Noah Lyles Menangi Nomor Lari 200 Meter di Seleksi Olimpiade AS

Penulis: Hanif Rusli
Senin 01 Jul 2024, 15:30 WIB
Noah Lyles (tengah), Kenny Bednarek dan Erriyon Knighton berpose setelah lari 200 meter putra di seleksi atletik Olimpiade AS. (Foto: AP)

Noah Lyles (tengah), Kenny Bednarek dan Erriyon Knighton berpose setelah lari 200 meter putra di seleksi atletik Olimpiade AS. (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

Noah Lyles, Kenny Bednarek, dan Erriyon Knighton muncul sebagai tiga besar dalam nomor lari 200 meter putra dalam seleksi atletik Olimpiade AS pada Sabtu (29/6) malam, mengamankan tempat mereka untuk Olimpiade Paris.

"AS telah mendominasi. Kami memiliki dua peraih medali di setiap kejuaraan dunia dan Olimpiade sejak 2021," kata Noah Lyles, pemenang nomor 200 meter putra. "Nomor 200 meter adalah kekuatan kami; kami memiliki peluang kuat untuk menyapu bersih."

Bagi para putra, final hari Sabtu berlangsung sengit namun sudah diperkirakan.

Bednarek sempat memimpin lebih dulu, namun Noah Lyles akhirnya memenangkan perlombaan dengan catatan waktu 19,53 detik. Bednarek finis di waktu 19,59 detik, dan Knighton di waktu 19,77 detik.

"Kami seharusnya menyapu bersih di Tokyo," kata Bednarek. "Saya yakin kami bisa melakukannya kali ini. Eksekusi adalah kuncinya."

Tidak seperti selebrasi panjangnya setelah kemenangan 100m minggu lalu, kali ini Noah Lyles berhenti lebih awal, berbagi momen dengan Bednarek sebelum menyadari kemenangannya.

"Nomor 200m adalah perlombaan favorit saya," kata Noah Lyles. "Memenangkannya berulang kali membuat selebrasi menjadi lebih sulit, tetapi saya tidak menganggapnya remeh."

Perlombaan putri, bagaimanapun juga, penuh dengan kejutan. Sha'Carri Richardson, wanita tercepat ketiga di kejuaraan dunia musim panas lalu, berada di urutan keempat dan tidak akan bertanding di nomor 200 meter di Paris. Ia hanya akan berlari di nomor 100m dan berpartisipasi dalam tim estafet.

Gabby Thomas, yang meraih perunggu di nomor 200m pada Olimpiade terakhir, berada di urutan pertama yang lolos ke Paris, bersama dengan juara NCAA McKenzie Long dan atlet yang baru pertama kali mengikuti Olimpiade, Brittany Brown.

"Saya merasa semuanya menjadi satu," kata Thomas. "Sekarang kami mengincar medali emas."

Thomas finis dalam waktu 21,81 detik, diikuti oleh Brown dengan waktu 21,90 detik dan Long dengan waktu 21,91 detik. Long, yang bertanding lima bulan setelah kematian ibunya, merasakan kehadiran ibunya.

"Saya tahu ibu saya tersenyum," kata Long sambil tersenyum. "Mengetahui bahwa saya adalah seorang atlet Olimpiade sekarang adalah hal yang tidak masuk akal."

Setelah selesai, Long dan Thomas berbagi pelukan emosional. Thomas mengungkapkan bahwa ia bermimpi Long akan menjadi seorang atlet Olimpiade.

"Dia mengatakan kepada saya pada malam sebelumnya," kata Long. "Dia sangat menginspirasi, dan saya ingin menjadi seperti Gabby Thomas."

Thomas, 27, merasa tersentuh oleh kekaguman Long. "Memiliki seorang atlet yang lebih muda yang mengagumi saya terasa tidak masuk akal namun memuaskan. Itu memberi saya tujuan."

Sebelum perlombaan, Richardson memberikan kata-kata penyemangat kepada Long, yang berkaitan dengan pengalaman Long yang kehilangan ibunya, situasi yang juga dialami oleh Richardson tiga tahun lalu.

Sementara Richardson kehilangan semangatnya, para atlet pria ternama juga gagal. Christian Coleman, pelari 100 meter terbaik dunia, dan Kyree King tidak berhasil lolos ke Paris. Coleman, yang juga gagal lolos di nomor 100m, dan King, masing-masing finis 0,12 dan 0,13 detik di belakang Knighton.

Artikel Tag: Noah Lyles

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/noah-lyles-menangi-nomor-lari-200-meter-di-seleksi-olimpiade-as
826  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini