Chou Tien Chen Tak Takut Pada Siapapun, Sebut Tuhan Sebagai Pelatihnya

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 30 Jun 2022, 14:00 WIB
Chou Tien Chen Tak Pernah Takut Pada Siapapun, Sebut Tuhan Sebagai Pelatihnya

Chou Tien Chen/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badmiton : Tempaan keras selama meniti karir telah membuat Chou Tien Chen menyadari bahwa dia tidak takut pada siapa pun di generasi pebulutangkis saat ini.

Pemain Taiwan berusia 32 tahun itu menjadi lawan Lee Chong Wei dan Lin Dan dari China secara teratur di tahap awal karirnya, tetapi itu telah membantu membentuk karakter kuat veteran tersebut.

Sementara Chong Wei pensiun pada 2019 diikuti oleh Lin Dan pada tahun berikutnya, Tien-chen terus menantang bintang-bintang top seperti Viktor Axelsen dari Denmark, Lee Zii Jia dari Malaysia, Kento Momota dari Jepang dan pemain terkemuka lainnya dari India dan Indonesia.

Pemain yang menyebut Tuhan sebagai pelatihnya karena tidak memiliki pelatih tetap, ingin memenangkan emas Olimpiade di Paris 2024 dan terus bermain hingga usia 40 tahun.

“Pemain top di generasi saya seperti Lin Dan dan Chong Wei sangat terampil dan kuat secara fisik. Memainkannya berkali-kali meningkatkan kepercayaan diri saya dan membangun karakter saya. Jika saya bisa bermain melawan Chong Wei dan Lin Dan, saya bisa menghadapi siapa pun,” kata peringkat 4 dunia Tien-chen.

“Tentu saja, pemain seperti Viktor dan Momota mewakili generasi baru yang mengandalkan kecepatan dan kekuatan mereka, tetapi saya tidak terlalu khawatir. Saya percaya bahwa saya bisa mengalahkan mereka.”

“Tuhan adalah pelatih saya dan cahaya penuntun saya dan dengan berkah-Nya, saya dapat melakukannya dengan baik,” ungkapnya.

“Tujuan utama saya adalah memenangkan emas Paris 2024 dan, insya Allah, saya ingin bermain sampai saya berusia 40 tahun. Itu mungkin selama saya memperhatikan pola makan saya, mendapatkan istirahat yang cukup, memahami tubuh saya dan berlatih dengan baik.”

Perkembangan akhir Chou Tien Chen dimulai pada usia 28 tahun ketika ia memenangkan Jerman, Singapura dan Korea Open selain menjadi runner-up di Denmark dan China Open. Kesuksesan serupa pada 2019 diikuti saat ia memenangkan Indonesia, Thailand dan Taiwan Open dan mencapai final Korea Open dan China Open 2019.

Dia menjadi runner-up di belakang Axelsen di All England 2020 sebelum Covid-19 memperlambat kemajuannya, tetapi Chou Tien Chen menunggu waktunya dan yakin dia bisa terus melakukannya dengan baik selama dia bisa bersaing dengan pemain yang jauh lebih muda.

“Saya mungkin berusia 32 tahun tetapi saya berjiwa muda dan menghargai kesehatan yang baik yang telah Tuhan berikan kepada saya.”

Chou Tien Chen yang percaya diri namun rendah hati melakukannya dengan baik untuk mencapai final Indonesia Masters di Jakarta tiga minggu lalu di mana ia kalah dari Axelsen.

Dia juga memiliki awal yang positif di Malaysia Open yang sedang berlangsung di mana dia mengalahkan Brian Yang dari Kanada 21-16 dan 21-9 di babak pertama pada hari Selasa.

Chou Tien Chen akan menghadapi H.S. Prannoy dari India di babak kedua hari ini saat pebulutangkis maverick mencoba mendobrak batasan baru dalam karirnya.

Artikel Tag: Chou Tien Chen, lin dan, lee chong wei, Malaysia Open 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/chou-tien-chen-tak-takut-pada-siapapun-sebut-tuhan-sebagai-pelatihnya
1813  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini