Benarkah Dominasi Man City Bikin Liga Premier Inggis Membosankan?

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 22 Mei 2024, 15:28 WIB
Gelar keenam dalam tujuh musim menegaskan keunggulan Man City asuhan Pep Guardiola di Liga Primer Inggris yang secara luas dianggap sebagai yang paling kompetitif. (Foto: Reuters)

Gelar keenam dalam tujuh musim menegaskan keunggulan Man City asuhan Pep Guardiola di Liga Primer Inggris yang secara luas dianggap sebagai yang paling kompetitif. (Foto: Reuters)

Ligaolahraga.com -

Gelar Liga Premier Inggris keempat berturut-turut untuk Man City menandai periode dominasi yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh satu tim di sepak bola Inggris.

Gelar keenam dalam tujuh musim menegaskan keunggulan City di liga yang secara luas dianggap sebagai yang paling kompetitif — dan tentu saja paling populer — dalam olahraga ini.

Namun, apakah keunggulan City berarti divisi teratas Inggris terancam menjadi membosankan bagi miliaran penggemar di seluruh dunia?

Pep Guardiola tidak berpikir demikian.

"Itu membosankan? Tidak. Ini sangat sulit," kata manajer City pekan lalu saat timnya mendekati gelar lainnya.

Rentetan sukses City dapat dibandingkan dengan Jerman di mana Bayern Munich mengubah Bundesliga menjadi perlombaan tanpa pesaing hingga rentetan kemenangannya selama 11 tahun dihentikan Bayer Leverkusen musim ini. Paris Saint-Germain memenangkan 10 dari 12 gelar terakhir di Prancis. Celtic memenangkan semua kecuali satu dari 13 gelar terakhir di Skotlandia.

Tidak satu pun dari liga-liga tersebut sepopuler divisi teratas Inggris dan kurangnya persaingan bisa menjadi alasannya.

Itu bukan masalah Man City. Namun jika empat berturut-turut menjadi lima, enam, tujuh, itu bisa menjadi masalah bagi semua klub terkemuka Inggris jika berdampak pada pendapatan yang dihasilkan dari penjualan hak siar global.

Persaingan adalah yang membuat Liga Premier menjadi hiburan box office. Dan, untuk saat ini, persaingan itu masih terlihat.

Man City harus memenangkan pertandingan terakhir musim melawan West Ham untuk akhirnya menahan tantangan dari Arsenal dan merebut gelar dengan selisih dua poin. Ini ketiga kalinya tim Guardiola harus berjuang sampai hari terakhir kampanye sebelum dinobatkan sebagai juara, setelah dua kali mengalami hal yang sama oleh Liverpool.

Sementara cerita utama mengisahkan dominasi hampir tak terputus City selama tujuh musim terakhir, detailnya menunjukkan betapa ketatnya mereka ditantang, dengan Liverpool hanya kalah satu poin pada tahun 2019 dan 2022.

Liverpool mengumpulkan total 97 dan 92 poin dalam kampanye tersebut - lebih banyak dari tim mana pun yang tidak memenangkan gelar. Total 97 poin akan cukup untuk memenangkan gelar di semua kecuali dua musim Liga Premier lainnya - pada 2018 ketika City mencetak rekor baru 100 poin dan pada 2022 ketika Liverpool mengakhiri penantian 30 tahunnya untuk menjadi juara dengan 99 poin.

Itu adalah ukuran ketinggian yang harus dicapai Man City untuk tetap berada di depan yang lain. Bahkan musim lalu mereka harus mengatasi tim Arsenal yang menghabiskan 248 hari di puncak klasemen — paling banyak untuk tim mana pun yang tidak memenangkan gelar.

Musim ini Arsenal mencetak rekor klub baru untuk kemenangan (28) dan gol (91) di Liga Premier — bahkan melampaui tim terakhir yang memenangkan gelar pada 2004, yang menjalani satu musim liga tanpa terkalahkan.

"Sebelumnya adalah Liverpool yang mendorong batas kami dan sekarang adalah Arsenal," kata Guardiola. "Kami mendapat pesan dari Mikel (Arteta) dan para pemainnya. Kami harus membuat keputusan yang tepat di tahun-tahun berikutnya karena mereka ada di sini untuk bertahan."

Dominasi Man City tentu saja didukung oleh kekayaan luar biasa dari pemiliknya, setelah dibeli oleh keluarga penguasa Abu Dhabi pada 2008.

Sejak itu beberapa pemain terbaik di dunia telah dibujuk ke Stadion Etihad dengan biaya sekitar $2 miliar bersama dengan mungkin manajer terbesar dari generasinya, Guardiola.

Namun Man City bukan satu-satunya yang mampu mengeluarkan banyak uang dan rival Liga Premiernya termasuk di antara klub terkaya di dunia.

"Mereka menghabiskan jauh lebih banyak dalam lima tahun terakhir daripada kami. Mereka seharusnya ada di sana tapi mereka tidak," kata Guardiola.

Manchester United secara konsisten mengeluarkan uang untuk mencoba mengimbangi City — menghabiskan sekitar $1,5 miliar sejak kedatangan Guardiola di Inggris pada 2016.

Dalam periode itu, Liverpool telah menetapkan rekor transfer baru untuk bek Virgil van Dijk dan kiper Alisson.

Chelsea telah menghabiskan sekitar $1 miliar selama dua musim terakhir sejak dibeli oleh investor AS Todd Boehly dan Clearlake Capital. Sebelumnya didanai oleh oligarki Rusia Roman Abramovich.

Dan Arsenal mampu merekrut Declan Rice dengan biaya transfer Inggris sebesar $138 juta musim panas lalu untuk memperkuat tantangan gelarnya.

United dan Chelsea adalah contoh dari apa yang bisa terjadi ketika uang tidak dihabiskan dengan baik, dengan kedua tim membangun skuad mahal yang berkinerja buruk secara drastis.

Sudah 11 tahun sejak United terakhir kali memenangkan gelar pada 2013. Dalam periode itu, mereka berulang kali gagal lolos ke Liga Champions — musim ini termasuk — dan belum pernah lebih dekat dari 12 poin dari pemenang akhirnya.

Sementara itu, Chelsea mengalami penurunan dramatis sejak memenangkan Liga Champions pada 2021 dan gagal lolos dalam dua musim terakhir.

Man City sudah memenangkan dua gelar saat Guardiola mengambil alih, tetapi dia telah mengubahnya menjadi kekuatan super.

Ini adalah kombinasi sempurna antara kekayaan spektakuler dan kejeniusannya sebagai manajer yang membuat City menjadi kekuatan yang hampir tak terhentikan di Liga Premier.

Bagaimana Man City akan mengelola era pasca-Guardiola tidak diketahui. United tampak benar-benar tidak siap menghadapi kehidupan tanpa mantan manajer Alex Ferguson dan belum berhasil memenangkan gelar sejak dia pensiun pada 2013.

Arsenal juga butuh waktu untuk berbenah setelah Arsene Wenger dan itu dari basis yang jauh lebih rendah. Liverpool menghadapi masa depan yang tidak pasti tanpa Klopp.

Sementara Man City memiliki pemain, uang, dan eksekutif untuk memberikan kesempatan terbaik untuk terus menjadi mesin pemenang, Guardiola adalah faktor X.

"Jika Anda menempatkan manajer lain di klub itu, mereka tidak memenangkan liga empat kali berturut-turut. Itu berkat dia dan timnya," kata Klopp pekan lalu.

Kontrak Guardiola berlangsung hingga akhir musim depan dan dia bersikap tertutup tentang masa depannya.

"Realitasnya adalah saya lebih dekat untuk pergi daripada untuk tinggal," katanya. "Ini delapan tahun, akan menjadi sembilan. Saat ini perasaan saya adalah saya ingin tetap musim depan.

"Saya akan tetap tinggal dan selama musim ini kita akan bicara saat tenang."

Sementara Man City adalah tim Inggris pertama yang memenangkan empat gelar divisi utama, mereka tentu bukan yang pertama menikmati periode kesuksesan yang panjang.

Liverpool mendominasi dari 1973-90 — memenangkan 11 gelar, empat Piala Champions, dan sejumlah trofi lainnya.

MU menguasai era Liga Premier di bawah Ferguson, dengan 13 gelar dari 1993-2013. Dia juga memimpin klub untuk memenangkan dua trofi Liga Champions dan United menjadi klub pertama yang memenangkan treble Liga Premier, Liga Champions, dan Piala FA.

Terserah pada rival untuk tampil dan mengakhiri dominasi City.

Dengan Klopp mengundurkan diri di Anfield dan akan digantikan oleh Arne Slot, tidak diketahui bagaimana tim yang dibangun kembali Liverpool akan berkembang tanpa pelatih Jerman itu, yang tampaknya akan keluar dengan tinggi dengan gelar lain sebelum klub Merseyside itu merosot di akhir musim.

Akan menjadi banyak harapan bagi Slot untuk langsung membuat Liverpool menjadi penantang gelar di musim pertamanya setelah meninggalkan Feyenoord di Belanda.

United tampaknya menghadapi periode pergolakan lain setelah kedatangan pemilik baru Jim Ratcliffe yang sedang merombak operasi sepak bola klub.

Posisi Erik ten Hag telah dipertanyakan sepanjang musim dan bahkan memenangkan final Piala FA melawan Man City pekan ini mungkin tidak cukup untuk menyelamatkannya setelah United mencatatkan posisi terendah di Liga Premier — kedelapan.

Arsenal tampaknya akan menjadi penantang utama untuk tahun ketiga berturut-turut dan jika Arteta dapat memperkuat skuadnya dengan striker produktif, itu bisa menjadi perbedaan musim depan.

Artikel Tag: Man City

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/benarkah-dominasi-man-city-bikin-liga-premier-inggis-membosankan
509  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini