Katie Taylor Sukses Balas Dendam, Rebut Gelar Sejati Kelas Welter Junior

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 26 Nov 2023, 21:45 WIB
Katie Taylor (kanan) mengalahkan Chantelle Cameron untuk menjadi petinju wanita kedua yang menjadi juara sejati di dua kelas. (Foto: Matchroom Boxing)

Katie Taylor (kanan) mengalahkan Chantelle Cameron untuk menjadi petinju wanita kedua yang menjadi juara sejati di dua kelas. (Foto: Matchroom Boxing)

Ligaolahraga.com -

Katie Taylor menampilkan penampilan terbaik dalam kariernya untuk membalas satu-satunya kekalahan profesionalnya, dengan mengalahkan Chantelle Cameron melalui keputusan angka mayoritas untuk merebut gelar juara dunia kelas welter junior sejati, Sabtu (25/11) di Dublin, Irlandia.

Dengan kemenangan ini, Taylor bergabung dengan Claressa Shields sebagai satu-satunya petinju wanita yang menjadi juara sejati di dua kelas. Ia juga menjadi juara sejati di divisi kelas ringan.

Di hadapan para penonton yang memadati 3Arena, Katie Taylor (23-1, 6 KO) tampil jauh lebih baik dari saat terakhir kali ia bertarung melawan Cameron (18-1, 8 KO) di tempat yang sama enam bulan yang lalu, bertarung dengan intensitas dan kecepatan yang lebih tinggi.

Taylor mengatakan bahwa ia tidak pernah merasa lebih termotivasi sebelum pertarungan, dan berhasil mengalahkan Cameron dengan hasil pukulannya, pemilihan pukulan yang apik dan energinya. Ia meraih nilai 98-92, 96-94 dan 95-95 untuk merebut sabuk juara WBC, WBA, IBF dan WBO kelas welter junior milik Cameron.

Diungguli oleh Cameron pada bulan Mei lalu, ketika ia tidak mendapatkan hasil yang adil dalam pertarungan profesional pertamanya di negara asalnya, Irlandia, Katie Taylor sempat membuat rivalnya asal Inggris itu ketakutan pada ronde pertama hari Sabtu, ketika ia dijatuhkan ke atas kanvas. Namun tidak ada hitungan yang diberikan, dan Taylor kemudian mendominasi beberapa ronde berikutnya dan melupakan penderitaannya selama enam bulan terakhir.

"Itu enam bulan terpanjang dalam hidup saya," kata Taylor di atas ring setelahnya. "Ini homecoming saya yang sesungguhnya malam ini. Siapapun yang meragukan saya tidak mengenal saya dengan baik. Jangan pernah meragukan saya. Malam ini Anda melihat saya yang sebenarnya, dan tidak ada yang bisa mengalahkan saya seperti itu.

"Anda belajar paling banyak dari kegagalan Anda. Dari situlah pertumbuhan Anda berasal. Jangan pernah menyerah."

Kemenangan pada hari Sabtu itu memadamkan pembicaraan tentang Katie Taylor yang siap pensiun pada usia 37 tahun, serta cukup untuk membawanya naik dari peringkat ketiga dalam daftar peringkat pound-for-pound.

Taylor akan melangkah maju ke pertandingan ulang dengan Amanda Serrano atau pertarungan trilogi melawan Cameron, mungkin di stadion terbuka di Dublin, pada musim semi atau musim panas tahun depan.

"Mari kita lakukan trilogi di Croke Park," kata Katie Taylor tentang tempat terbuka di Dublin, yang berkapasitas lebih dari 82.000 orang.

"Chantelle adalah petarung dan juara yang fenomenal, dan untuk mendapatkan trilogi akan sangat luar biasa."

Dalam pertarungan pertama mereka, Cameron mengalahkan Katie Taylor melalui keputusan angka mayoritas (96-94, 96-94, 95-95) untuk mempertahankan gelar juara dunia kelas welterweight junior sejati di tempat yang sama, di dalam ruangan di Dublin. Cameron mengungguli Taylor pada hari itu, namun ceritanya berbeda dalam pertandingan ulang. Yang terpenting, Cameron tidak dapat mengendalikan pertandingan melalui pukulan jab-nya.

Cameron, 32 tahun, dari Northampton, Inggris, yang berlatih di Manchester, memulai dengan tajam dan segera mendaratkan jab-nya, termasuk satu pukulan yang nampaknya menjatuhkan Taylor. Namun, wasit Roberto Ramirez Jr tidak memberikan hitungan dan menganggapnya sebagai sebuah slip.

Katie Taylor, yang berasal dari Bray, Irlandia, namun berlatih hampir sepanjang tahun di Connecticut, merespon dengan baik dan mendaratkan beberapa pukulan cepat pada ronde kedua. Ia melanjutkan intensitas pukulannya yang tinggi pada ronde ketiga. Cameron mengalami luka menganga di dahi akibat benturan kepala pada ronde ketiga, dan pada akhir ronde keempat, Taylor nampak memegang kendali.

Taylor terlalu cepat bagi Cameron dengan serangannya, dan kali ini ia mampu bertahan dari tekanan. JabCameron, setelah awal yang menjanjikan pada ronde pertama, mulai kurang tepat sasaran, yang membuat Cameron mampu mendaratkan pukulan kiri.

Saat Cameron menyerang, Taylor membalas dengan pukulannya sendiri, namun pada ronde ketujuh, keduanya sama-sama tampil brilian di tengah pertukaran serangan keras. Keduanya tidak mundur pada ronde ketujuh, dan pada ronde kedelapan, laga beralih ke jarak dekat, dengan banyak pertukaran serangan. Cameron mendaratkan sebuah uppercut kanan dari sisi dalam, namun Taylor membalas dengan pukulan kiri pada akhir ronde kedelapan.

Taylor nampak semakin kelelahan saat ia mencoba memukul mundur Cameron pada ronde kesembilan, saat sang juara merasa bahwa ia membutuhkan kemenangan KO.

Taylor yang kelelahan tidak terlihat memiliki banyak tenaga pada ronde terakhir, sementara Cameron mengakhiri laga dengan darah berlumuran di sebagian besar wajahnya akibat luka di dahinya.

Artikel Tag: Katie Taylor

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/katie-taylor-sukses-balas-dendam-rebut-gelar-sejati-kelas-welter-junior
216  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini