Denys Berinchyk Rebut Sabuk Lowong WBO Usai Kalahkan Emanuel Navarrete

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 22 Mei 2024, 14:59 WIB
Denys Berinchyk merayakan sabuk kelas ringan WBO setelah menang angka atas Emanuel Navarrete. (Foto: Reuters)

Denys Berinchyk merayakan sabuk kelas ringan WBO setelah menang angka atas Emanuel Navarrete. (Foto: Reuters)

Ligaolahraga.com -

Denys Berinchyk memberikan kemenangan pada hari terbesar dalam sejarah tinju Ukraina, dengan mengalahkan Emanuel Navarrete melalui "split decision" pada hari Sabtu (18/5) di San Diego untuk merebut gelar kelas ringan WBO yang lowong.

Ini bukanlah kemenangan yang indah, karena kedua petinju menghabiskan 12 ronde dalam tarian yang penuh dengan gerakan canggung, pukulan meleset dan hanya sedikit dampak yang terlihat dari serangan masing-masing petinju.

Namun kemenangan dengan skor 115-113, 116-112 dan 112-116 membuat Berinchyk (19-0, 9 KO) menjadi juara dunia, status yang sama dengan yang diraih sebelumnya di hari itu di Arab Saudi oleh juara dunia amatir 2011 dan rekan setimnya di Olimpiade 2012, Oleksandr Usyk, yang menjadi juara dunia kelas berat sejati pertama dalam hampir 25 tahun terakhir dengan mengalahkan Tyson Fury.

Kemenangan Denys Berinchyk menandai gelar juara dunia ketiga yang dimenangkan oleh seorang petarung dari Ukraina dalam satu pekan terakhir. Vasiliy Lomachenko mengalahkan George Kambosos Jr untuk memperebutkan gelar kelas ringan IBF yang lowong pada hari Sabtu pekan lalu di Australia.

Emanuel Navarrete (38-2-1, 31 KO), juara kelas ringan junior WBO, berusaha mencetak sejarahnya sendiri. Ia ingin bergabung dengan kelompok petinju Meksiko yang menguasai empat kelas: Canelo Alvarez, Jorge Arce, Juan Manuel Marquez, Erik Morales dan Leo Santa Cruz.

Navarrete, yang sebelumnya memegang sabuk WBO di kelas 122 dan 126 pound, memiliki sabuk di kelas 130 pound dan mencoba untuk menambahnya di kelas 135 pound.

Namun pada malam itu, Emanuel Navarrete bukanlah raksasa penyerang seperti saat ia berada di kelas yang lebih ringan. Denys Berinchyk melontarkan lebih banyak pukulan dibandingkan dirinya di seluruh ronde, kecuali satu ronde, menurut CompuBox.

Tingkat kerja Navarrete jauh lebih rendah dari rata-rata, dan saat ia mendaratkan pukulan kuat, itu tidak pernah memberikan dampak dahsyat seperti yang biasa terjadi pada berat badan 130, 126 atau 122 pound.

Bagi Denys Berinchyk, mungkin akan ada pertarungan dengan bayaran besar di masa depan. Tiga sabuk 135 pound lainnya dikenakan oleh Lomachenko, Shakur Stevenson (WBC) dan Gervonta "Tank" Davis (WBA). Ketika ditanya siapa di antara para bintang tersebut yang ingin ia hadapi selanjutnya, Berinchyk berkata, "Saya tidak tahu. Saya tidak peduli."

Navarrete juga mengungkapkan keraguannya setelah pertarungan. Ketika ditanya apakah ia berencana untuk tetap berada di kelas ringan atau kembali ke kelas ringan junior untuk mempertahankan gelarnya, ia berkata dalam bahasa Spanyol melalui penerjemah, "Saya rasa saya perlu sedikit menenangkan diri, menonton ulang pertarungan ini, menganalisa apa yang telah saya lakukan dengan benar, apa yang telah saya lakukan dengan salah, apa yang dapat saya lakukan dengan tim saya dan bagaimana kami dapat membuatnya lebih baik. Saya tidak ingin membuat keputusan yang terburu-buru saat ini."

Setelah melihat rekor tak terkalahkan dalam 34 laga selama satu dekade berakhir, Emanuel Navarrete mengakui satu hal.

"Anda tidak perlu menjadi seorang jenius untuk mengetahui bahwa saya perlu meningkatkan teknik saya," katanya.

Artikel Tag: Denys Berinchyk, Emanuel Navarrete

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/denys-berinchyk-rebut-sabuk-lowong-wbo-usai-kalahkan-emanuel-navarrete
183  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini