Lee Zii Jia Belajar Gaya Permainan Axelsen Untuk Menjadi Pemain Kelas Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 16 Apr 2021, 16:00 WIB
Lee Zii Jia Belajar Gaya Permainan Axelsen Untuk Menjadi Pemain Kelas Dunia

Victor Axelsen-Lee Zii Jia/[Foto:Badmintonphoto]

Berita Badminton : Untuk menjadi yang terbaik, seseorang harus belajar dari yang terbaik. Dan itulah yang dilakukan Lee Zii Jia saat pemain peringkat 8 dunia itu mengungkapkan bagaimana dia telah memodelkan permainannya seperti Victor Axelsen dari Denmark, dan akhirnya mengalahkan idolanya itu dalam perebutan mahkota All England bulan lalu.

Lee Zii Jia mengatakan alasan mengapa dia mengagumi Axelsen adalah karena mereka memiliki atribut fisik yang serupa, yaitu tinggi badan mereka, dan belajar satu atau dua hal dari juara dunia 2017 itu tentang cara memaksimalkan keuntungan fisiknya.

Dengan tinggi 1.86m, Zii Jia adalah salah satu dari tiga pebulutangkis tunggal putra tertinggi 10 besar dunia bersama Axelsen (1.94m) dan peraih medali emas Olimpiade Chen Long dari China (1.87m).

Zii Jia juga mengakui bahwa Axelsen menawarkan lebih dari sekedar permainan menyerang yang kuat karena dia juga gesit dan cepat untuk pemain yang tinggi.

“Idola saya adalah Victor. Saya telah menonton permainannya berkali-kali dan saya menyukai cara dia bermain," kata Zii Jia kepada Olympic Channel.

“Dia lawan yang sangat tangguh, tentu saja, dan dia juga teman saya. Saya pikir ketika orang tinggi bermain bulu tangkis, itu sangat, sangat sulit karena kami tinggi," ungkapnya.

“Setiap gerakan adalah perjuangan dan kami harus melatih banyak otot inti dan juga tubuh bagian bawah kami, kami harus membuatnya kuat, sehingga kami bisa bergerak sangat cepat di lapangan."

“Inilah salah satu alasan mengapa saya menyukai Victor karena dia sangat aktif di lapangan, meskipun dia lebih tinggi dari saya."

Seperti Axelsen, Zii Jia sekarang menunjukkan kemampuannya untuk meneror lawannya dengan smash yang kuat.

Bahkan pelatih pemain No. 1 dunia, Kento Momota, Yousuke Nakanishi, memperhatikan dan mengakui kekuatan Lee Zii Jia.

“Saya pemain menyerang. Orang-orang membicarakan smash saya. Karena saya tinggi, menyerang adalah senjata terbaik yang bisa saya miliki," kata Zii Jia.

Nakanishi dalam wawancara baru-baru ini dengan media Jepang mengatakan: "Dari semua pemain di World Tour, pukulan (Zii Jia) -nya mungkin yang paling kuat dan itu memprihatinkan (untuk Momota)."

Jika semua berjalan lancar, Lee Zii Jia dan Victor bisa berhadapan lagi di turnamen berikutnya, India Open pada 11-16 Mei.

Dua pemain ini akan bergabung dengan Momota, peringkat 3 dunia, Anders Antonsen dan pemain China, Shi Yuqi yang akan kembali setelah tugas terakhirnya di All England pada Maret tahun lalu.

Artikel Tag: Lee Zii Jia, victor axelsen, India Open 2021

1059  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini