Terisolasi Karena Covid-19, Thinaah Rayakan Deepavali di Tim Nasional

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 13 Nov 2020, 22:15 WIB
Terisolasi Covid-19, Thinaah Rayakan Deepavali Bersama di Tim Nasional Malaysia

Thinaah Rayakan Deepavali Bersama Teman-teman/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Ini adalah kasus yang sangat dekat namun begitu jauh bagi pebulutangkis Malaysia spesialis ganda putri, M Thinaah untuk merayakan Hari Besar Deepavali di tim nasional.

Tahun ini menandai salah satu kesempatan langka di mana pemain berusia 22 tahun itu tidak pergi ke mana pun untuk tugas, tetapi sayangnya, dia tidak akan pulang untuk merayakan Deepavali bersama keluarga tercintanya.

Rumah bagi Thinaah hanya berjarak 45 menit berkendara di Klang tetapi Akademi Bulu Tangkis Malaysia (ABM) di Bukit Kiara tempat ia dan pebulutangkis nasional lainnya, telah diisolasi sejak 9 Oktober menyusul lonjakan kasus Covid-19 di negara. Jadi Ia harus tetap bertahan sehingga sudah tiga tahun berturut-turut bahwa dia tidak akan menikmati Festival Cahaya dalam kenyamanan rumahnya.

Dia berkompetisi di Macau Open tahun lalu dan berada di Penang untuk Malaysia Internasional Series pada tahun 2018 selama festival yang sama.

"Saya tidak bisa menghitung berapa banyak Deepavali yang saya lewatkan karena saya pergi untuk turnamen," kata Thinaah, yang berada di peringkat 39 dunia dengan Pearly Tan di ganda putri.

“Tapi tahun lalu cukup menyenangkan. Keluarga saya melakukan semua upaya untuk merayakannya bersama saya sebelumnya sebelum saya berangkat ke Makau. Kami semua berdandan, menyantap makanan enak dan mengambil banyak foto," ungkapnya.

“Seolah-olah saya tidak melewatkan perayaan itu sama sekali! Jadi, bagi saya untuk merindukan Deepavali kali ini dalam keadaan seperti ini, sungguh membingungkan karena saya sangat dekat dengan rumah namun saya tidak dapat kembali untuk bersama keluarga dan kerabat saya."

“Saya pasti akan sangat merindukan nasi briyani dan daging kambing karena ini adalah hidangan favorit saya. Yah, ini adalah hal-hal yang bisa saya makan setiap kali saya di rumah tapi, Anda tahu, entah bagaimana rasanya sangat enak selama Deepavali," tambah Thinaah.

Berada jauh dari rumah tidak berarti sama sekali tidak akan ada perayaan untuk Thinaah karena dia masih memiliki banyak rekan tim yang hebat untuk ditemani di hostel.

“Saya beruntung memiliki sekelompok rekan satu tim dengan saya. Para gadis lebih dari sekedar rekan satu tim dan teman, mereka adalah keluarga kedua saya," katanya.

“Untuk Deepavali ini, mereka sama bersemangatnya dengan saya dan yakinlah kami akan bersenang-senang bersama akhir pekan ini. Kami baru saja mengadakan pesta Halloween baru-baru ini. (Lee) Ying Ying, teman sekamar dan rekan saya sangat sibuk, memutuskan sendiri dan memasang dekorasi Deepavali di kamar."

Dengan nada serius, Thinaah berharap pandemi Covid-19 akan segera mereda sehingga dia dan Pearly dapat melanjutkan apa yang mereka tinggalkan awal tahun ini.

Thinaah membuat langkah besar dalam beralih dari tunggal ke ganda, disorot oleh kemitraannya yang meningkat dengan Pearly. Duo ini menjadi tiga pasangan teratas di negara itu di belakang Chow Mei Kuan-Lee Meng Yean (14) dan Vivian Hoo-Yap Cheng Wen (25) hanya dalam 10 bulan.

Mereka tampil mengesankan di Kejuaraan Beregu Asia di Manila pada bulan Februari dengan memberikan poin kemenangan yang membantu Malaysia mengalahkan Taiwan 3-1 di perempat final dan memastikan lolos ke kejuaraan Piala Uber.

Mereka juga tampil bagus di babak penyisihan grup ketika mereka berhasil mencuri permainan dari pasangan nomor 11 dunia asal Jepang, Nami Matsuyama-Chiharu Shida.

“Kami tetap bersemangat tinggi dan terus berlatih keras selama masa-masa sulit ini. Benar-benar tidak sabar untuk segera kembali ke lapangan. Target langsung kami adalah masuk 20 besar dunia,” tegasnya.

Artikel Tag: Thinaah, Deepavali, Malaysia

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/terisolasi-karena-covid-19-thinaah-rayakan-deepavali-di-tim-nasional
1641  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini