Glen Davis Dihukum 40 Bulan Penjara Karena Terlibat Skema Penipuan

Penulis: Hanif Rusli
Jumat 10 Mei 2024, 08:11 WIB
Glen Davis digambarkan asisten jaksa sebagai orang yang diduga melakukan "upaya yang canggih dan cerdas" untuk menyembunyikan perbuatannya. (Foto: Clutch Time)

Glen Davis digambarkan asisten jaksa sebagai orang yang diduga melakukan "upaya yang canggih dan cerdas" untuk menyembunyikan perbuatannya. (Foto: Clutch Time)

Ligaolahraga.com -

Mantan forward NBA, Glen Davis, dijatuhi hukuman 40 bulan penjara oleh seorang hakim federal pada hari Kamis (9/5), ditambah tiga tahun masa pembebasan bersyarat, atas vonisnya pada November 2023 dalam dugaan skema untuk menipu rencana manfaat kesehatan liga.

Dua puluh dua orang -- 18 di antaranya mantan pemain, termasuk Terrence Williams dan Keyon Dooling -- telah dijatuhi hukuman dalam kasus ini karena mengajukan klaim medis palsu dengan Rencana Manfaat Kesehatan dan Kesejahteraan Pemain NBA.

Glen Davis alias "Big Baby", 38 tahun, yang bersikeras tidak bersalah sejak dakwaan dalam kasus ini disampaikan pada Oktober 2021, dinyatakan bersalah atas beberapa tuduhan penipuan dan berkonspirasi untuk membuat pernyataan palsu.

Dia dihukum membayar $80.000 sebagai restitusi. Syarat masa pembebasan bersyaratnya termasuk mengikuti kelas manajemen keuangan dan menjalani perawatan wajib terhadap narkoba.

Williams, yang dianggap sebagai dalang yang diduga melakukan "skema yang meluas untuk mencuri jutaan dolar" oleh Kantor Jaksa Amerika Serikat Distrik Selatan New York, dijatuhi hukuman 10 tahun pada Agustus lalu.

Namun, selain Williams, tidak ada mantan pemain NBA lain yang menerima hukuman penjara lebih dari Glen Davis. Bulan lalu, mantan guard NBA, Will Bynum, yang juga divonis bersama Davis pada November, dijatuhi hukuman 18 bulan, sebagian karena berbohong kepada juri saat bersumpah.

Pengacara Glen Davis, Sabrina Shroff, menolak memberikan komentar. Kantor pers Distrik Selatan New York juga menolak memberikan komentar.

Di pengadilan, asisten jaksa Amerika Serikat Ryan Finkel menggambarkan Davis sebagai orang yang diduga melakukan "upaya yang canggih dan cerdas" untuk menyembunyikan perbuatannya.

Sejumlah dokumen pra-penjatuhan hukuman yang diserahkan kepada pengadilan atas nama Davis termasuk surat kesaksian dari keluarga, mantan pelatih, dan beberapa pejabat serikat pemain NBA: penasihat umum NBPA Ron Klempner dan direktur eksekutif Andre Iguodala.

"Atas nama seluruh anggota NBPA kami, baik yang sudah pensiun maupun yang masih aktif, saya dengan hormat meminta agar Anda mempertimbangkan pencapaian Glen dan dampak positif yang ia berikan kepada orang di sekitarnya dalam menentukan hukuman," tulis Iguodala dalam suratnya. "Saya menyadari seriusnya masalah hukum ini dan menghargai ketelitian proses peradilan serta memohon belas kasihan dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini."

Namun, selain dua jurnalis dan setengah lusin peserta yang terafiliasi dengan penuntutan, tidak ada anggota masyarakat lain yang hadir dalam sidang penjatuhan hukuman.

"Saya merasa sedih karena tidak ada yang hadir untuk Davis," kata Shroff kepada pengadilan sambil menahan tangis. Dia mengakui "keputusan buruk" kliennya, tetapi berargumen untuk hukuman waktu yang sudah dijalani dengan persyaratan pelayanan masyarakat, terapi kesehatan mental, dan pengobatan untuk ketergantungan ganja.

Glen Davis, yang membantu Boston Celtics meraih kejuaraan 2008 dan pensiun dari NBA setelah musim terakhirnya pada 2014-15, semakin terlihat teranimasi selama sidang, menggelengkan kepala, menutupi wajahnya dengan tangan, dan mendesah dalam kebingungan yang mendalam.

"Ketika saya kehilangan basket, saya kehilangan diri saya sendiri," dia memohon kepada Hakim Valerie E. Caproni sebelum hukuman dijatuhkan. "Saya memohon kepada Anda, yang terhormat, untuk membantu saya kembali menjadi diri saya yang sebenarnya."

Artikel Tag: Glen Davis

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/glen-davis-dihukum-40-bulan-penjara-karena-terlibat-skema-penipuan
219  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini