Yamaguchi Ungkap Rahasia Kemenangan Denmark Open Pasca Kegagalan Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 26 Okt 2021, 22:30 WIB
Yamaguchi Ungkap Rahasia Kemenangan Denmark Open Pasca Kegagalan Olimpiade

Akane Yamaguchi/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Akane Yamaguchi memiliki musim semi dalam langkahnya dan sikap ringan tentang dia akhir-akhir ini. Setelah memimpin Jepang ke final Piala Sudirman dan Piala Uber, serta memenangkan VICTOR Denmark Open 2021 dalam duel raksasa bulu tangkis, Yamaguchi merebut kembali tempatnya di bawah sinar matahari.

Pemain peringkat 5 dunia asal Jepang ini berbicara tentang kemenangannya di Denmark Open, penampilannya baru-baru ini, dan bagaimana ia bangkit dari keterpurukan di Olimpiade di rumahnya sendiri. Berikut petikan wawancara eksklusif Federasi Badminton Dunia bersama Akane Yamaguchi:

Apa artinya memenangkan Denmark Open?

"Pertama, memenangkan permainan apa pun sangat menyenangkan. Kedua, sudah lama sejak saya memenangkan turnamen jadi itu juga terasa menyenangkan. Game kedua adalah kuncinya dan saya bangga bisa mendapatkannya. Karena itu saya pikir saya bisa menanggapi sorak-sorai jadi jika saya bisa memberikan sedikit kembali dengan permainan saya untuk sorak-sorai itu, saya bangga akan hal itu," kata Yamaguchi mengawali. 

Anda putus asa setelah kekalahan Piala Uber Anda dari An Seyoung. Apakah kekalahan itu memacu Anda di final Denmark Open?

"Ya, di satu sisi… karena saya kalah telak, saya harus melatih tidak hanya strategi tetapi saya harus membangun kembali emosi saya menuju final. Saya memilih untuk berpikir bahwa meskipun dia lebih muda dari saya, saya penantang, dan harus mendorong ke arahnya. Itu berarti itu membuat saya tumbuh menjadi penantang dan melakukan yang lebih baik."

Anda luar biasa selama musim Eropa ini. Seberapa sulitkah kehilangan di Tokyo, dan apakah itu membuat Anda bertekad untuk menebus kesalahan?

Kembali, setelah Olimpiade Rio (tahun 2016), saya tidak bisa bermain dengan baik tetapi pada saat itu, setelah Rio, saya bisa mengatakan seperti, oke, saya tidak melakukannya dengan baik jadi saya akan melakukan yang lebih baik selanjutnya waktu. Namun di Olimpiade Tokyo, hasilnya tidak bagus. Dan saya tidak bisa puas dan saya tidak sendiri di Tokyo. Tapi waktu itu saya tidak bisa benar-benar merasakannya, oke, sekarang saya akan melakukan yang lebih baik lain kali, saya tidak bisa merasa seperti itu. Jadi itu sebabnya, daripada memikirkan acara berikutnya, saya pikir, mari kita buat nol saja. Saya akan mulai dari awal. Saya hanya akan menikmati bulu tangkis murni. Dan saya pikir masuk, tidak memikirkan semua hasil dan menjadi nol dan hanya menikmati bulu tangkis yang benar-benar saya lakukan, mengarah pada hasil yang baik dan kinerja tinggi ini," ungkap Yamaguchi. 

Seberapa tinggi Anda menilai kemenangan Denmark Open ini dibandingkan dengan pencapaian besar lainnya dalam karir Anda?

"Nah, jika saya ditanya apakah pertandingan ini mengubah karir saya atau kehidupan bulu tangkis saya, jujur ​​jawabannya tidak. Ini tidak sebesar. Tetapi karena Covid tidak ada penonton di stadion selama berbulan-bulan. Sudah sangat, sangat lama. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang sangat lama saya bermain di depan penonton. Dan karena itu, saya merasakan pentingnya, kegembiraan bisa bermain di stadion yang penuh dengan orang-orang dan juga bahwa saya bisa memberikan sedikit kembali kepada penonton dengan permainan saya. Seluruh proses ini benar-benar menyenangkan dan sekarang saya bisa merasakan rasa syukur atas itu."

"Jadi bagi saya filosofi bulu tangkis dan kehidupan bulutangkis adalah untuk dapat memberikan kembali dengan permainan terbaik saya sorak-sorai yang saya terima," imbuhnya. 

Dalam acara tim Anda memimpin Jepang ke final Piala Sudirman dan Piala Uber, dan Anda memenangkan kedua pertandingan melawan Chen Yu Fei…

"Turnamen tim berarti saya membawa harapan Jepang di punggung saya, jadi saya tidak boleh kalah dengan mudah. Dari situlah kekuatan itu berasal, dan itu juga mengapa saya bisa tampil dengan baik. Ini aliran dari sana, bahwa saya bisa bermain dengan baik sekarang. Jadi daripada memikirkan hasil, saya hanya mengikuti ritme dan alur yang bagus dari dua turnamen ini," kata Yamaguchi. 

Di lapangan, Anda tidak pernah mengungkapkan apa yang ada dalam pikiran Anda. Apakah Anda mengalami gejolak?

"Itu tergantung pada turnamen. Saya selalu sama tetapi menurut turnamen, saya terkadang sangat gelisah, dan terkadang saya tenang. Untuk turnamen ini, saya cukup tenang meskipun permainannya intens."

Anda adalah salah satu dari sedikit pemain yang tidak pernah meminta istirahat mengelap handuk selama pertandingan, Anda hampir tidak pernah mengganti kok. Tidakkah Anda membutuhkan interval kecil itu untuk melewati pertandingan yang intens?

"Saya tidak bisa berkonsentrasi pada level tinggi sepanjang pertandingan. Jika saya istirahat fokus saya akan rusak, makanya saya tidak suka sering istirahat."

"Tentu saja Saya lelah. Tapi karena Covid tidak banyak pertandingan kecuali olimpiade, jadi ada kegembiraan karena saya bisa bermain dengan pemain luar negeri," mantan pemain peringkat 1 dunia itu menyimpulkan. 

Artikel Tag: Akane Yamaguchi, jepang, Denmark Open 2021, BWF

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/yamaguchi-ungkap-rahasia-kemenangan-denmark-open-pasca-kegagalan-olimpiade
550  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini