Bisakah China Kembali Kuasai Medali Emas Olimpiade Paris?

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 09 Jul 2024, 23:30 WIB
Bisakah China Kembali Kuasai Medali Emas Olimpiade Paris?

Chen Yufei/[Foto:Sinasports]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Keberhasilan China di Paris pada dasarnya sudah terjamin dengan tokoh-tokoh seperti Chen Yufei yang memimpin, tetapi peringkat tinggi belum tentu berarti medali di Olimpiade, karena tekanan untuk berprestasi tidak seperti kompetisi lainnya.

Olimpiade Tokyo tiga tahun lalu menghadirkan serangkaian kejutan dramatis, nyaris celaka, dan luapan emosi mulai dari langkah menakjubkan atlet Guatemala Kevin Cordon hingga ke babak semi-final hingga tersingkirnya unggulan utama Jepang Kento Momota.

Tidak ada satu pun pemain atau pasangan peringkat atas yang memenangkan medali emas di Tokyo.

Bahkan, di nomor tunggal putra, ganda putra, dan ganda putri, para pemain favorit tidak memperoleh medali sama sekali.

"China berpotensi memenangkan kelima medali, tetapi apa pun bisa terjadi di Olimpiade," kata Charmaine Reid, yang berkompetisi di Olimpiade Athena tahun 2004, kepada Reuters.

"Tekanan di Olimpiade memang berbeda," tambah petenis Kanada itu.

"Saya pernah melihat beberapa orang yang tidak pernah kalah dalam pertandingan selama bertahun-tahun tersingkir, lalu, Anda tahu, sering kali kalah di babak kedua."

China menyapu bersih kejuaraan di Olimpiade London tahun 2012 tetapi negara-negara seperti India, Jepang, Spanyol dan Denmark mulai secara serius menantang status quo di Rio, di mana China hanya memenangkan dua emas dan satu perunggu.

Itu adalah perolehan terendah mereka di Olimpiade selama 20 tahun, tetapi negara itu bangkit di Tokyo dengan enam medali, termasuk emas tunggal putri Chen dan perak tunggal putra Chen Long.

Sejak Olimpiade Tokyo, peraih medali emas tunggal putra Olimpiade Viktor Axelsen dari Denmark, sebagai pemain nomor satu dunia, telah berulang kali menunjukkan bahwa ia memiliki temperamen untuk menang di panggung terbesar.

Peraih medali perunggu Olimpiade Anthony Sinisuka Ginting dari Indonesia dan pebulu tangkis Malaysia Lee Zii Jia juga telah menunjukkan bahwa mereka dapat bersaing dengan yang terbaik, masing-masing meraih perak dan perunggu di Piala Thomas 2024.

Di tunggal putri, pemain Korea Selatan An Se-young telah melampaui Chen di peringkat dunia dan menjadi nomor satu.

Pada bulan Agustus, An menjadi putri pertama dari negaranya yang memenangkan medali emas kejuaraan dunia tunggal, mengalahkan dua juara Olimpiade Carolina Marin dan Chen dari Spanyol dalam perjalanan menuju gelar tersebut.

"Dia luar biasa. Dia benar-benar hebat," kata Yuko Kawasaki, mantan pemain Amerika yang kini bekerja di USA Badminton.

"Semua orang sedang mencapai puncaknya sebelum Paris – kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Indonesia adalah negara yang mungkin bisa menang banyak."

Meski begitu, China telah memenangkan 47 medali sejak bulu tangkis menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1992, lebih dari dua kali lipat jumlah gabungan Indonesia dan Korea Selatan, tim tersukses kedua dan ketiga.

China adalah satu-satunya negara yang mengamankan dua tempat di masing-masing dari lima kategori di Paris tunggal dan ganda putra dan putri serta ganda campuran.

"China selalu tampil sangat bagus," imbuh Kawasaki.

"Namun, terkadang Anda hanya perlu berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Ini Olimpiade, berbeda semua turnamen lainnya berlangsung setiap tahun." 

Artikel Tag: China, Chen Yufei, An Se Young, viktor axelsen, Olimpiade Paris 2024, Anthony Sinisuka Ginting

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/bisakah-china-kembali-kuasai-medali-emas-olimpiade-paris
378  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini