Lin Dan vs Lee Chong Wei, Bagaimana Persaingan Hebat Bulu Tangkis Lahir

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 20 Mei 2020, 07:30 WIB
Lin Dan vs Lee Chong Wei, Bagaimana Persaingan Hebat Bulu Tangkis Lahir

Lee Chong Wei-Lin Dan/[Foto:AFP]

Berita Badminton: Lima belas tahun yang lalu di stadion Kuala Lumpur yang penuh sesak, bintang-bintang yang sedang menanjak, Lin Dan serta Lee Chong Wei bertemu di final untuk pertama kalinya, yang kemudian menjelma sebagai salah satu rivalitas terpanas di kancah bulu tangkis dunia.

Pemain asal tuan rumah Malaysia, Lee, yang saat itu berusia 22 tahun, jatuh ke lantai, meninju udara dan meniupkan ciuman ke kerumunan setelah kemenangannya yang berlangsung 88 menit dengan 17-15, 9-15 dan 15-9, ketika ia berhasil mengejar ketinggalan di game pertama dan terakhir.

"Semua orang melihat bagaimana (Lin) bermain," kata Lee, yang merupakan juara bertahan, setelah kemenangannya di Stadion Bulu Tangkis Kuala Lumpur, dikutip dari NST.

"Dia sangat bagus dalam serangan dan pukulan overhead serta pukulan forehand crosscourt berbahaya. Jadi, sangat memuaskan untuk mengalahkannya," tambahnya.

Itu adalah awal yang tegang untuk pertandingan yang akan menjangkau dua final Olimpiade dan dua penentu kejuaraan dunia, dan menarik generasi penggemar baru.

Tetapi pertandingan itu akan tetap menjadi salah satu poin tertinggi bagi Lee, yang kehilangan empat Kejuaraan Dunia dan final Olimpiade melawan pemain China yang hebat dan pensiun tahun lalu tanpa memenangkan salah satu dari dua gelar teratas olahraga itu.

"Persaingan mereka terjadi pada periode ketika bulu tangkis membutuhkan inspirasi," KM Boopathy, seorang jurnalis olahraga veteran Malaysia yang menyaksikan pertandingan tahun 2005, mengatakan kepada AFP. "Mereka berhasil membuat olahraga ini sangat populer."

Lee, yang sekarang berusia 37 tahun, dan Lin, 36 tahun, bertemu total 40 kali, dengan pemain China itu secara meyakinkan menang head-to-head 28-12.

Pertandingan Olimpiade pada tahun 2008 dan 2012 adalah salah satu pertarungan paling berkesan di tunggal putra, dengan keduanya menikmati sejarah panjang sebagai pemain nomor satu dunia.

Lin menang dalam pertandingan dua game langsung di Beijing pada 2008, tetapi Lee nyaris menang dengan perebutan emas di London 2012, memimpin 19-18 dalam pertandingan game penentuan, sebelum akhirnya gagal memastikan kemenangan.

Lee kehilangan gelar juara dunia karena Lin pada 2011 dan kemudian pada 2013 di China, ketika AC mati secara misterius pada pertengahan pertandingan dan pemain Malaysia itu ditandu karena kejang saat sedang bertanding.

Lin dan Lee adalah karakter yang sangat berbeda, meskipun mereka berteman di luar lapangan dan berbagi rasa saling menghormati yang kuat.

Dikenal sebagai "Super Dan", Lin memiliki reputasi sebagai anak nakal bulu tangkis, ia memiliki banyak tato, tidak biasa untuk pemain China, dan berjalan mondar-mandir di lapangan dengan penuh percaya diri.

Dua kali juara Olimpiade dan lima kali juara dunia, sering dianggap sebagai pemain bulu tangkis terbaik, sering mengalami kontroversi. Pada tahun 2008, ia mengamuk saat sesi latihan dan setelah itu, ia menolak mengikuti instruksi pelatihnya.

Sebaliknya, Lee pendiam dan sederhana. Namun sikapnya yang rendah hati berkebalikan dengan kegarangannya di atas lapangan, ia diberkati dengan refleks kilat dan pernah memegang rekor sebagai smash tercepat di dunia. Kariernya selama 19 tahun juga memiliki peran yang adil dalam drama.

Mantan pemain nomor satu dunia itu dilarang bermain setelah dinyatakan positif anti-radang pada Kejuaraan Dunia 2014, dan absen selama delapan bulan sampai pihak berwenang akhirnya menerima penjelasannya, ketika dia mengambilnya secara tidak sengaja.

Lee meraih comeback dan mengalahkan Lin di semifinal yang mendebarkan di Olimpiade Rio 2016, hanya untuk kalah sekali lagi di final, kali ini oleh pemain China lainnya, Chen Long.

Bintang berotot itu merindukan perjuangan terakhir untuk emas Olimpiade di Tokyo, yang sekarang ditunda karena coronavirus, tetapi harapannya pupus setelah didiagnosis menderita kanker hidung pada 2018.

Dia pulih setelah perawatan tetapi berjuang untuk mendapatkan kembali kebugarannya dan mengumumkan pengunduran dirinya tahun lalu pada konferensi pers yang penuh air mata.

Dengan 705 kemenangan dan 69 gelar, Lee adalah pahlawan nasional di Malaysia, yang telah menginspirasi beberapa atlet kelas dunia.

Pertandingan terakhir Lee dan Lin adalah perempat final kejuaraan bergengsi All England Open pada Maret 2018, yang dimenangkan oleh pemain China.

Tetapi Lin belum mencapai puncaknya dalam beberapa tahun terakhir, dan dengan pensiunnya Lee, ia tampak yakin akan melewatkan Olimpiade Tokyo yang ditunda hingga tahun depan. Ketika Lee mengumumkan pengunduran dirinya, Lin mengunggah di Weibo.

"Saya akan sendirian di lapangan (bulu tangkis) dan tidak ada yang akan menemani saya," kata Lin kala itu.

Dan bulan lalu, Lee menggambarkan musuh bebuyutannya, yang masih bermain itu sebagai "legenda".

"Gelarnya itu adalah bukti sejatinya. Kami harus memberi hormat kepadanya," puji Lee.

Artikel Tag: lee chong wei, lin dan, BWF, olimpiade, kejuaraan dunia

540  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini