Sebastian Fundora Alami Dua Pekan Penuh Gejolak Yang Berbuah Dua Gelar

Penulis: Hanif Rusli
Selasa 02 Apr 2024, 22:16 WIB
Sebastian Fundora (kanan) berpose dengan Errol Spence Jr setelah duelnya melawan Tim Tszyu. (Foto: No Limit Boxing)

Sebastian Fundora (kanan) berpose dengan Errol Spence Jr setelah duelnya melawan Tim Tszyu. (Foto: No Limit Boxing)

Ligaolahraga.com -

Beberapa pekan belakangan ini menjadi periode yang penuh gejolak bagi Sebastian Fundora, dari awalnya mempersiapkan untuk partai tambahan malah naik ke pertarungan utama dan menggondol dua sabuk juara.

Dua pekan lalu, petinju kidal 26 tahun asal California itu sedang berlatih keras di gym, fokus utamanya adalah pertarungan melawan petinju Ukraina, Serhii Bohachuk, untuk gelar sekunder WBC di kelas 154 pound.

Melompat ke hari ini. Fundora adalah juara dunia kelas menengah junior WBO dan WBC dengan pertarungan super melawan Errol Spence Jr dan Terence Crawford di depan mata.

Bagaimana kita sampai ke sini?

Dalam kasus klasik di mana kerja keras bertemu dengan peluang, Sebastian Fundora ditarik dari partai tambahannya melawan Bohachuk untuk menghadapi Tim Tszyu dalam pertandingan utama pay-per-view pertama Premier Boxing Champions di Amazon Prime Video setelah lawan asli, Keith Thurman, mundur karena cedera di bisepnya saat latihan.

Juara WBO Tszyu dengan senang hati menerima tugas itu. Pertarungan di T-Mobile Arena akan menandai debutnya di Las Vegas. WBC juga bergabung, mempertaruhkan gelar kosong mereka pada hasil pertarungan.

Sementara itu, WBO menandai kontender wajib baru untuk pemenang. Badan pengawas yang berbasis di Puerto Riko menentukan bahwa mereka akan menginstal Crawford, mantan juara dunia dua kelas yang tidak terkalahkan.

Menurut naskahnya, Tszyu, petinju Australia berusia 29 tahun itu akan mengalahkan Sebastian Fundora yang berpostur enam kaki enam ini, dan langsung melawan petinju kidal asal Nebraska yang cerdik, Crawford, 36 tahun.

Opsi lain yang tersedia adalah pertarungan melawan mantan juara unifikasi kelas welter, Spence. Petinju kidal berusia 34 tahun asal Texas itu memastikan dia berada di pinggir ring untuk menantang Tszyu setelah pertarungan.

Tetapi rencana yang dibuat dengan baik oleh manusia dan tikus seringkali berantakan

Tszyu memulai pertarungan dengan baik, menghantam Fundora dengan pukulan keras. Namun, segalanya berubah dalam sekejap saat Tszyu menabrak siku Fundora saat ia meloncat untuk melempar pukulan kanan lain. Tabrakan itu mengakibatkan luka dua inci di kepala Tszyu tepat di belakang garis rambutnya.

Luka itu langsung berdarah dan sudutnya gagal mengendalikan aliran darah selama sisa pertarungan.

Di pertengahan ronde, Fundora juga mengalami pendarahan, dengan darah mengalir ke dalam mulutnya dari hidung yang rusak. Namun, luka di kepala Tszyu mengalir langsung ke mata kirinya dan turun ke pipinya, menciptakan topeng darah dan mempengaruhi penglihatannya.

Terlihat seperti adegan dari film horor.

Sebastian Fundora bertinju dengan cerdik, sementara Tszyu semakin putus asa seiring berjalannya pertarungan, mencari satu pukulan besar untuk mengubah keadaan.

Kesempatan itu tidak pernah datang. Fundora bertinju nyaman di jarak jauh dan memotong gerak Tszyu saat dia mendekat.

Ketika bel terakhir berbunyi, Fundora dinyatakan sebagai pemenang dengan keputusan split 116-112, 113-115, dan 112-116.

Dan kepada pemenanglah rampasan diberikan.

Sabuk-sabuknya. Peluang uang besar. Semuanya.

"Apapun yang mereka berikan kepada saya," kata Sebastian Fundora setelah pertarungan ketika ditanya siapa yang ingin dia lawan selanjutnya. "Errol Spence adalah kesempatan besar. Saya pikir ini adalah pertandingan yang terbuat di surga, tetapi Terence Crawford adalah petinju terbaik di dunia. Saya ingin bertarung melawannya."

Betapa berbedanya dua pekan itu.

Artikel Tag: Sebastian Fundora

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/sebastian-fundora-alami-dua-pekan-penuh-gejolak-yang-berbuah-dua-gelar
266  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini