Kisah Dorsa Yavarivafa Jadi Perwakilan Tim Pengungsi di Olimpiade Paris

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 24 Mei 2024, 23:00 WIB
Kisah Dorsa Yavarivafa Jadi Perwakilan Tim Pengungsi di Olimpiade Paris

Dorsa Yavarivafa/[Foto:Reuters]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pada suatu pagi yang hujan di bulan November tahun 2018, Dorsa Yavarivafa yang berusia 15 tahun dan ibunya meninggalkan Teheran menuju Turki dengan paspor Jerman palsu, hal pertama yang dia ambil ketika diberitahu bahwa mereka akan berangkat pada jam 4 pagi adalah tas bulu tangkisnya.

Pasangan ini terbang sebulan kemudian ke Jerman, lalu ke Belgia dan akhirnya ke Prancis.

Dorsa Yavarivafa akan dipenjara tiga kali yakni sekali sendirian selama sehari, menangis dan diambil dari ibunya sebelum dia sampai ke Birmingham, Inggris pada akhir tahun 2019 dan akhirnya menemukan rumah.

Dorsa mengatakan dia meninggalkan negaranya karena dua alasan yakni ibunya ingin pindah agama dan Yavarivafa telah berulang kali ditolak oleh tim bulu tangkis nasional tanpa diberi tahu alasannya.

“Saya sangat takut karena saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada saya,” kata Yavarivafa, yang akan berusia 21 tahun pada bulan Juli saat berkompetisi di Olimpiade Paris 2024 sebagai bagian dari tim pengungsi Olimpiade terbesar hingga saat ini, dengan 36 atlet. dari 11 negara.

"Saya tidak tahu ke mana saya akan pergi. Ibu saya hanya mengatakan kami akan pergi ke negara lain, tapi dia tidak pernah memberi tahu saya bagaimana atau di mana," tambah Yavarivafa.

"Semuanya sepadan. Sekarang, saya memikirkannya kembali -- semua penderitaan telah berakhir, jadi saya sangat bahagia sekarang."

Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengumumkan tim pengungsi pertamanya di Olimpiade Rio 2016 yang terdiri dari 10 atlet untuk meningkatkan kesadaran akan masalah ini ketika ratusan ribu orang berdatangan ke Eropa dari Timur Tengah dan negara lain untuk melarikan diri dari konflik dan kemiskinan.

"(Orang tua saya) sangat bangga ketika mendengar saya diterima,” kata Yavarivafa.

"Kami semua menangis... sungguh melegakan, menghilangkan kecemasan."

Dorsa Yavarivafa diperkenalkan pada olahraga ini oleh ayahnya, yang menjual suku cadang mobil dan tinggal di Iran jika istri dan putrinya perlu kembali.

“Dia memang datang ke sini sekitar enam bulan lalu. Di sanalah saya melihatnya setelah lima tahun,” katanya.

"Itu adalah momen yang sangat emosional  melihatnya di bandara, menangis kegirangan."

Dorsa Yavarivafa telah bermain bulutangkis selama satu dekade, namun mulai berlatih dengan serius saat dia berusia 11 tahun.

“Saya mulai memenangkan banyak turnamen di Iran,” kata Yavarivafa.

"Di situlah saya menganggapnya serius dan saya banyak menonton bulutangkis. Saya terinspirasi oleh banyak orang salah satunya adalah Carolina Marin (Spanyol)."

Yavarivafa mengatakan mantan pelatihnya menghubungkannya dengan atlet Olimpiade Beijing 2008 Kaveh Mehrabi dari Iran, yang membantunya melamar menjadi bagian dari program Beasiswa Atlet Pengungsi.

Pemain berusia 20 tahun ini sekarang mempelajari ilmu olahraga dan olahraga di Middlesex University di London dan berlatih tiga kali seminggu di Sankey Academy, sebuah klub bulutangkis independen di Milton Keynes.

Dorsa Yavarivafa berharap bisa "mendapatkan banyak pengalaman" di Paris dan berbicara dengan idolanya, termasuk peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 Marin, yang mengalahkan PV Sindhu dari India 19-21 21-12 21-15.

Marin harus mundur dari Olimpiade Tokyo 2020 setelah menderita cedera ligamen anterior (ACL).

Ketika ditanya apa artinya menjadi bagian dari tim pengungsi, Yavarivafa mengatakan bahwa dia mempunyai pesan untuk 100 juta pengungsi di dunia:

"Anda tidak sendirian... Tidak masalah dari mana Anda berasal. Tidak peduli dari mana apakah kamu hidup sekarang, mimpi menjadi kenyataan."

“Tidak banyak orang yang memandang kami sebagai orang normal. Kami normal. Kami adalah orang normal seperti orang lain," pungkas Yavarivafa.

Artikel Tag: Dorsa Yavarivafa, Pengungsi, Olimpiade Paris 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kisah-dorsa-yavarivafa-jadi-perwakilan-tim-pengungsi-di-olimpiade-paris
875  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini