Perjalanan Inspiratif Sifan Hassan, Dari Pengungsi Menjadi Atlet Olimpiade

Penulis: Hanif Rusli
Senin 08 Jul 2024, 20:44 WIB
Sifan Hassan bereaksi setelah kemenangannya di nomor lari 10.000 meter di Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: Reuters)

Sifan Hassan bereaksi setelah kemenangannya di nomor lari 10.000 meter di Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: Reuters)

Ligaolahraga.com -

Sifan Hassan, atlet Belanda asal Ethiopia dan peraih medali Olimpiade lari jarak jauh dan jarak menengah, terus menjadi sumber inspirasi bagi generasi muda yang berlatih hari ini di fasilitas tempat ia mengembangkan diri sebagai pelari lebih dari satu dekade lalu.

Kisahnya mewujudkan tantangan untuk mengatasi rintangan. Ia tiba di kota Eindhoven sebagai pengungsi muda yang mencari suaka. Setelah perjalanan yang signifikan ini, usaha dan disiplinnya membantunya berprestasi bertahun-tahun kemudian di Eindhoven Atletiek, mencatatkan karier yang sukses di lintasan lari, dan berjaya di Olimpiade Tokyo dengan meraih dua medali emas dan satu perunggu di nomor lari 5.000, 10.000, dan 1.500 meter.

Lintasannya telah menempatkannya sebagai salah satu pesaing utama untuk kompetisi di Paris. Ad Peeters, presiden tim pelatih Eindhoven Atletiek, mengatakan bahwa ia selalu melihat bahwa pelari muda yang muncul di fasilitas mereka secara kebetulan itu memiliki bakat sebagai atlet berbakat.

Sifan Hassan lahir di Adama, sebelah tenggara Addis Ababa, ibu kota Ethiopia. Meskipun ia dibesarkan di sebuah peternakan oleh ibu dan neneknya selama masa kecilnya, pada usia 15 tahun, untuk alasan yang belum diketahui, ia memutuskan untuk pergi ke Belanda untuk mencari peluang baru yang lebih baik.

Hal pertama yang ia lakukan setibanya di sana adalah mencari akomodasi di sebuah pusat pemuda di kotamadya Zuidlaren, di bagian utara negara itu. Ia mengakui bahwa selama masa itu, ia tidak melakukan apa pun kecuali menangis setiap hari. "Rasanya seperti bunga yang tidak menerima sinar matahari," akunya.

Seiring berjalannya waktu, Sifan Hassan tiba di kota Eindhoven untuk mengambil kursus keperawatan, di mana ia bertemu dengan orang-orang Ethiopia lainnya yang sudah menjadi anggota klub atletik setempat dan yang menginspirasi kecintaannya pada olahraga tersebut.

Ad Peeters mengenang Hassan pada tahap awal sebagai gadis pemalu yang tetap berada di bawah bayang-bayang pelari lain dari negara yang sama yang telah beradaptasi dengan tuntutan olahraga.

"Dia masih belum memiliki disiplin yang diperlukan untuk berlatih, yang dapat dimengerti, mengingat dia adalah seorang gadis berusia 17 tahun yang sendirian dan masa depannya tidak menentu."

Klub bekerja untuk meningkatkan dan menyempurnakan teknik Sifan Hassan sebagai seorang atlet. Pelatihnya mencatat bahwa saat itu, meskipun ia seorang pelari alami, ia perlu melatih koordinasi kaki dan lengannya.

Dukungannya tidak hanya di bidang olahraga: "Kami memastikan dia tidak melakukan hal-hal yang salah, baik dalam latihan maupun dalam kehidupan pribadinya. Kami menjaganya agar tetap aman, menjemputnya dengan mobil untuk pergi ke tempat latihan, dan mengantarnya ke berbagai kompetisi," komentar Peeters.

Dengan dukungan ini, kehidupan Hassan berkembang pesat. Pertama, ia mendapatkan paspor yang menyatakan bahwa ia adalah warga negara Belanda, dan kemudian para pelatihnya menyadari bakat dan potensinya, mengirimnya ke pusat pelatihan elit Olimpiade di Papendal.

Apa yang terjadi selanjutnya sudah sangat dikenal: sejarah medali yang kaya di berbagai Kejuaraan Eropa dan Dunia, selain kesuksesannya di Olimpiade Tokyo.

Sifan Hassan tetap menjadi anggota Eindhoven Atletiek, meskipun saat ini ia tinggal di Amerika Serikat, di mana ia berlatih tanpa kenal lelah untuk mencapai kondisi terbaiknya di Paris 2024.

Artikel Tag: Sifan Hassan

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/perjalanan-inspiratif-sifan-hassan-dari-pengungsi-menjadi-atlet-olimpiade
166  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini