Ahli Waris Diego Maradona Gagal Halangi Penjualan Trofi Ballon d'Or 1986

Penulis: Hanif Rusli
Senin 03 Jun 2024, 14:17 WIB
Diego Maradona berpose dengan trofi Ballon d’Or 1986. (Foto: Reddit)

Diego Maradona berpose dengan trofi Ballon d’Or 1986. (Foto: Reddit)

Ligaolahraga.com -

Keluarga Diego Maradona telah kalah dalam upaya hukum di Prancis untuk menghentikan pelelangan trofi Ballon d'Or milik pesepakbola legendaris Argentina itu.

Trofi tersebut, yang dianugerahkan kepada pemain terbaik turnamen berkat penampilan luar biasanya di Piala Dunia 1986, telah hilang selama beberapa dekade sebelum ditemukan oleh seorang pedagang barang antik di ibu kota Prancis.

Trofi tersebut akan dijual oleh rumah lelang Aguttes di Neuilly-sur-Seine, dekat Paris, pada 6 Juni, namun pelelangan tersebut diragukan oleh pengacara dari keluarga Maradona, yang mencoba memblokir penjualan dengan mengklaim bahwa trofi tersebut dicuri dari brankas bank di Napoli pada 1989.

Diego Maradona menjadi legenda dalam sepak bola Italia selatan (259 pertandingan antara tahun 1984 dan 1991, mencetak 115 gol dan memberikan 78 assist).

Menurut keluarga Diego Maradona, trofi tersebut, yang dianugerahkan di Lido Cabaret di Paris pada November 1986, dicuri dalam sebuah perampokan terkenal di Banco Provincia di Naples, bersama barang-barang bersejarah lainnya milik Maradona (perhiasan, jam tangan, uang tunai, medali, piala).

Barang-barang tersebut tidak pernah ditemukan kembali, bahkan dengan bantuan Camorra (Mafia Napoli), yang kabarnya memiliki hubungan baik dengan Maradona karena masyarakat Neapolitan yang hampir memuja pemain asal Argentina tersebut.

Pada hari Kamis (30/5), sebuah pengadilan di Nanterre, di luar kota Paris, memutuskan bahwa para ahli waris “tidak mengajukan proses hukum apa pun yang mungkin dilakukan oleh sang pesepakbola semasa hidupnya”, yang mencegah mereka untuk mengklaim bahwa barang tersebut telah dicuri dan mengganggu undang-undang pembatasan untuk memulai proses hukum yang sesuai.

“Bukti adanya pencurian ini tidak bisa hanya didasarkan pada artikel pers,” pengadilan menyimpulkan.

Seandainya pemenang Piala Dunia 1986 bersama tim nasional Argentina itu menyerahkan formulir pengaduan tepat waktu dan dalam bentuk yang benar, pencurian dan keberadaan trofi itu dapat dibuktikan, yang akan memungkinkan untuk mengklaim kepemilikan trofi itu jika ditemukan atau muncul kembali.

Karena hal ini tidak terjadi, pengadilan tingkat pertama Prancis menolak klaim keluarga Maradona atas trofi tersebut dan memberikan kepemilikan kepada pemilik saat ini, yang dianggap memiliki itikad baik (di bawah hukum Romawi, hal yang sebaliknya harus dibuktikan).

Pengacara keluarga Diego Maradona, yang meninggal dunia pada 2020 pada usia 60 tahun dan yang persidangannya atas kelalaian medis (pembunuhan) dalam kematiannya ditangguhkan minggu ini, berargumen bahwa memorabilia dari karier sang pemain, yang diperkirakan akan menghasilkan jutaan dolar, merupakan hak milik lima ahli warisnya, dan mereka akan mengajukan banding atas keputusan pengadilan tingkat pertama.

Perwakilan Maradona pada saat itu, Guillermo Coppola, mengkonfirmasi pencurian tersebut dan menjelaskan bahwa barang tersebut tidak pernah dikembalikan karena, tidak seperti barang-barang lain yang telah ditemukan, barang tersebut telah dilebur dan dijual oleh mafia Neapolitan, yang telah turun tangan untuk mendapatkannya kembali.

Hadiah sebesar 15 juta lira Italia (sekitar $11.000 pada saat itu) ditawarkan, tetapi pemulihan tidak dapat diselesaikan karena barang tersebut dikatakan sudah tidak ada lagi.

Pada 2022, jersey Argentina milik Diego Maradona dari turnamen 1986 terjual seharga hampir $9,3 juta, sementara bola “Tangan Tuhan” dari perempat final melawan Inggris terjual seharga $2,4 juta pada tahun yang sama.

“Ini adalah trofi yang diberikan kepada seorang legenda sepak bola; seharusnya diberikan kepada Argentina,” kata Gilles Moreu dari firma hukum Paradox, yang mewakili keluarga tersebut di Eropa.

Sementara itu, para pengacara yang mewakili orang yang menemukan trofi Ballon d'Or dan rumah lelang yang mengorganisir penjualan mengklaim adanya itikad baik, yang dianggap sebagai hal yang wajar kecuali jika ada bukti sebaliknya.

Maximilien Aguttes, direktur rumah lelang, mengatakan bahwa salah satu “legenda” yang beredar tentang trofi tersebut adalah bahwa Diego Maradona meninggalkan trofi itu di Lido pada malam penganugerahannya.

Pedagang barang antik yang mendapatkan trofi tersebut mengatakan bahwa ia membelinya di sebuah lelang pada 2016 “di tempat penyimpanan perangkat keras” yang terdiri dari ratusan trofi, yang sebagian besar tidak terlalu bernilai.

Artikel Tag: Diego Maradona

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/ahli-waris-diego-maradona-gagal-halangi-penjualan-trofi-ballon-dor-1986
226  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini