Blak-blakan Kevin Sanjaya: Saya Tak Mau Lagi Dilatih Herry IP

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 28 Sep 2022, 14:30 WIB
Blak-blakan Kevin Sanjaya: Saya Tak Mau Lagi Dilatih Herry IP

Kevin Sanjaya-Herry IP-Marcus Gideon/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Dalam wawancara dengan CNN Indonesia, mantan pemain ganda putra peringkat 1 Dunia, Kevin Sanjaya Sukamuljo mengungkapkan tentang hubungannya yang tegang dengan pelatih ganda putra legendaris Indonesia, Herry Iman Pierngadi.

CNN: Bagaimana perselisihan antara Anda dan Herry IP dimulai?

“Sejak saya masuk tim nasional, saya merasa seperti diabaikan olehnya. Salah satu kejadiannya adalah saat Race to Olympic 2016, saya tidak dikirim ke dua turnamen Eropa dan China Open. Kami (bersama Marcus Gideon) finis tidak jauh dari Angga/Ricky, hanya terpaut 1-2 posisi, tapi masih di 15 besar.”

“Saya tidak dikirim karena menurutnya standar saya masih lebih rendah dari pasangan top lainnya. Itulah intinya. Dia selalu meremehkan kami. Saya bersama Sinyo (Marcus Gideon). Karena kita kecil, kita diremehkan,” ungkapnya.

“Saat itu saya lebih banyak berlatih dengan Koh Ar (Aryono Miranat) padahal sebelumnya saya berlatih dengan Mas Chafidz (Yusuf).

CNN: Lalu bagaimana hubungan Anda dengan Herry IP ketika Anda memenangkan All England 2017 dan mulai mendominasi World Tour?

Kevin Sanjaya: “Saat itulah dia muncul sebagai pelatih kami. Belum pernah dia melihat kami sebagai pasangan yang kuat sebelum ini.”

CNN: Apakah itu berarti hubungan Anda dengannya sudah buruk sejak lama?

“Dia adalah pelatih kepala yang saya hormati, tetapi sebenarnya tidak ada hubungan yang kuat di antara kami. Kami tidak mengatakan sepatah kata pun tentang hal-hal buruknya. Tapi mengapa berbicara dengan media?”

Kevin juga menyebut Herry IP meminta dia dan Gideon kalah dari Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi di final India Open 2016.

“Herry menyukai pemain yang lebih tinggi yang memiliki kekuatan besar, dan ya, kami tidak berada di urutan teratas daftarnya karena Sinyo dan saya lebih pendek. Ketika kami mencapai final final India Open 2016, itu adalah final Super Series pertama saya, saya hampir dibujuk oleh Herry untuk menyerah pertandingan itu, tapi kami tidak mau.”

“Kami diminta memberikannya kepada Angga/Ricky, tapi kami tidak mau. Saat itu, Aryono Miranat (Asisten pelatih ganda Putra Indonesia), Sinyo, dan Angga/Ricky berkumpul, bahkan Angga/Ricky juga meminta kami untuk bermain serius di final,” ungkapnya.

“Sinyo dan Saya tidak ingin menyerah. Aryono juga tidak masalah jika kami bermain serius. Tapi Herry meminta kami untuk menyerah di final.”

Markus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo akhirnya mengalahkan Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi 21-17 dan 21-13 untuk memenangkan gelar India Open Super Series 2016.

Kevin juga menegaskan tidak mau bekerja sama lagi dibawah asuhan Herry IP .

“Kurasa Saya tidak bisa lagi. Maksudku, saya tidak masalah bahkan jika dia tidak meminta maaf, saya baik-baik saja. Tetapi jika Anda meminta saya untuk bekerja sama lagi, seperti berlatih di bawahnya lagi, saya rasa saya tidak bisa. Saya sudah berpikir dengan hati-hati, dan ini adalah keputusan akhir saya,” katanya.

“Di luar bulu tangkis, saya tidak ada masalah dengan dia, hanya saja kita tidak bisa bekerja sama lagi di bulu tangkis."

Bintang ganda putra berusia 27 tahun itu juga mengaku telah membawa persoalan ini ke Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) dan kini menunggu keputusan dari asosiasi.

Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon diunggulkan kedua di Denmark Open mendatang dan akan menghadapi Akira Koga/Taichi Saito dari Jepang yang tidak diunggulkan di babak pertama.

Artikel Tag: Kevin Sanjaya Sukamuljo, Marcus Fernaldi Gideon, Herry Iman Pierngadi, PBSI

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/blak-blakan-kevin-sanjaya-saya-tak-mau-lagi-dilatih-herry-ip
915  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini