Sentuhan Hendrawan Dianggap Sukses Melatih Puluhan Tahun di Malaysia

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 28 Mar 2021, 15:30 WIB
Hendrawan Dianggap Sukses Setelah Melatih Puluhan Tahun di Malaysia

Lee Chong Wei Bersama Keluarganya/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Tidak mudah menjadi pelatih yang tepat bagi seorang atlet, tetapi Hendrawan tampaknya yang memiliki sentuhan Midas. Hendrawan yang berusia 48 tahun tidak hanya membimbing para pemain untuk memenangkan gelar tetapi dia tahu bagaimana membantu para pemain bangkit dari keterpurukan, dia melakukannya dengan Lee Chong Wei dan dia telah melakukannya lagi dengan Lee Zii Jia.

Para pemain percaya dan memiliki hubungan baik dengannya dan semua kredensial ini memang menjadikan Hendrawan salah satu pelatih paling sukses di Malaysia.

Hendrawan yang sudah 17 tahun menjadi pelatih sejak berhenti bermain untuk timnas Indonesia usai Olimpiade Athena 2004, mengatakan, hubungan antara pemain dan pelatih penting baginya.

“Saya orang yang positif, jadi wajar saja, saya mencoba menanamkan semua yang positif pada pemain saya,” kata Hendrawan yang bersuara lembut itu.

“Para pemain menghadapi banyak hal, jadi saya melakukan yang terbaik untuk menghilangkan tekanan mereka. Saya menyimpan banyak hal untuk diri saya sendiri dan hanya mengatakan apa yang perlu didengar para pemain."

“Saya hanya ingin bekerja. Saya senang, selama bertahun-tahun ini, saya telah membangun hubungan yang baik dengan Lee Chong Wei, Lee Zii Jia dan pemain lain juga," ungkapnya.

Pekan lalu, Lee Zii Jia mengalahkan juara dunia dua kali, Kento Momota dari Jepang dan Viktor Axelsen dari Denmark dalam perjalanan untuk memenangkan gelar tunggal putra All England 2021.

Gelar tersebut datang dua bulan setelah pemain berusia 22 tahun itu mengalami kesulitan, mengalami salah satu poin terendahnya, setelah kalah dari pemain berperingkat lebih rendah dalam Tour Asia di Thailand.

Lee Zii Jia diberi surat peringatan untuk menguat dan penggemar melontarkan semua jenis kritik yang menyakitkan melalui media sosial. Pemain nomor 10 dunia, Zii Jia mundur ke tempat gelap, di mana dia membiarkan keraguan diri menggerogotinya.

Untungnya, semua pembicaraan dan dorongan dari pelatih dan beberapa orang lainnya dalam tim membantu Lee Zii Jia untuk kembali dengan tekad yang baru untuk membuktikan dirinya.

“Tidak ada pemain yang sempurna. Setiap orang memiliki suka dan duka. Ini tentang bekerja keras, mengambil peluang mereka dengan baik, dan tidak mudah menyerah.”

Hendrawan juga bersama Lee Chong Wei ketika harus berurusan dengan masalah doping pada tahun 2015. Lee Chong Wei dilarang selama delapan bulan tetapi Hendrawan tidak meninggalkannya, dia mendukungnya dan akhirnya, Lee Chong Wei melanjutkannya ke Olimpiade Rio 2016 dan meraih medali perak ketiganya.

Mantan pemain peringkat 1 dunia itu mengalami masa sulit tetapi kembali untuk memenangkan gelar Malaysia Open ke-12nya dengan cara yang meyakinkan pada tahun 2018 dengan mengalahkan Kento Momota dari Jepang di final.

“Saya harus melihat usia Lee Chong Wei dan pelatihannya harus diubah. Alih-alih berfokus pada kekuatan dan kecepatan, kami menggunakan pendekatan berbeda untuk mengalahkan Kento. Lee Zii Jia adalah pemain muda, jadi cara saya menghadapinya berbeda. Ini semua tentang membangun kepercayaan dirinya."

Hendrawan juga melakukan hal yang sama saat melatih Sony Dwi Kuncoro, Simon Santoso dan Maria Kristin antara tahun 2004 hingga 2009 yang semuanya berada di ujung tetapi ia membantu mereka bangkit kembali dan menjadi pemain sukses.

Juara dunia 2001 Hendrawan, bagaimanapun, mengakui bahwa tahun-tahun kepelatihannya di Malaysia mencapai titik terendah pada Januari tahun ini.

“Para pelatih juga ada momennya ... Saya ingin menjadi pelatih saja dan tidak menginginkan posisi, jadi saya mengundurkan diri sebagai pelatih kepala tetapi direktur kepelatihan BAM Wong Choong Hann tidak menerimanya,” kata Hendrawan.

“Saya juga berada di bawah tekanan dari segala penjuru. Saya menjadi pelatih Malaysia sejak Juli 2009. Saya telah melakukan yang terbaik dengan setiap kelompok pemain yang diberikan kepada saya."

“Setiap dua tahun, saya akan mendapatkan pemain yang berbeda. Saya pikir, pemain terlama yang pernah saya miliki di bawah saya adalah Lee Chong Wei selama lima tahun."

“Tentu saja, ada ekspektasi. Ketika pemain kami tidak bermain bagus, saya juga dipukul oleh penggemar di media sosial. Saya ditanya, 'Kamu sudah 10 tahun di Malaysia, apa yang kamu capai?"

“Ketika pemain Malaysia bermain bagus, saya dibombardir oleh fans Indonesia. Mereka meminta saya untuk pulang dan mempertanyakan nasionalisme saya. Saya baik-baik saja dengan itu, itu bagian tak terpisahkan dari pekerjaan saya. Saya hanya tidak banyak membaca semua komentar," ujarnya.

“Tapi ketika Zii Jia menang, saya menjadi emosional. Saya tidak menyadari bahwa saya telah memendam segalanya, frustrasi, tekanan, kegembiraan yang terpendam ... Saya baru saja hancur. Saya tahu kemenangan itu sangat berarti bagi semua orang."

Lee Zii Jia menelepon Hendrawan dari kamar hotelnya di Birmingham setelah kemenangan All England.

“Pelatih saya melakukannya, katanya. Saya sangat bangga padanya. Saya mengatakan kepadanya untuk menghargainya. Bahkan nama saya tidak ada di trofi All England," kata Hendrawan yang meraih finis terbaik semifinal usai kalah dari Ong Ewe Hock pada 1998.

“Saya, bagaimanapun, mengingatkan dia bahwa pekerjaan ini masih jauh dari selesai. Saya mengatakan kepadanya untuk menikmati selama beberapa hari sebelum kerja keras dimulai lagi. Ada acara besar lain yang harus difokuskan."

Sang pelatih mengatakan tujuannya tidak berubah dan itu untuk menghasilkan juara dunia, juara Olimpiade dan membantu Malaysia memenangkan Piala Thomas.

“Saya menetapkan tujuan ini ketika saya bergabung dengan Malaysia dan itu tidak berubah,” katanya.

“Ketika BAM memberi saya pekerjaan sebagai pelatih kepala, mereka mengatakan kepada saya bahwa fokusnya tidak hanya pada Zii Jia. Mereka ingin pemain lain juga melangkah dan saya sedang berusaha untuk itu."

“Acara besar Zii Jia berikutnya adalah Olimpiade di Tokyo (Juli), tetapi kami juga memiliki Piala Thomas di Denmark (November). Saya tidak bisa hanya memiliki satu Zii Jia untuk memenangkan Piala Thomas, saya tahu bahwa kami membutuhkan setidaknya tiga pemain bagus. Kami memiliki kumpulan pemain, Zii Jia telah meningkat dan kami akan membuat yang lain menyusul juga," tegas mantan juara dunia asal Indonesia itu.

Artikel Tag: hendrawan, lee chong wei, Lee Zii Jia, All England 2021

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/sentuhan-hendrawan-dianggap-sukses-melatih-puluhan-tahun-di-malaysia
8133  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini