Deontay Wilder Janji Bakal Serang Habis-Habisan Zhilei Zhang Pada 1 Juni

Penulis: Hanif Rusli
Jumat 19 Apr 2024, 09:48 WIB
Zhilei Zhang (kiri) dan Deontay Wilder. (Foto: Matchroom Boxing)

Zhilei Zhang (kiri) dan Deontay Wilder. (Foto: Matchroom Boxing)

Ligaolahraga.com -

Mantan juara dunia kelas berat WBC, Deontay Wilder akan mendapatkan kesempatan terakhirnya saat menghadapi Zhilei Zhang di Kingdom Arena, Riyadh, Arab Saudi, pada 1 Juni mendatang.

Pertarungan ini ditambahkan ke dalam kartu '5v5' yang ditandai dengan pertarungan penyatuan empat sabuk antara pemegang gelar kelas ringan WBC, WBO dan IBF, Artur Beterbiev dan gembong WBA, Dmitry Bivol. Pemenangnya akan dinobatkan sebagai juara The Ring di kelas 175 pound.

Deontay Wilder (43-3-1, 42 KO), 38 tahun, baru saja mengalami kekalahan angka mutlak dalam 12 ronde dari mantan juara WBO, Joseph Parker, di tempat yang sama pada bulan Desember lalu.

Skor pertandingan tersebut adalah 118-111, 120-108 dan 118-110 untuk kemenangan petinju Selandia Baru berusia 32 tahun tersebut setelah Wilder gagal mendaratkan pukulan berarti.

"Saya telah melalui banyak hal," Deontay Wilder mengakui pada hari Senin dalam konferensi pers di London untuk mengumumkan pertarungan-pertarungan dalam kartu pertandingan.

"Saya harus mengumpulkan kembali dan segala sesuatunya tidak akan berubah dalam semalam. Anda harus terus bekerja dan terus berusaha hingga mendapatkan apa yang Anda inginkan.

"Saya berada pada titik di mana saya mempersempitnya. Pada malam pertandingan nanti, kita akan melihat apakah saya mendapatkannya atau tidak. Pertarungan ini saya anggap sebagai tarian terakhir saya, kesempatan terakhir saya.

"Itulah yang saya anggap sebagai hal yang tepat. Saya hanya siap untuk melakukan apa yang saya lakukan. Untuk menjadi diri saya yang sebenarnya.

"Saya kehilangan cinta dan gairah untuk bisnis ini. Saya kehilangan rasa lapar karena berbagai alasan, namun kini saya berada dalam sebuah kesempatan di mana orang-orang menyukai keliaran Wilder."

Konsep '5v5' dirancang bagi promotor yang bersaing, Eddie Hearn dan Frank Warren, untuk mempertemukan lima petinju dari masing-masing sasana mereka melawan satu sama lain.

Ada ketentuan untuk satu peserta wildcard dalam kesepakatan itu, yang memungkinkan satu petinju dipilih yang tidak selaras dengan promotor untuk diikutsertakan. Wilder adalah pilihan Hearn.

"Saya merasa senang," kata Wilder. "Tidak ada yang menyangka saya dan Eddie akan bekerja sama, jadi ini adalah kejutan terbesar di sini."

Petinju kidal asal China, Zhilei Zhang (26-2-1, 21 KO), 40 tahun, juga melihat karirnya berada di persimpangan jalan.

Bulan lalu, ia kalah angka mutlak dari Parker di Arab Saudi, kalah dengan skor 113-113, 114-112 dan 115-111. Zhilei Zhang membuat Parker terjatuh pada ronde ketiga dan kedelapan, namun ia akhirnya kalah.

"Saya menghormati Zhang, dia adalah petarung yang bagus, namun ini adalah waktu saya," kata Deontay Wilder. "Saya sedang memecahnya dan pada malam pertarungan nanti kita akan melihat apakah saya masih punya atau tidak. Saya melihat ini sebagai pertarungan terakhir saya.

"Di sinilah saya, saya tidak bermain-main saat ini. Saya merasa tidak akan rugi kali ini, hanya akan mendapatkan keuntungan.

"Saya bersungguh-sungguh, saya dapat merasakan hasrat dan sensasi dalam hati saya kembali. Anda akan tahu apa yang saya bicarakan."

Zhilei Zhang juga menyadari pentingnya laga ini.

"Deontay Wilder adalah pemukul terberat di dunia tinju," kata Zhilei Zhang. "Saya harus berhati-hati, namun ketika kesempatan itu muncul, saya tidak akan menahan diri."

Artikel Tag: Zhilei Zhang, Deontay Wilder

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/deontay-wilder-janji-bakal-serang-habis-habisan-zhilei-zhang-pada-1-juni
417  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini