Merger WWE-UFC Ditentang di Pengadilan, Diklaim "Proses Penjualan Palsu"

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 29 Nov 2023, 10:46 WIB
Merger antara WWE dan UFC dikukuhkan dengan pembentukan perusahaan baru bernama TKO Group Holdings. (Foto: MMA Fighting)

Merger antara WWE dan UFC dikukuhkan dengan pembentukan perusahaan baru bernama TKO Group Holdings. (Foto: MMA Fighting)

Ligaolahraga.com -

Merger yang menyatukan UFC dan WWE di bawah satu perusahaan ditentang di pengadilan oleh sekelompok pemegang saham setelah sebuah gugatan diajukan di Delaware.

Dokumen pengadilan yang diajukan pada tanggal 17 November (dirilis ke publik pada 22 November) mengungkapkan bahwa sekelompok mantan pemegang saham WWE yang diwakili oleh Dewan Distrik Buruh dan Dana Pensiun Kontraktor Ohio mengajukan gugatan terhadap Vince McMahon dan beberapa eksekutif tingkat tinggi dari organisasi gulat profesional tersebut.

Mereka menentang merger atau penggabungan usaha dengan UFC yang menyatukan kedua organisasi tersebut dalam satu perusahaan baru yang bernilai lebih dari $21 miliar.

Gugatan tersebut menuduh bahwa McMahon "menggunakan kepribadiannya yang mendominasi dan kontrolnya atas WWE untuk melaksanakan agenda pribadinya dengan mengorbankan pemegang saham publik Perusahaan" dengan melakukan manuver penjualan promosi kepada "teman lamanya", CEO Endeavor Ari Emanuel.

McMahon - bersama dengan enam anggota dewan direksi WWE lainnya termasuk menantunya, Paul "Triple H" Levesque - mengatur kesepakatan yang "dirancang untuk menguntungkan Endeavor dan mengecualikan penawar lain yang ingin memecat McMahon."

McMahon telah digulingkan sebagai CEO dan presiden WWE di tengah investigasi atas tuduhan pelecehan seksual, termasuk jutaan dolar AS yang dibayarkan untuk menyelesaikan potensi tuntutan hukum terhadapnya.

Setelah enam bulan meninggalkan perusahaan, McMahon tiba-tiba kembali ke WWE dengan menggunakan kekuatannya sebagai pemegang saham terbesar di perusahaan untuk mendapatkan kembali kendali dan menunjuk beberapa anggota baru ke dalam dewan direksi.

Kembali berkuasa, McMahon kemudian memulai "proses peninjauan strategis" - yang pada dasarnya ingin menjual perusahaan - dengan gugatan yang menuduh bahwa ia melakukan manuver "untuk mengamankan kekuasaan dan kontrolnya atas Perusahaan dalam menghadapi ketidakpuasan pemegang saham yang memuncak dan investigasi pemerintah atas perilaku predatorisnya yang ilegal."

Gugatan tersebut menuduh bahwa McMahon kemudian menghubungi Emanuel tentang potensi penjualan WWE yang "akan memungkinkannya untuk tetap memimpin perusahaan pasca transaksi."

Ketika merger antara WWE dan UFC diumumkan, McMahon dikukuhkan sebagai ketua eksekutif di perusahaan baru bernama TKO Group Holdings.

Sebagai bagian dari kesepakatan merger tersebut, Endeavor mempertahankan 51 persen kontrol di perusahaan baru tersebut dengan pemegang saham WWE memegang 49 persen lainnya.

Gugatan tersebut menuduh bahwa ada beberapa penawar lain yang tertarik untuk membeli WWE dengan semua penawaran tunai yang secara substansial lebih tinggi daripada Endeavor, tetapi kesepakatan tersebut akan secara efektif mengakhiri kekuasaan McMahon di perusahaan yang ia dirikan.

Menurut dokumen dalam gugatan, pemegang saham WWE akan menerima "pertimbangan yang setara dengan $88,43 per saham" dalam penjualan ke Endeavour dengan dua penawar potensial lainnya yang menawarkan harga $95 hingga $100 per saham dan $90 hingga $97,50 per saham.

Karena penawaran-penawaran tersebut akan membeli seluruh perusahaan dan dengan demikian mengakhiri hubungan McMahon dengan WWE, gugatan tersebut menuduh bahwa "dewan direksi tidak pernah mau repot-repot membuat proposal balasan" kepada para calon pembeli.

Nama-nama calon pembeli tersebut telah disunting dalam dokumen yang dirilis oleh Pengadilan Delaware.

Merger yang secara resmi ditutup pada bulan September lalu, dibuka di pasar saham dengan harga $103 per lembar saham, namun harga tersebut telah turun drastis dengan harga penutupan di $79,23 pada hari Senin (27/11).

TKO Group Holdings belum mengeluarkan pernyataan mengenai gugatan tersebut.

Artikel Tag: merger

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/merger-wwe-ufc-ditentang-di-pengadilan-diklaim-proses-penjualan-palsu
1496  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini