Legenda Denmark, Peter Gade Ungkap Lawan Terberatnya Semasa Bermain

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 05 Apr 2021, 16:15 WIB
Legenda Denmark, Peter Gade Raih Penghargaan Bergengsi Dari Badminton Eropa

Peter Gade/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Peraih medali emas Eropa lima kali dan BEC Hall of Famer, Peter Gade, membuka jalan unik menuju status legendaris di bulu tangkis. Pelajari tentang prestasinya, pandangannya tentang bulu tangkis sekarang dan lawan terberat yang pernah dia hadapi.

Sensasi Denmark yang menarik menjadi bintang dimulai saat memenangkan emas Kejuaraan Dunia Junior pada tahun 1994, bukan di tunggal, tetapi di ganda putra dengan Peder Nissen. Setahun kemudian ia memenangkan emas ganda Kejuaraan Junior Eropa di tunggal dan lagi dengan Nissen di nomor ganda, mengalahkan Jonas Rasmussen / Søren Hansen.

Terlepas dari kesuksesannya di dua kategori, Peter Gade fokus pada tunggal dan kemudian memenangkan 22 gelar dengan kemenangan All England Open pada tahun 1999, dan juga menjadi Olympian empat kali untuk Denmark.

Pada bulan Desember 2012, setelah pensiun dari olahraga, Peter Gade bermain dalam pertandingan eksibisi perpisahan di Kopenhagen melawan Lin Dan, yang dianggap sebagai yang terhebat sepanjang masa.

Pada 2015, Legends 'Vision, janji jangka panjang untuk mengembangkan olahraga ini termasuk Gade bersama empat pemain bulu tangkis ternama lainnya yakni Taufik Hidayat, Lee Chong Wei, Lin Dan, dan Lee Yong Dae.

Pada tahun 2018, Peter Gade masuk ke BEC Hall of Fame, mendampingi Erland Kops, Lene Køppen, Gillian Gilks, Morten Frost, dan Nora Perry.

"Saya sangat tersanjung, saya sangat bangga bisa meraih penghargaan ini. Saya sangat senang menjadi bagian dari klub bergengsi yang terdiri dari para pemain hebat dan hebat Eropa ini."

Peter Gade terkenal memiliki 11 tahun tanpa kehilangan satu pertandingan pun dari pemain Eropa mana pun, bagaimanapun, merangkul peran utama yang dia mainkan dalam mengambil yang terbaik yang ditawarkan Asia.

"Tidak ada keraguan bahwa saya menikmati mewakili Eropa melawan semua pemain Asia, melawan semua pemain Asia selama bertahun-tahun. Tapi saya sangat senang dan merasa terhormat mendapat dukungan dari bulu tangkis Eropa," ungkapnya.

Saat kita bersiap menuju Kejuaraan Eropa 2021 yang berlangsung di Kyiv, sangat tepat bahwa juara lima kali meluangkan waktu untuk berbicara dengan jurnalis Ukraina Max Sydorenko, mengutip minatnya yang memuncak karena bulu tangkis adalah olahraga yang sedang berkembang di Eropa Timur.

Di final sesama Denmark di Kejuaraan Eropa, yang berlangsung selama lebih dari satu dekade, dari 1998 hingga 2010, lawan hari terakhir Gade juga berasal dari Denmark yakni Poul-Erik Høyer, Kenneth Jonassen dan Jan Ø Jørgensen. Faktanya, sejak pergantian milenium, hanya dua juara tunggal putra yang berasal dari luar Denmark. Gade membahas mengapa ini mungkin terjadi.

"Ada tradisi dan budaya bulutangkis yang besar di Denmark. Ini telah berkembang selama bertahun-tahun. Pelatih, pemain, seluruh lingkungan tahu bahwa mereka harus berpikir jangka panjang. Mereka tidak hanya memikirkan turnamen selanjutnya. Jika Anda ingin menjadi sebaik mungkin, Anda harus mengembangkan visi jangka panjang."

Saat ini, pemain nomor dua dan tiga di dunia adalah Viktor Axelsen dan Anders Antonsen. Gade menggunakannya sebagai contoh pemain yang memiliki bahan utama untuk sukses.

"Saya juga melihat seberapa cepat kamu belajar. Jika Anda melihat pemain bagus, seperti Viktor Axelsen atau Anders Antonsen, cara mereka belajar sangat mengesankan. Mereka mungkin melakukan kesalahan, mereka masih pemain muda, tetapi mereka belajar dan mereka tidak mengulangi kesalahan ini. Jika Anda cepat belajar, tidak ada batasan seberapa jauh Anda bisa melangkah."

Dengan semua bintang top yang bermain dengan Peter Gade sekarang sebagian besar sudah pensiun, rasanya era baru telah dimulai. Namun, Gade sangat memperhatikan bakat-bakat saat ini.

"Kento Momota mungkin orangnya, yang akan mempertahankan level yang sangat tinggi, tapi tetap saja, saya yakin dia bisa jauh lebih baik. Saya berharap dia dan Viktor bahkan dapat meningkatkan standar. Kita akan melihat di tahun-tahun mendatang sekelompok legenda baru. Antonsen bisa menjadi orang lain, yang akan bergabung dengan keduanya."

Akhirnya, ketika ditanya tentang semua pemain elit yang dia hadapi dalam karirnya, siapa yang paling tangguh. Gade memberikan putusannya.

"Saya menikmati bermain melawan mereka semua. Tetapi jika saya harus memilih satu dan berkata, 'dia yang paling tangguh', saya akan menamai Lin Dan. Saya tidak bermain melawan pemain setingkat Lin Dan selama Olimpiade Beijing 2008," pungkas Gade.

Artikel Tag: Peter Gade, lin dan, Denmark, Eropa, olimpiade

27528  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini