Pelatih Jepang Jeremy Gan Tantang Pelatih Lokal Berkarir di Luar Negeri

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 08 Jul 2023, 11:45 WIB
Pelatih Jepang Jeremy Gan Tantang Pelatih Lokal Berkarir di Luar Negeri

Yuta Watanabe-Arisa Higashino/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Berani melangkah keluar dari zona nyaman. Itulah nasihat dari hati Jeremy Gan kepada semua pelatih Malaysia yang bercita-cita untuk memulai lagi di luar negeri baik itu di bulu tangkis atau olahraga lainnya.

Jeremy Gan yang berusia 44 tahun masih kuat sebagai pelatih ganda campuran Jepang setelah melakukan langkah berani enam tahun lalu.

Dia kembali ke Malaysia untuk istirahat sejenak tetapi akan segera kembali ke Tokyo untuk melanjutkan pekerjaannya memimpin pasangan teratasnya Yuta Watanabe / Arisa Higashino untuk menjaga konsistensi mereka di level atas menjelang Kejuaraan Dunia pada Agustus di Denmark, Asian Games di Hangzhou pada bulan September dan Olimpiade di Paris tahun depan.

Di bawah Jeremy sejak 2018, Yuta Watanabe / Arisa Higashino telah memenangkan sembilan dari 18 final yang telah mereka capai.

Mereka telah memenangkan medali di tiga kejuaraan dunia dan meraih perunggu di Olimpiade terakhir tetapi satu-satunya medali yang hilang adalah dari Asian Games.

“Saya tidak akan berada di sini jika bukan karena mengambil langkah besar itu pada 2018,” kata mantan pemain internasional Jeremy, yang menonjol dalam pendirian sektor ganda campuran ketika ia menjadi pelatih di Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia.

“Seorang pelatih harus berani melangkah keluar, itu sangat berharga untuk mendapatkan semua pengalaman di dunia luar sana,” ungkapnya.

“Tentu saja, satu-satunya bagian adalah saya merindukan keluarga dan teman-teman saya di sini, saya menghabiskan lebih sedikit waktu dengan mereka tetapi itu adalah pengorbanan yang harus saya lakukan.”

Sementara Jeremy Gan berusaha membesarkan pemain ganda campuran lainnya, Watanabe/Arisa justru menjadi yang paling menonjol.

“Momen terbaik saya sebagai pelatih adalah melihat Yuta-Arisa memenangkan perunggu Olimpiade dan mereka adalah salah satu yang langka yang telah memenangkan All-England tiga kali,” katanya.

“Mereka sudah masuk banyak final dan semi final tapi selalu kalah dari pasangan China di final. Kami telah menetapkan beberapa target dan ya, memenangkan medali di Asian Games adalah salah satunya.”

Jeremy mengatakan dia terus belajar di bawah pelatih kepala Park Joo-bong.

“Saya menjadi lebih baik dalam menangani dan mengatur para pemain. Aspek komunikasi dan kepercayaan itu yang paling penting,” ujarnya.

“Coach Park selalu berdiskusi dengan para pelatih. Yang paling saya sukai dari dia adalah dia mempercayai kami dan kami selalu didorong untuk membagikan pendapat kami.”

“Beliau tidak pernah menyebut KPI (Key Performance Index) secara langsung tapi kita tahu sendiri apa KPI kita. Bagaimanapun, pelatih bertanggung jawab atas penampilan para pemain,” tambah Jeremy yang kontraknya berakhir setelah Olimpiade.

“Tantangan terbesar adalah bahasa. Komando saya telah meningkat tetapi saya tahu, saya masih bisa melakukannya dengan lebih baik.”

Dengan pelatih seperti Jeremy, yang selalu siap belajar, berharap dia bisa memimpin ganda campuran Jepang ke tingkat yang lebih tinggi.

Artikel Tag: Jeremy Gan, Yuta Watanabe, Arisa Higashino

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/pelatih-jepang-jeremy-gan-tantang-pelatih-lokal-berkarir-di-luar-negeri
869  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini