Devin Haney Taklukkan Regis Prograis, Kini Juara Baru Welter Junior WBC

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 10 Des 2023, 16:03 WIB
Devin Haney (kanan) sempat menjatuhkan Regis Prograis di ronde ketiga dalam pertarungan yang dimenangkannya dengan angka mutlak. (Foto: The Sun)

Devin Haney (kanan) sempat menjatuhkan Regis Prograis di ronde ketiga dalam pertarungan yang dimenangkannya dengan angka mutlak. (Foto: The Sun)

Ligaolahraga.com -

Devin Haney mempertunjukkan penampilan luar biasa untuk menjadi juara dua divisi dalam pertarungan pertamanya di kelas 140 pound, dengan mencetak kemenangan angka mutlak atas Regis Prograis, Sabtu (9/12) malam di Chase Center, San Fransisco.

Ketiga juri memberi nilai 120-107 untuk Haney, yang merebut gelar juara kelas welter junior WBC milik Regis Prograis. Haney juga merupakan juara kelas ringan sejati sebelum melepas keempat sabuknya itu pada akhir November lalu.

Devin Haney (31-0, 15 KO) memenangkan setiap ronde pada Sabtu malam dengan kekuatan pukulan yang presisi, jab yang sangat baik dan kemampuan di atas ring yang melampaui usianya yang telah mencapai 25 tahun. Ia mencetak knockdown pada ronde ketiga dengan pukulan kanan yang tajam dan menghancurkan wajah Prograis selama 12 ronde.

Mata kanan Prograis mulai membengkak sebelum ronde ketiga berakhir, dan ia mengalami luka di bagian hidung yang mengeluarkan banyak darah. Sederhananya, Regis Prograis (29-2, 24 KO) tidak memiliki jawaban untuk Haney, seorang bintang yang sedang naik daun dan berada di peringkat 7 dalam daftar peringkat ESPN.

"Saya melakukan semua yang saya katakan akan saya lakukan," kata Haney, yang bertarung di Las Vegas. "Masuk ke sana dan saya melumpuhkannya. Kami tahu bahwa ia akan menyerang dengan pukulan kiri yang kuat. Kami memanfaatkan kebiasaannya yang suka merunduk. Saya memukulnya dengan pukulan keras. Saya tahu bahwa saya menyakitinya."

Devin Haney memasuki ring setelah meraih kemenangan terbaik dalam kariernya, sebuah kemenangan angka tipis atas calon Hall of Famer Vasiliy Lomachenko pada Mei lalu untuk mempertahankan gelar juara sejati di kelas 135 pound. Dalam laga lanjutan pada Sabtu malam, Haney menghadapi seorang petarung kelas atas, yang telah mencercanya selama laga berlangsung.

Regis Prograis, yang bertarung di Houston, mengejek Haney dengan mengatakan bahwa ia tidak memiliki "kekuatan" dan sedikit daya tahan pukulan. Namun, Prograis, 34, yang tersungkur ke kanvas dan hanya mendaratkan 38 pukulan, memecahkan rekor CompuBox untuk pukulan paling sedikit yang didaratkan dalam pertandingan kejuaraan selama 12 ronde.

Pemegang rekor sebelumnya adalah Edwin De Los Santos, yang mendaratkan 40 pukulan saat melawan Shakur Stevenson bulan lalu.

Devin Haney sudah sangat dihormati karena pertahanannya yang luar biasa, namun ia meningkatkan levelnya di kota tempat ia dilahirkan dan tinggal hingga usia 7 tahun. Dan tidak seperti Stevenson, Haney memberikan banyak hukuman.

Ia membuat goyah kaki Regis Prograis beberapa kali dalam laga ini dan memegang kendali dari ronde demi ronde. Haney tidak hanya mengukuhkan statusnya sebagai petinju elit, namun ia juga memastikan pertarungan untuk memperebutkan gelar tertinggi tinju.

"Saya merasa saat ini saya seharusnya menjadi petinju terbaik tahun ini," kata Haney dalam konferensi pers setelah pertandingan.

Naoya Inoue, petinju lain yang bersaing untuk mendapatkan penghargaan ini, akan memiliki kesempatan untuk mempertaruhkan klaimnya pada 26 Desember di Tokyo saat ia bertemu Marlon Tapales untuk memperebutkan gelar juara dunia sejati di kelas 122 pound.

Namun pada malam itu, Haney hampir tidak dapat disentuh.

"Sangat sulit untuk mendapatkannya," kata Regis Prograis, yang menempati peringkat No. 3 di kelas welter junior versi ESPN. Satu-satunya kekalahan sebelumnya terjadi saat menghadapi Josh Taylor melalui keputusan angka mayoritas pada Oktober 2019. "Jab-nya sangat bagus dan cepat. Gerakan kakinya jelas lebih baik."

Devin Haney, yang memiliki tinggi badan 5 kaki 8 inci, nampak sebagai pria yang lebih besar walau ia naik divisi.

"Saya tahu bahwa saya berada satu tingkat di atasnya," kata Haney. "Saya membunuh diri saya sendiri untuk mencapai berat badan 135 pound, saya akan bertanding dan kelelahan. Saya tidak akan menjadi diri saya yang terbaik. Sekarang saya dapat masuk ke sana dan menjadi Devin Haney yang sesungguhnya."

Devin Haney juga tidak akan berhenti pada berat badan 140 pound. Haney berencana untuk segera berlaga di kelas welter. Ia hanya bertahan di berat badan 135 pound untuk mengejar tujuannya mengoleksi keempat sabuk juara kelas ringan.

Haney mencapai tujuan itu dengan melakukan perjalanan ke Australia untuk sepasang pertandingan melawan George Kambosos tahun lalu di Australia, dan memenangkan keduanya dengan cara yang dominan.

Dan ia bahkan tampil lebih impresif saat menghadapi petarung yang lebih baik lagi dalam diri Regis Prograis.

"Devin luar biasa," kata ayahnya, pelatih dan manajernya, Bill Haney. "Ia benar-benar istimewa. Saya rasa ia menunjukkan itu malam ini [dengan] kemampuannya melumpuhkan seorang petarung."

Artikel Tag: Regis Prograis, Devin Haney

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/devin-haney-taklukkan-regis-prograis-kini-juara-baru-welter-junior-wbc
971  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini