Para Atlet Arab Tidak Leluasa Suarakan Dukungan untuk Palestina

Penulis: Hanif Rusli
Selasa 14 Nov 2023, 08:43 WIB
Mohamed Salah dikritik di Mesir karena tak bersuara, tapi belakangan diketahui memberikan donasi yang signifikan untuk Palestina. (Foto: The National)

Mohamed Salah dikritik di Mesir karena tak bersuara, tapi belakangan diketahui memberikan donasi yang signifikan untuk Palestina. (Foto: The National)

Ligaolahraga.com -

Petenis remaja Yordania, Abdullah Shelbayh, melangkah ke center court untuk memainkan sebuah pertandingan tenis di Metz, Prancis pada Rabu malam pekan lalu dengan mengenakan keffiyeh Palestina - yang juga dikenal sebagai hatta - sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Gaza.

Hal ini dipandang oleh beberapa orang sebagai gerakan sederhana oleh petenis berusia 19 tahun itu.

Namun, itu adalah pesan yang berani dan bermakna yang dikirim pada saat banyak atlet Arab mencoba menavigasi iklim budaya "cancel", kecaman secara online, dan potensi sanksi karena memberikan dukungan mereka.

Ketika jumlah korban jiwa terus meningkat di Gaza, beberapa atlet Arab menggunakan platform mereka untuk meningkatkan kesadaran akan krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung atau untuk berbicara menentang kekerasan.

Namun tidak semua orang merasa mudah untuk menyuarakan pendapat mereka.

Sementara banyak yang memuji Shelbayh atas apa yang dilakukannya pada hari Rabu, beberapa cuitan di X, yang sebelumnya adalah Twitter, mencapnya sebagai "teroris" atau menyerukan agar ATP melarangnya karena mengenakan keffiyeh.

Ketika perenang Mesir Abdelrahman El Araby melakukan kejutan untuk meraih emas di nomor 50 meter gaya kupu-kupu pada ajang Piala Dunia di Yunani bulan lalu, ia menolak merayakan prestasinya dan mengungkapkan bahwa ia menerima ancaman pembunuhan sejak ia membagikan beberapa unggahan untuk mendukung Palestina di Instagram.

"Orang-orang menyerang saya sepanjang pekan karena mendukung Palestina. Keluarga saya tidur tanpa mengetahui apakah saya akan bangun besok, apakah seseorang akan masuk ke apartemen saya. Dan mereka bertanya-tanya setiap kali saya tidak mengangkat telepon, apakah ayah saya sedang sibuk atau ada orang yang ingin membunuhnya?" ujar El Araby dalam wawancara setelah lomba. "Saudara-saudara saya sedang dibunuh di Palestina saat ini dan saya diancam hanya karena perjuangan yang saya lakukan."

Akibatnya, Asosiasi Renang Israel mengirim surat kepada badan pengatur, World Aquatics, mendesak mereka untuk menyelidiki El Araby, yang kemudian mengunggah pesan di media sosial yang mengatakan bahwa tidak ada yang bisa membenarkan penderitaan orang yang tidak bersalah, terlepas dari latar belakangnya.

"Sangat menyedihkan menyaksikan perbedaan dalam bagaimana individu diizinkan untuk mengekspresikan kesedihan dan empati mereka," tulis perenang tersebut. "Atlet Israel, seperti rekan-rekan mereka dari Palestina, harus memiliki kebebasan untuk berduka atas penderitaan rakyat mereka sendiri tanpa menghadapi tuduhan atau label."

Ketika bintang tenis Tunisia, Ons Jabeur, pertama kali mengunggah pesan yang menyerukan perdamaian di Palestina, Asosiasi Tenis Israel (ITA) mengajukan pengaduan resmi terhadapnya.

Dua kali finalis Wimbledon itu mengatakan bahwa ia "terkejut" dengan langkah ITA dan menegaskan kembali pesan perdamaiannya. Jabeur menangis di lapangan setelah kemenangannya di WTA Finals dua pekan lalu, mengatakan bahwa "memilukan" melihat anak-anak yang tidak bersalah meninggal setiap hari dan mengumumkan bahwa ia akan menyumbangkan sebagian dari hadiah uangnya untuk bantuan Palestina.

Seperti yang dikatakan oleh pelatih NBA Gregg Popovich kepada The National pekan lalu, membicarakan apa yang terjadi di Gaza merupakan hal yang penting, karena hal ini akan membuat masalah ini terus menjadi berita utama, sehingga sulit bagi para pemimpin dunia untuk mengabaikannya.

Dan meskipun para atlet bintang biasanya memiliki standar yang sangat tinggi dari para penggemarnya, dan tuntutan bagi mereka untuk bersuara adalah hal yang wajar, namun dapat dimengerti bahwa beberapa di antara mereka tidak terlalu vokal dibandingkan yang lain.

Seorang pemain tenis, yang secara efektif merupakan kontraktor independen, berada dalam posisi yang jauh lebih fleksibel dibandingkan dengan pemain sepak bola, misalnya, yang dipekerjakan dan terikat oleh peraturan klub mereka, serta liga tempat mereka bermain.

Pemain sepak bola Mesir dan Liverpool, Mohamed Salah, atlet Arab paling terkenal di dunia olahraga, dikritik habis-habisan oleh para penggemarnya di negara asalnya karena pada awalnya tidak mengunggah apapun tentang rakyat Gaza di media sosial.

Belakangan diketahui bahwa ia telah memberikan donasi yang cukup besar untuk membantu Gaza, sebelum membagikan sebuah video online di mana ia menyerukan agar "pembantaian" dihentikan dan mengatakan bahwa bantuan kemanusiaan harus segera diijinkan masuk ke Gaza.

Meski begitu, Salah menerima beberapa reaksi dari mereka yang merasa pesannya "terlalu netral" dan seharusnya lebih kuat.

Pemain Mesir dan Arsenal, Mohamed Elneny, yang dua tahun lalu didesak oleh klubnya untuk mempertimbangkan "implikasi yang lebih luas" dari postingan pro-Palestina yang membuat salah satu sponsor tim kesal, mengubah foto profilnya di semua akun media sosialnya bulan lalu untuk mencerminkan gambar bendera Palestina di depan Masjid Al Aqsa, memilih pendekatan yang lebih halus daripada berbagi pesan tertulis atau video.

Liga Primer mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa liga "terkejut dan sedih dengan krisis yang meningkat di Israel dan Gaza, dan mengutuk keras tindakan kekerasan yang mengerikan dan brutal terhadap warga sipil yang tidak bersalah". Mengheningkan cipta dilakukan menjelang pertandingan yang diadakan dari 21 hingga 23 Oktober "sebagai tanda untuk semua yang terkena dampak".

Namun, jelas bahwa para pemain sepak bola di Liga Primer belum merasa terlalu nyaman untuk berbagi pandangan mereka secara terbuka tentang konflik itu, mengingat betapa terbatasnya komunikasi tentang topik tersebut dari para bintang Arab terbesar di liga. Konsekuensi dari mengatakan sesuatu yang dapat dengan mudah dipelintir menjadi sesuatu yang lain sangatlah besar.

Orang-orang dengan cepat menyamakan kengerian seseorang atas ribuan orang yang terbunuh di Gaza sebagai pro-teror atau antisemit, sehingga dapat dimengerti jika seorang atlet profesional dengan audiens internasional yang besar memilih untuk tidak jatuh ke dalam jebakan itu dengan tetap diam.

Namun, seperti yang dikatakan Salah dalam videonya, "kemanusiaan harus menang", dan kita seharusnya bisa hidup di dunia di mana menyerukan perdamaian tidak akan membuat Anda mendapat masalah.

Artikel Tag: Palestina

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/para-atlet-arab-tidak-leluasa-suarakan-dukungan-untuk-palestina
1511  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini