Toma Junior Popov Juara Tunggal Putra Orleans Masters 2021

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 29 Mar 2021, 15:00 WIB
Toma Junior Popov Juara Tunggal Putra Orleans Masters 2021

Toma Junior Popov/[Foto:Badmintoneurope]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Setelah menang di SaarLorLux Open tahun lalu, Toma Junior Popov menjadi juara di Orleans Masters hari ini. Itu adalah gelar Super 100 keduanya dan dia mempertahankan rekor impresifnya tidak pernah kalah di final.

Itu adalah hari besar bagi Popov. Tekanan untuk menang di pertandingan kandangnya terlihat saat ia tertinggal di babak kedua pembukaan. Dia menunjukkan semangat juang yang hebat saat dia menyelamatkan dua poin pertandingan untuk menang 23-21.

Itu, pada gilirannya, seperti yang diprediksikan oleh saudaranya Christo di kotak komentar, membebani Mads Christophersen. Pemain Denmark itu memudar saat Popov merebut gelar dalam tempo 44 menit, melewati 21-13 di game kedua.

Saudara perempuan Stoeva puas dengan perak kedua

Di final ganda putri Orleans Masters, unggulan kedua Gabriela Stoeva / Stefani Stoeva kalah dalam beberapa pertandingan langsung dari unggulan teratas. Setelah dikalahkan oleh Pearly Tan / Thinaah Muralitharan di Swiss Open, itu adalah kekalahan kedua mereka di final musim ini.

"Sayangnya, kami kalah di final hari ini. Kami tahu apa yang harus diupayakan agar lebih baik di lain waktu. Terima kasih atas semua dukungannya," ucap mereka.

Jongkolphan Kititharakul / Rawinda Prajongjai mengontrol jalannya pertandingan karena mereka dengan mudah memenangkan game pertama. Stoeva sempat memimpin di set kedua, tapi tidak bisa menjaga momentum. Pasangan Thailand itu membalas kekalahan mereka sebelumnya, menang 21-16, 21-16 dalam tempo 43 menit.

Pelajaran untuk Christophersen

Setelah menutup pertandingan sebelumnya dalam waktu cepat ganda, Line Christophersen harus berjuang keras melawan petenis nomor 13 dunia Thailand Busanan Ongbamrungphan. Itu adalah hubungan yang dekat pada awalnya. Tertinggal 15-13, pemain Denmark itu melepaskan diri saat dia mencetak tujuh poin berturut-turut.

Sebaliknya, lawannya benar-benar mendominasi game kedua. Datang ke penentu, Christophersen melakukannya dengan baik untuk mempertahankan keunggulan sempit hingga 14-14. Pada akhirnya, pengalaman atlet Thailand itu membuatnya menang 16-21, 21-15, 21-19.

Memang, bermain melawan yang terbaik di dunia hanya akan memberi pemain muda Denmark pengalaman yang diperlukan, karena dia mencari kejayaan di level tertinggi.

Kemenangan penting untuk Lane / Vendy

Pasangan Inggris Ben Lane / Sean Vendy keluar dari bayang-bayang senior mereka yang berprestasi Marcus Ellis / Chris Langridge selama Asian Leg pada bulan Januari. Dengan mencapai semifinal World Tour Finals dalam penampilan pertama mereka, mereka membuktikan diri sebagai pasangan yang harus diwaspadai di masa depan.

Memenangkan gelar Orleans Masters adalah langkah lain ke arah yang benar. Mirip dengan pertandingan kemarin, Lane / Vendy memiliki awal yang lambat: mereka kehilangan game pembuka, tetapi memenangkan game kedua. Keputusannya adalah untuk diambil siapa pun. Naik 19-18, kualifikasi Krishna Prasad Garaga / Wisnu Vardhan Goud Panjala hampir menyelesaikan kekalahan penting. Namun, petenis peringkat 18 dunia itu menahan diri, membenarkan peringkat mereka dengan kemenangan 19-21, 21-14 dan 21-19.

Artikel Tag: Toma Junior Popov, Ben Lane, Sean Vendy, Line Christophersen, Orleans Masters

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/toma-junior-popov-juara-tunggal-putra-orleans-masters-2021
5704  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini