Mengenang Para Pemenang Turnamen French Open 2011

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 25 Okt 2020, 00:00 WIB
Joachim Fischer-Christinna Pedersen Juara French Open 2011

Joachim Fischer-Christinna Pedersen/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Minggu ini French Open 2020 seharusnya akan berlangsung. Karena situasi Covid-19, turnamen telah dibatalkan, dan alih-alih meliput turnamen secara langsung, Bulutangkis Eropa melihat kembali edisi turnamen sebelumnya. Hari ini kita akan melihat edisi 2011 yang menampilkan pemenang Christinna Pedersen.

"Kadang-kadang minggu kedua bisa melihat pemain yang kuat mundur, tapi ini tidak terjadi di sini. Saya bangga bahwa kami berhasil menyelesaikan yang satu ini," kata Christina Pedersen.

Pernyataan itu berasal dari pemenang berturut-turut Oktober 2011, Christinna Pedersen, yang pertama kali merebut gelar di kandang sendiri, dan kemudian pergi ke French Open untuk memenangkan dua turnamen berturut-turut.

Christinna Pedersen selama lebih dari satu dekade adalah salah satu pemain ganda teratas di dunia bulu tangkis. Bintang ganda Denmark kelahiran 1986 itu meraih medali dan gelar yang hanya bisa diimpikan oleh banyak pemain, dan kini pensiun itu membuat senang melihat ke belakang antara lain di French Open 2011.

"Saya ingat dengan jelas saat itu, kami melakukan perjalanan dari Denmark ke Prancis hari Senin itu setelah Denmark Open. Selalu sulit untuk meninggalkan Denmark Open di mana kami mendapat banyak dukungan dari Denmark, dan keluarga serta teman-teman menonton. Untuk Kamilla (Rytter Juhl) dan kami bergegas kembali ke apartemen kami di Kopenhagen, mengemasi beberapa barang dan kemudian berangkat dari Bandara Kopenhagen pada Senin pagi."

"Sulit tetapi juga keren, karena kami tahu apa yang menunggu kami di Prancis. Ya, kami mendapat dukungan Denmark di Denmark Open, tetapi orang Perancis juga menyukai bulu tangkis, dan ketika saya melihat ke belakang sekarang, maka saya akan melakukannya selalu ingat dukungan yang kami miliki ketika kami memasuki Stade Pierre de Coubertin. Itu menakjubkan," ungkapnya.

Keluar dari Denmark Open sebagai pemenang minggu sebelumnya, semua mata, tentu saja, tertuju pada Christinna Pedersen dan rekannya Joachim Fischer, dan sembilan tahun kemudian Pedersen mengakui bahwa pertandingan pembukaan sama sekali tidak mudah.

Di babak pertama, Joachim Fischer/Pedersen mengalahkan Triyachart dan Yao dari Singapura, sebelum menang secara langsung melawan Jongjit dan Amitrapai dari Thailand di babak kedua.

"Pertandingan pada hari Rabu dan Kamis sulit, dan salah satu alasannya adalah jangka panjang yang kami miliki di Denmark Terbuka seminggu sebelumnya. Tubuh perlu restart dan masuk ke "mode turnamen. Ketika kami melewati dua pertandingan pertama, rasanya seperti siap menghadapi lawan tangguh di perempat final, semifinal, dan final."

"Kami selalu memiliki satu hal untuk difokuskan: Tidak peduli seberapa sulit semuanya, kami tidak akan pernah merasa kasihan pada diri sendiri. Tidak pernah “oh sangat sulit bagi kami untuk pergi ke Paris” atau “ini sangat berat untuk tubuh saya”. Kami memilih untuk menjalani kehidupan ini dan rencana turnamen, dan tidak ada gunanya mengasihani diri sendiri saat Anda memberikan hasil yang baik. Tentu saja, badannya sakit pada hari Senin dan Selasa. Tentu saja demikian, tetapi jika saya mulai mengasihani diri sendiri, saya tahu hasilnya kemungkinan besar tidak akan berjalan sesuai keinginan saya," tambah Pedersen.

Mereka mencapai semifinal di Stade Pierre de Coubertin di Paris untuk menghadapi pasangan China Zhang Nan dan Zhao Yunlei. Menjelang pertemuan itu, kedua pasangan telah bertemu tiga kali sebelumnya dalam tiga pertandingan di mana kata "mendebarkan" bahkan tidak bisa menggambarkan pertarungan. Dan percaya atau tidak, di French Open 2011 itu sama.

"Ketika Anda melihat undian dan tahu bahwa Anda akan menghadapi keduanya, Anda tahu itu adalah salah satu hari di mana Anda harus membawa sepatu lari Anda."

"Itu adalah persaingan yang hebat tetapi juga pertempuran yang sangat sulit selama bertahun-tahun. Mereka adalah pasangan kelas dunia dan Joachim dan saya berhasil bermain di level di mana dalam waktu lama kami bisa bermain bagus dan menang melawan mereka. Pada saat yang sama kami tahu bahwa jika kami hanya bermain dengan 90-95 persen, kami tahu akan sulit untuk menang melawan mereka. Kami tidak pernah menang dengan mudah melawan mereka."

"Secara pribadi, kami melakukan "pertarungan" hebat dengan Zhang Nan dan Zhao Yunlei. Kami sangat menghormati satu sama lain. Tentu saja, terkadang kami tidak ingin berganti kok sesekali, tapi secara keseluruhan, kami sangat menghormati satu sama lain. Saya pikir salah satu alasannya adalah bahwa kami semua bermain pada level yang jika Anda tertinggal 5-10 persen di belakang yang lain, lawan akan menang. Itu adalah persaingan yang sangat positif," imbuh Pedersen.

Setelah memainkan pertandingan terakhir mereka melawan China, Pedersen dan Joachim Fischer dapat melihat kembali kemenangan 10-9 dalam head-to-head melawan mantan juara Olimpiade dan juara dunia.

Ketika para penggemar bulutangkis melihat kembali sejarah, mereka pasti akan melihat ke masa lalu, di mana empat pasangan ganda campuran mendominasi di tahun 2010 yakni Christinna Pedersen / Joachim Fischer (Denmark), Zhao Yunlei / Zhang Nan (China), Liliyana Natsir / Tontowi Ahmad (Indonesia) dan Ma Jin / Xu Chen (China).

"Sangat menyenangkan bisa bersaing dengan ketiga pasangan ini, dan sangat menyenangkan mengetahui bahwa mereka sangat mempersiapkan diri untuk mengalahkan kami."

"Saya bangga bahwa kami hebat dan berhasil juga menjaga pikiran positif. Tentu saja, kami lelah, tetapi mental kami keren dan memainkan bulu tangkis yang bagus," tegasnya.

Pemenang French Open 2011

MS: Lee Chong Wei (Malaysia)

WS: Wang Xin (China)

MD: Jung Jae Sung / Lee Yong Dae (Korea)

WD: Wang Xiaoli / Yu Yang (China)

XD: Christinna Pedersen / Joachim Fischer ( Denmark)

Artikel Tag: French Open, Christinna Pedersen, Joachim Fischer, Denmark

647  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini