Caitlin Clark Akhiri Kariernya Di Iowa Tanpa Gelar: "Tidak Ada Penyesalan"

Penulis: Hanif Rusli
Senin 08 Apr 2024, 13:24 WIB
Caitlin Clark (kanan) terlihat di akhir-akhir pertandingan final NCAA putri 2024 melawan South Carolina. (Foto: AP)

Caitlin Clark (kanan) terlihat di akhir-akhir pertandingan final NCAA putri 2024 melawan South Carolina. (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

Sebagian besar senyuman terlihat dari Caitlin Clark setelah pertandingan final kejuaraan nasional NCAA putri 2024 pada hari Minggu (7/4), meski menelan kekalahan 87-75 dari South Carolina yang mengakhiri kariernya di Iowa.

Ia mengakui bahwa akhir dari bagian perjalanannya ini akan terasa dalam 48 jam ke depan, namun untuk saat ini, masih dengan seragam hitam dan emas Iowa-nya, emosi yang keluar meluap-luap adalah rasa syukur.

Caitlin Clark memilih untuk tetap tinggal di negara bagian asalnya untuk kuliah, meskipun Iowa hanya pernah mencapai Final Four: pada tahun 1993, sembilan tahun sebelum Clark lahir. Ia yakin ia dapat membantu memimpin Hawkeyes kembali ke sana, dan ia berhasil - dua kali. Hawkeyes kalah di final NCAA dari dua tim kuat SEC: South Carolina tahun ini dan LSU tahun lalu.

Namun pada hari Minggu, Caitlin Clark lebih memikirkan tentang keseluruhan kariernya di perguruan tinggi.

"Apakah itu cara para penggemar mendukung saya, cara saya dapat mewakili negara bagian tempat saya dibesarkan, keluarga saya hadir di setiap pertandingan - tidak ada penyesalan dalam pikiran saya tentang bagaimana semuanya berjalan," kata Caitlin Clark. "Saya bisa tidur setiap malam meskipun saya tidak pernah memenangkan kejuaraan nasional.

"Saya tidak duduk dan meratapi hal-hal yang tidak pernah terjadi. Ibu saya selalu mengajarkan saya, 'Tetap tegakkan kepala Anda, banggalah dengan segala sesuatu yang telah Anda capai. Dan, Anda tahu, saya rasa saya juga sangat lapar akan lebih banyak lagi."

Caitlin Clark merupakan favorit utama untuk menjadi pemain nomor satu dalam draft WNBA oleh Indiana Fever pada 15 April mendatang. Ia ditanya apakah mengetahui bahwa ia akan memulai musim baru dalam waktu sekitar lima pekan lagi membuat keputusan untuk mengakhiri kariernya di perguruan tinggi menjadi lebih mudah.

"Saya pikir itu membantu," kata Clark. "Cara apa yang lebih baik untuk berlatih dan mempersiapkan diri untuk langkah selanjutnya dalam hidup saya selain bermain di Final Four? Saya akan segera memainkan pertandingan WNBA pertama saya di sini.

"Momen-momen ini akan membuat saya siap untuk babak selanjutnya dalam hidup saya, tetapi juga [saya ingin] menikmati momen ini juga."

Iowa telah melakukan hampir semua hal dalam dua musim terakhir kecuali memenangkan gelar NCAA. Tahun lalu, Hawkeyes mengalahkan South Carolina yang memiliki rekor tanding 36-0 di semifinal. Tahun ini, mereka mengalahkan juara bertahan nasional LSU di Elite Eight dan juara NCAA 11 kali UConn di Final Four.

"Sangat sulit untuk memenangkan pertandingan-pertandingan seperti ini. Saya pikir saya mungkin tahu itu lebih baik dari kebanyakan orang sekarang," kata Clark. "Untuk berada begitu dekat sebanyak dua kali, itu pasti menyakitkan. Tetapi pada saat yang sama, kami berada di sana. Kami berjuang. Kami mengalahkan beberapa tim yang sangat hebat untuk kembali ke titik ini."

Caitlin Clark mencetak 30 poin, 8 rebound dan 5 assist pada hari Minggu. Ia memulai kuarter pertama dengan baik dengan 18 poin, namun pertahanan South Carolina menjadi lebih baik setelah itu.

"Saya pikir mereka menekan bola dengan sangat baik," kata Clark. "Ketika Anda mencapai titik ini dalam turnamen, pertahanan semua orang bagus.

"Saya rasa tidak ada hal yang tidak kami lakukan sehingga kami bisa benar-benar membantu diri kami sendiri. Akan lebih baik jika kami bisa membuat beberapa tembakan lagi. Saya pikir mereka bertanding dengan baik dalam beberapa hal. Anda bisa mengatakan rebound [lebih baik], tetapi kami mencoba yang terbaik. Hanya itu yang bisa Anda minta."

Caitlin Clark melakukan semua yang diminta oleh pelatih Lisa Bluder dan staf Iowa selama empat musim terakhir. Ia tidak hanya menjadi pemain terbaik dalam sejarah Iowa, tetapi juga salah satu yang terbaik dalam sejarah NCAA.

"Dia melakukan hal-hal yang tidak dilakukan oleh siapa pun selain Steph Curry, menembak dari tempat dia menembak, tetapi tidak pernah kehilangan rasa senang dan bakatnya," kata asisten pelatih lama Iowa, Jan Jensen, yang melakukan perjalanan yang tak terhitung jumlahnya dari Iowa City ke kota kelahiran Clark, West Des Moines, untuk menyaksikannya bermain selama proses perekrutan. "Saya berharap kami dapat membantunya membawa kami meraih gelar juara... tetapi kebanyakan orang dapat menghormati kehebatannya. Mungkin mereka tidak akan memanggilnya 'GOAT'... tetapi dia akan selalu menjadi GOAT kami."

Daftar rekor NCAA yang dimiliki Caitlin Clark sangat luar biasa. Ia mengakhiri musim dengan poin terbanyak - 3.951 - dibandingkan pemain putra atau putri yang pernah ada di Divisi I. Ia merupakan satu-satunya pemain putri D-I yang memiliki lebih dari 3.000 poin dan 1.000 assist dalam kariernya, dengan total 1.144 assist. Dia juga memiliki 990 rebound.

Rata-rata 28,42 poin per pertandingan dan 548 lemparan tiga angka yang dicetaknya merupakan rekor karier D-I, dan 201 lemparan tiga angka serta 1.234 poin tahun ini merupakan rekor dalam satu musim di D-I.

"Hal-hal itu sangat sulit untuk dicapai," kata Clark. "Itu tidak pernah menjadi sesuatu yang saya kejar dalam karir saya [atau] apa pun yang pernah saya tetapkan untuk dilakukan. Saya harus memberikan banyak pujian kepada Pelatih Bluder karena ia mengizinkan saya untuk menjadi diri saya sendiri.

"Entah itu tembakan yang saya lakukan, tembakan yang saya mainkan... ia mengizinkan saya untuk menjadi diri saya sendiri, dan saya tidak tahu apakah ada banyak pelatih di seluruh negeri yang dapat saya percayai untuk mengizinkan saya melakukan hal tersebut. Saya tidak akan memiliki karier seperti ini."

Caitlin Clark mengatakan bahwa lonjakan popularitas bola basket wanita sangat menarik untuk disaksikan dan menjadi bagian darinya, dan hal itu akan terus berlanjut di WNBA.

"Tim ini datang di saat yang sangat tepat, entah itu media sosial, entah itu NIL, entah itu pertandingan kami yang disiarkan secara nasional," kata Clark tentang Hawkeyes. "Apa pun olahraga itu, berikan mereka kesempatan yang sama, percaya pada mereka, berinvestasi pada mereka, dan segala sesuatunya akan berkembang.

"Anda bisa melihatnya pada olahraga lain, dan saya adalah penggemar berat olahraga lain. Saya mencoba mendukung sebanyak yang saya bisa, dan saya pikir itu adalah hal terbesar: Terus menginvestasikan waktu, uang, dan sumber daya Anda di sana, dan terus hadir untuk orang-orang itu dan memberi mereka kesempatan."

Caitlin Clark juga berharap para penonton yang berbondong-bondong menyaksikan tim Iowa-nya terus berdatangan ke Carver-Hawkeye Arena, yang selalu terjual habis untuk setiap pertandingan musim ini.

"Ketika saya merefleksikan kembali karier saya [di Iowa], saya tahu saya telah memberikan semua yang saya miliki," ujar Clark. "Pada dasarnya, semua orang percaya bahwa tidak mungkin Iowa bisa mencapai Final Four hanya sekali. Namun, untuk melakukannya dua kali? Itu sangat luar biasa."

Artikel Tag: Caitlin Clark

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/caitlin-clark-akhiri-kariernya-di-iowa-tanpa-gelar-tidak-ada-penyesalan
218  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini