Roger Federer Bicara Masa Pensiun, Wimbledon, Murray, dan Pidato Wisuda

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 07 Jul 2024, 14:55 WIB
Juara Wimbledon delapan kali Roger Federer berbagi perasaannya tentang kembali ke Wimbledon, meskipun sudah tidak bertanding lagi. (Foto: Wimbledon)

Juara Wimbledon delapan kali Roger Federer berbagi perasaannya tentang kembali ke Wimbledon, meskipun sudah tidak bertanding lagi. (Foto: Wimbledon)

Ligaolahraga.com -

Roger Federer bergabung dengan Chris McKendry secara langsung di Wimbledon untuk membahas bagaimana rasanya menjadi penonton, kompetisi masa lalunya dengan Andy Murray, dan detail di balik penulisan pidato wisuda untuk Dartmouth College.

Juara Wimbledon delapan kali ini berbagi perasaannya tentang kembali ke Wimbledon, meskipun sudah tidak bertanding lagi. Ia mengungkapkan bagaimana rasanya aneh sekaligus menyenangkan berada di turnamen tanpa tekanan pertandingan dan latihan seperti biasanya. Federer juga mengapresiasi kesempatan untuk berada di sana bersama keluarganya.

Federer mengatakan, "Senang sekali berada di sini, tetapi masih agak aneh, Anda tahu, tidak ada latihan berikutnya, tidak ada pertandingan berikutnya." Ia melanjutkan, "Tapi saya senang berada di sini. Saya senang anak-anak saya juga berada di sini bersama saya hari ini, atau pekan ini, dan istri saya juga. Orang tua saya juga datang, jadi rasanya seperti kembali ke masa lalu."

Berkaca pada transisi karier dirinya dan Andy Murray, Federer menyatakan penyesalannya karena melewatkan pertandingan Murray baru-baru ini, tetapi mengakui pentingnya acara tersebut bagi Murray dan timnya.

Roger Federer menyoroti dampak emosional dari tonggak-tonggak sejarah dalam kariernya, termasuk pengunduran dirinya di Laver Cup, di mana kehadiran Murray sangat berarti baginya. Federer mengenang banyak pertandingan mereka, mengakui kemampuan Murray yang luar biasa meskipun ia sendiri sering mengalami kekalahan darinya.

Federer bercerita, "Saya segera menemuinya sebelum pertandingan, dan saya dapat melihat Andy yang sangat gugup dan, Anda tahu, sangat peduli pada saat itu juga, karena, maksud saya, tentu saja, Wimbledon sangat berarti baginya, keluarganya, dan timnya." Ia menambahkan, "Saya senang bermain melawannya meskipun ia telah mengalahkan saya mungkin 20 kali, tetapi ia sangat luar biasa."

Roger Federer membahas gelar doktor kehormatannya dari Dartmouth College dan pidato kelulusannya di sana. Ia menekankan pentingnya disiplin dan usaha dalam meraih kesuksesan, menepis anggapan bahwa kesuksesannya diraih dengan mudah.

Federer menjelaskan bagaimana ia ingin pidatonya menarik dan mencerminkan pengalaman tenisnya, terutama ketangguhan yang dibutuhkan untuk mengatasi kekalahan yang sering terjadi dalam olahraga ini.

Ia ingin menyampaikan bahwa kerja keras dan ketekunan pada akhirnya akan membuahkan hasil, sebuah pesan yang ia harapkan dapat beresonansi dengan para wisudawan.

Federer menjelaskan, "Saya ingin ini bermakna bagi para wisudawan. Itu luar biasa. Saya mendapat banyak pesan bagus yang mengatakan betapa berartinya hal itu, dan saya mengerjakannya selama setengah tahun atau mungkin lebih."

Ia menambahkan, "Kami kehilangan banyak poin, kami kalah dalam banyak pertandingan, dan kami harus belajar dari hal tersebut. Anda harus bertahan, Anda harus bangkit, dan terus melangkah maju."

Mengenai kondisi tenis saat ini, Roger Federer berbagi pandangannya tentang bintang yang sedang naik daun, Carlos Alcaraz dan Jannik Sinner. Ia memuji penampilan mereka, terutama kemenangan mengesankan Alcaraz atas Novak Djokovic di Wimbledon.

Federer mengungkapkan kegembiraannya tentang potensi persaingan antara Alcaraz dan Sinner, menyoroti pergeseran generasi alami dalam tenis setiap lima tahun.

Roger Federer memuji ketangguhan Djokovic dan keberadaannya yang berkelanjutan dalam olahraga ini, yang memberikan pengalaman berharga bagi para pemain yang lebih muda.

Federer juga menyebutkan pentingnya pemain berpengalaman seperti Rafael Nadal dan Murray yang terus berkompetisi, menawarkan kesempatan kepada generasi berikutnya untuk menghadapi mereka beberapa kali.

Federer mengatakan, "Mereka melakukannya dengan sangat baik. Alcaraz, di Prancis, sangat fantastis. Kemenangannya di sini tahun lalu sungguh luar biasa saat melawan Novak dalam pertandingan lima set." Ia melanjutkan, "Sinner, maksud saya, bagaimana perkembangannya dalam beberapa tahun terakhir, saya sangat menyukainya."

Berbicara tentang Djokovic, Roger Federer berkata, "Novak luar biasa, bagaimana ia bangkit kembali. Saya belum pernah membicarakannya sebelumnya, tetapi usaha yang luar biasa baginya setelah operasi, setelah Paris, untuk kembali dan sudah bermain."

Federer mengungkapkan perasaannya yang campur aduk tentang perubahan di Wimbledon, khususnya penggunaan atap di Centre Court. Ia merasa atmosfer di bawah atap itu tidak biasa, tetapi ia senang melihat pertandingan yang dimainkan.

Federer menyimpulkan dengan mencatat bagaimana lanskap tenis yang terus berkembang, dengan perpaduan antara juara yang berpengalaman dan bakat-bakat baru, membuat olahraga ini tetap dinamis dan menarik.

Federer berkata, "Saya tidak suka saat hujan, jadi saya senang bisa menyaksikan beberapa pertandingan di luar. Entahlah, Wimbledon yang beratap bagi saya masih merupakan tempat yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya."

Wawancara diakhiri dengan McKendry berterima kasih kepada Roger Federer atas wawasannya dan mendoakan kesehatannya dan keluarganya.

Federer, pada gilirannya, mengungkapkan rasa terima kasihnya atas kesempatan untuk berbagi pemikiran dan pengalamannya, menekankan kecintaannya yang berkelanjutan pada olahraga dan kenikmatannya akan atmosfer Wimbledon, bahkan sebagai penonton.

Artikel Tag: Roger Federer

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tenis/roger-federer-bicara-masa-pensiun-wimbledon-murray-dan-pidato-wisuda
477  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini