Prancis Selidiki Keringanan Pajak Dalam Transfer Neymar Dari PSG

Penulis: Hanif Rusli
Sabtu 20 Jan 2024, 08:22 WIB
Neymar memperkuat PSG dari tahun 2017 sampai 2023. (Foto: Inside The Games)

Neymar memperkuat PSG dari tahun 2017 sampai 2023. (Foto: Inside The Games)

Ligaolahraga.com -

Kementerian keuangan dan ekonomi Prancis digerebek awal pekan ini sebagai bagian dari investigasi atas transfer superstar sepak bola Brasil, Neymar, ke Paris Saint-Germain pada 2017, demikian menurut AFP.

Operasi tersebut dilakukan oleh petugas polisi dari Kantor Pusat Pemberantasan Korupsi dan Penipuan Fiskal (OCLCIFF) dan Inspektorat Kepolisian Nasional (IGPN) di hadapan hakim investigasi Vincent Lemonier dan Serge Tournaire, kata sumber kedua yang dekat dengan masalah ini kepada AFP.

Para penyelidik menggeledah beberapa departemen di Direktorat Jenderal Keuangan Publik (DGFIP), termasuk kantor mantan direktur jenderal Jerome Fournel, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai kepala staf Menteri Ekonomi Bruno Le Maire.

Kecurigaan ini merupakan bagian dari penyelidikan hakim atas pengaruh yang dijajakan mantan direktur komunikasi klub, Jean-Martial Ribes, 57 tahun, yang telah berlangsung sejak September 2022.

Para hakim mempertanyakan apakah mantan wakil presiden Majelis Nasional yang beraliran Macronis, Hugues Renson, mencari "keuntungan pajak" untuk PSG dalam transfer superstar Brasil itu ke ibu kota klub senilai 222 juta euro - yang termahal dalam sejarah. 

Dalam sebuah laporan investigasi yang dikirim ke hakim pemeriksa pada 21 November, IGPN mempertanyakan kemungkinan "penjajakan pengaruh" oleh Hugues Renson. Menurut laporan ini, mantan "dircom" jelas "meminta (...) layanan" dari mantan penasihat Jacques Chirac di Élysée, berdasarkan 10 tahun pesan dengannya yang ditemukan di telepon Mr Ribes.

Mantan wakil presiden Majelis Nasional menyatakan pada 24 Juli bahwa dia telah memberi tahu Gerald Darmanin, Menteri Keuangan Publik saat itu, tentang "masalah yang berkaitan dengan PSG", tampaknya mengenai perpajakan transfer. Gerald Darmanin "setuju (...). Yang penting adalah menghasilkan dokumen-dokumen ini. Mereka akan melindungimu", tulis Hugues Renson kepada Jean-Martial Ribes secara khusus.

Pada saat itu, sang menteri secara terbuka "menyambut baik pajak yang akan dibayarkan Neymar di Prancis". Dia juga meyakinkan publik bahwa pihaknya akan memantau secara ketat pengaturan keuangan transfer tersebut. Pada 3 Agustus, kesepakatan bersejarah, senilai 222 juta euro, diselesaikan dan diumumkan. 

Ketika ditanya, rombongan Gerald Darmanin menolak berkomentar tentang penggeledahan ini. Darmanin adalah Menteri Aksi dan Akun Publik dari 2017 hingga 2020.

Neymar bergabung dengan Paris Saint-Germain yang dimiliki Qatar dari Barcelona pada tahun 2017 dengan biaya rekor dunia sebesar 222 juta euro ($ 242 juta) dan, meskipun mengalami serangkaian cedera, ia mencetak 118 gol dalam 173 penampilan.

Dia meninggalkan klub Prancis itu tahun lalu untuk bergabung dengan klub Arab Saudi, Al-Hilal, dan menjadi pesepak bola terkenal di dunia yang digaet oleh liga profesional Arab Saudi yang memiliki anggaran belanja besar.

Neymar akan mendapatkan 100 juta euro per musim di Arab Saudi, menurut sumber yang dekat dengan negosiasi, sementara PSG akan mengantongi €100 juta dalam kesepakatan tersebut.

Artikel Tag: Neymar

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/prancis-selidiki-keringanan-pajak-dalam-transfer-neymar-dari-psg
917  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini