Belajar Dari Thailand Bagaimana Cara Menghasilkan Juara Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 31 Agu 2023, 02:00 WIB
Belajar Dari Thailand Bagaimana Cara Menghasilkan Juara Dunia

Kunlavut Vitidsarn/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Hidangan Thailand yang terkenal, Pad Kra Pao, adalah hidangan yang cepat dibuat dan mengenyangkan. Demikian pula dalam bulutangkis, atlet Thailand tampaknya telah menemukan resep sempurna, yang tidak membutuhkan waktu lama dalam menghasilkan pemain-pemain kelas dunia.

Kemarin, Kunlavut Vitidsarn yang berusia 22 tahun mewujudkan salah satu impian terbesarnya ketika ia dinobatkan sebagai juara tunggal putra di Kejuaraan Dunia di Kopenhagen.

Setelah mencapai final tahun lalu, Kunlavut Vitidsarn menjadi tunggal putra Thailand pertama, dalam sejarah kompetisi, yang dinobatkan sebagai juara.

Mantan juara dunia junior tiga kali itu menjadi pemain keempat dari negaranya, setelah Ratchanok Intanon (tunggal putri) dan Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai (ganda campuran), yang mendapatkan gelar dalam satu dekade terakhir.

Pertanyaannya sekarang adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan Malaysia untuk mulai mengikuti jejak negara tetangganya di Utara?

Banyak yang mungkin lupa atau mengabaikan hal ini, namun Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) dan Asosiasi Bulu Tangkis Kuala Lumpur (KLBA) keduanya menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) terpisah dengan Asosiasi Bulutangkis Thailand (BAT), dan Sekolah Bulu Tangkis Banthongyord .

Hubungan kerja BAM dengan BAT Thailand akan bertahan hingga setelah Olimpiade Paris 2024, sedangkan KLBA dan Banthongyord memiliki perjanjian berdurasi lima tahun.

Penting untuk dicatat bahwa Kunlavut dan Ratchanok adalah produk dari sekolah Banthongyord yang sangat terkenal, dan juga beberapa kali menjadi pemenang Kejuaraan Dunia Junior di masa muda mereka.

Lupakan saja main tebak-tebakan, pebulutangkis Malaysia mana yang akan meraih gelar juara dunia berikutnya atau prospek emas olimpiade, tapi mulailah membenahi permasalahan di tingkat daerah.

Malaysia yang pernah menjadi negara kuat di tingkat junior, kini tertinggal jauh dalam urutan kekuasaan.

Hasil Kejuaraan Junior Dunia 2022, serta Kejuaraan Junior Asia bulan lalu, menunjukkan betapa Malaysia saat ini berada di antara negara-negara bulu tangkis terbaik lainnya.

Timesport mengajukan pertanyaan ini kepada mantan pemain internasional, Ong Ewe Hock, dengan semua MoU yang ditandatangani, kapan Malaysia akan mulai menghasilkan lebih banyak juara dunia?

“Itu adalah pertanyaan yang sangat sulit untuk dijawab,” kata Ewe Hock, yang juga anggota panel penasihat teknis BAM.

“Apa isi dan pengaturan MoU itu, saya tidak tahu, jadi tidak adil jika memberikan komentar apa pun. Namun, apa yang bisa saya katakan adalah kita perlu membicarakan masa depan kita dengan sangat serius. Penekanannya harus pada program junior kita.”

“Dulu kami berada di atas sana, menghasilkan pemain-pemain junior top, tapi sekarang kami kesulitan bahkan untuk mencapai perempat final. Apa yang salah? Apakah sistem kita sudah ketinggalan zaman? Kita perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini,” ungkapnya.

“Di level elit, saya khawatir kami tidak lagi berada di antara negara-negara teratas. Pemain di negara lain memenangkan gelar pada usia 21 dan 22 tahun, sementara pemain kami masih bermain di Series dan Internasional Challenge,” tambahnya.

Penantian Malaysia untuk meraih gelar Kejuaraan Dunia berakhir tahun lalu, ketika ganda putra Aaron Chia/Soh Wooi Yik keluar sebagai pemenang.

Pasangan peringkat 4 dunia itu gagal mempertahankan gelarnya tahun ini, setelah kalah dua game berturut-turut 23-21, 21-13 dari Kang Min Hyuk/Seo Seung Jae asal Korea Selatan yang akhirnya keluar sebagai juara.

Artikel Tag: thailand, Kunlavut Vitidsarn, bat

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/belajar-dari-thailand-bagaimana-cara-menghasilkan-juara-dunia
938  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini