet India pertama yang berhasil masuk daftar ini.

"Saya merasa terhormat terdaftar sebagai Pemimpin Generasi Berikutnya oleh Time. Saya pribadi berpikir bahwa melihat atlet para di sampul Time akan mengubah banyak persepsi seputar disabilitas dan para-sports di India dan juga Asia. Juga, dengan Barbie memodelkan boneka sesuai dengan keinginan saya untuk menginspirasi gadis-gadis muda pasti akan membantu dalam membentuk pikiran muda yang mudah dipengaruhi. Karena lebih awal kita mulai berbicara tentang inklusi dan keragaman, perbedaan yang lebih besar akan kita buat untuk generasi berikutnya,” katanya kepada TOI.

Tahun lalu, Manasi Joshi adalah seorang juara dunia para bulu tangkis. Pemain yang sangat percaya diri, Manasi Joshi merasa gelar Kejuaraan Dunia adalah sesuatu yang dia dapatkan setelah bekerja keras selama bertahun-tahun.

"Saya pikir itu masalah besar bagi saya. Saya telah melatihnya selama lebih dari setahun," katanya ketika ditanya tentang pentingnya medali. Manasi Joshi, seorang lulusan teknik elektronika, mulai bermain bulu tangkis sejak berusia 9 tahun. Dia menyukai olahraga ini dan terus bermain dengan adik laki-lakinya.

Namun, kecelakaan di jalan raya pada tahun 2011 mengubah hidupnya. Dia kehilangan kaki kirinya karena cedera dan menghabiskan hampir 45 hari di rumah sakit. Tapi seperti yang dia katakan, dia hanya memikirkan hal-hal yang berada di bawah kendalinya.

"Yang bisa saya katakan adalah bahwa saya telah mengubah kesulitan saya menjadi keuntungan saya," kata peraih medali perunggu Asian Games 2018 itu.

“Bagaimanapun saya ingin berbicara tentang keselamatan di jalan raya. Saya rasa pemerintah, administrator juga harus berbicara tentang keselamatan jalan,” kata Manasi, 31 tahun.

Manasi, yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di Mumbai, mulai bermain para bulu tangkis lagi pada 2013. Itu adalah turnamen antar kantor yang dimenangkannya hingga membuka pintu peluang bagi Manasi.

"Saya bertemu dengan pebulutangkis lain Neeraj George, yang meminta saya untuk mengambil olahraga di tingkat kompetitif. Saya ingin berterima kasih kepada Neeraj karena telah menginspirasi saya pada saat itu," kata pemain nomor dua dunia saat ini.

Artikel Tag: Manasi Joshi, Juara Dunia, Para bulu tangkis

380  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini