UConn Huskies Pertahankan Gelar NCAA Putra, Kembali Juara Dengan Dominan

Penulis: Hanif Rusli
Selasa 09 Apr 2024, 13:38 WIB
UConn Huskies merayakan gelar NCAA putra kedua berturut-turut setelah mengalahkan Purdue Boilermakers 75-60. (Foto: AP)

UConn Huskies merayakan gelar NCAA putra kedua berturut-turut setelah mengalahkan Purdue Boilermakers 75-60. (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

UConn Huskies mengalahkan Purdue Boilermakers 75-60 di Glendale, Arizona, pada Senin (8/4) malam, memenangkan gelar kejuaraan nasional NCAA kedua berturut-turut mereka dan menjadi tim pertama yang mencapai prestasi "back-to-back" sejak Florida pada 2006 dan 2007.

Lagi-lagi, UConn Huskies menyelesaikan perjalanan mendominasi bola basket perguruan tinggi. Tim yang dibangun untuk menang sekarang, dan sering, dan dengan selisih angka yang besar setiap kali mereka bertanding.

Tristen Newton mencetak 20 poin untuk Huskies, yang memenangkan 12 pertandingan March Madness secara beruntun — tidak satupun di antaranya diputuskan dengan selisih kurang dari 13 poin.

UConn Huskies efisien dalam serangan namun memenangkan pertandingan ini dengan pertahanan.

UConn Huskies (37-3) membatasi tim dengan tembakan tiga poin terbaik kedua di negara ini menjadi hanya tujuh percobaan tembakan 3 poin, dengan hanya satu yang berhasil masuk, sementara dengan senang hati membiarkan Zach Edey, Pemain Terbaik Tahun Ini versi AP dengan tinggi 7 kaki 4 inci, mencetak 37 poin dari 25 percobaan tembakan.

UConn Huskies memenangkan gelar keenam secara keseluruhan dan bergabung dengan Florida Gators musim 2006-07 dan Duke Blue Devils musim 1991-92 sebagai hanya tim ketiga yang mempertahankan gelar sejak dinasti UCLA milik John Wooden pada tahun 1960-an dan 1970-an.

“Saya pikir ini adalah dua tahun terbaik dalam waktu yang sangat, sangat lama, hanya karena segala sesuatu yang kami kehilangan dari tim ini tahun lalu,” kata Hurley, yang dua pencetak skor terbanyaknya tahun lalu sekarang bermain di NBA. “Kehilangan begitu banyak dan melakukannya lagi, ini harus menjadi dua tahun terbaik yang mengesankan sejak setidaknya sebelum Duke.”

UConn Huskies 2024 adalah tim keenam yang memenangkan semua enam pertandingan turnamen dengan selisih dua digit. Mereka memenangkan pertandingan itu dengan total 140 poin, melampaui tim Kentucky 1996, yang memenangkan enam pertandingan mereka dengan selisih 129 poin.

Dalam pertandingan antara dua unggulan teratas, mereka berhasil menahan perlawanan dari Perdue Boilermakers (34-5), yang berhasil sampai ke sini setahun setelah menjadi unggulan pertama yang kedua dalam sejarah March Madness yang kalah di putaran pertama. Namun, Purdue pergi dengan hasil yang sama — masih mencari gelar NCAA pertama bagi program mereka.

Jadi lupakanlah tentang "panggung bebas" yang seharusnya muncul dalam era transfer portal dan kesepakatan nama, citra, dan kesukaan (NIL). UConn Huskies telah menemukan cara untuk mendominasi dan mengisi kembali skuad mereka dengan pemain yang memahami peran mereka.

Cam Spencer, seorang transfer dari Rutgers, Stephon Castle, seorang freshman berbakat, dan Alex Karaban, seorang sophomore dari tim tahun lalu, menghabiskan malam itu menjaga garis tiga poin dan membuat hidup sengsara bagi penggawa Purdue.

“Mereka hanya membuat keputusan — kami bisa menjaga pertahanan di luar garis tiga poin, dan kami bisa merebut ini dari Anda, Anda akan memberi bola kepada pemain terbaik Anda, dia akan bermain 1 lawan 1, dan itu itu,” kata pelatih Purdue, Matt Painter.

Ini hanya kedua kalinya musim ini Purdue tidak memasukkan 10 percobaan tembakan tiga poin, dan betapa luar biasanya skor akhir ini: Edey 37, sisanya dari Boilermakers 23.

Seberapa serius Hurley dalam membela garis 3 poin? Ketika Braden Smith berhasil melepaskan diri untuk mencetak tiga poin pertama Purdue dalam pertandingan tersebut dengan 2:17 menit tersisa di paruh pertama, sang pelatih berlari ke tengah lapangan dan meminta timeout.

Dan itulah semua dari luar garis 3 poin.

“Pelatih membuat poin bahwa kami harus benar-benar fokus untuk mengendalikan upaya tembakan tiga poin mereka,” kata Spencer. “Membatasi mereka hanya tujuh tembakan 3 poin yang masuk menunjukkan bahwa kami benar-benar fokus untuk memastikan penggawa mereka tidak terlibat dalam permainan.”

Dengan karyanya yang luar biasa, Hurley bergabung dengan mantan pelatih Florida, Billy Donovan, dalam daftar "back-to-back", dan bergabung dengan Bill Self dan Rick Pitino sebagai pelatih aktif ketiga dengan dua gelar juara. Berita menyebar akhir pekan lalu bahwa tampaknya ada lowongan pekerjaan di Kentucky, dan nama pelatih UConn juga disebutkan di sana.

“Saya rasa itu bukan masalah yang perlu dikhawatirkan,” kata Hurley. “Istri saya, sebaiknya Anda tanyakan langsung kepadanya.”

Tidak mungkin bagi Huskies melepaskannya.

Hurley pantas mendapatkan setiap sen dalam pertandingan ini. Di paruh pertama, dia memohon, mengutuki, dan secara umum melecehkan wasit tentang pelanggaran belakang, siku, dan benturan pinggul yang tidak disemprit wasit.

Sekali, ketika itu tidak berhasil setelah Edey melakukan pick yang keras (dan mungkin legal) terhadap Castle, Hurley mulai membentak Edey sendiri ketika sang center berjalan menuju bangku cadangan Purdue untuk timeout.

Namun, karya terbaik sang pelatih datang dari kamar hotel di mana dia membuat rencana permainan.

“Rencana permainan keseluruhan adalah tidak ada Smith, tidak ada Loyer, tidak ada Jones, tidak ada Gillis,” kata Hurley, sambil menyebut nama belakang penggawa Purdue. “Kami tahu jika kami bisa membuat mereka di bawah 18, 20 poin sebagai kelompok, mereka tidak memiliki peluang untuk menang, terlepas dari seberapa baik Zach bermain.”

Ini bukan suatu penilaian negatif terhadap Edey, yang berjuang dengan gigih, menyelesaikan dengan 10 rebound untuk mencatat double-double ke-30 musim ini.

Namun, pertandingan ini membuktikan bahwa para penghitung angka dan pakar analitik benar. UConn Huskies membiarkan Edey kembali masuk dan memperoleh angka sepanjang malam di hadapan Donovan Clingan yang berpostur 7 kaki 2 inci, memberikan tembakan sulit di area post dalam pertukaran dengan tembakan tiga angka.

“Mereka baru melakukan penjagaan ganda di akhir paruh kedua, tetapi pada saat itu kami sudah menggali lubang terlalu dalam,” kata Fletcher Loyer.

Dominasi pertahanan menambahkan sentuhan akhir pada turnamen di mana rata-rata selisih kemenangan UConn Huskies adalah 23,3 poin. Tentu saja, Hurley mungkin harus mengganti dua atau tiga dari pemain ini, tetapi sang pelatih mengatakan bahwa dia akan mengkhawatirkannya dalam satu atau dua pekan.

“Tentu saja, apa yang bisa Anda katakan?” katanya. “Kami menang — dengan selisih yang besar — lagi.”

Artikel Tag: UConn Huskies

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/uconn-huskies-pertahankan-gelar-ncaa-putra-kembali-juara-dengan-dominan
255  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini